Thursday, December 31, 2009

Menjelang kematian…26 disember…

Menjelang kematian…26 disember…

Semakin meningkatnya umur, maka semakin dekatlah kita menuju kematian. Sedang, hari semalam adalah paling jauh untuk kita capai. Apatah lagi peluang untuk menemuinya.
Hari semalam adalah kenangan dan penyesalan atas tiap detik yang disia-sia kan. Ruang dan peluang yang dibiarkan berlalu. Detik yang merosakkan niat dan iman.

Hari ini, melangkah dengan penuh semangat mengharap detik yang mendatang diisi dengan amalan mendekatkan diri kepada Nya. Meminta penuh pengharapan agar taubat dosa semalam diterima dan diampuni.

Hari esok, belum tentu lagi masih punya peluang untuk menghirup nikmat, menambah amalan dan menebus dosa. Mungkin hari esok adalah hari kematian kita meninggalkan alam fana dan dusta ini. Mungkin juga esok kita masih punya waktu untuk menambah amalan yang tak seberapa dan memantapkan iman yang kian goyah.

26 disember...tarikh keramat 5 tahun lalu. Hari Tuhan memberi peringatan buat umat manusia seluruhnya. Tsunami melanda tanpa mengira siapa. Hanya patuh pada arahan Allah Yang Agung. Kaya mana pun kita, hebat mana pun kita, tetap akan ditimpa bencana. Andai tiada lagi amar makruf nahi mungkar. Negara islam Acheh juga dilanda ombak besar. Mengorbankan banyak nyawa. Memusnahkan bnyak harat benda. Meratapi kehilangan mereka yang tersayang. Hanya mereka yang benar2 beriman dan yakin dengan Nya selamat dirumah Nya.

Tapi, tidak semesti mereka yang terkorban itulah yang durhaka. Semua itu dah ditetapkan Nya. Kita hanya mampu meratapi, menangisi dan menginsafi. Bukan menuding jari dan menyalahkan sesama sendiri. Dia lebih mengetahui segalanya.

Kita yang masih hidup bersyukur, sekurang nya kita punya peluang menampal lompong2 amalan.

26 disember, 21 tahun lalu...aku lahir bersama harapan mak dan abah aku membersar menjadi anak yang solehah dan mendengar kata. Hidup didunia dengan keizinan Nya membawa janji untuk bertakwa dan beriman kepada Nya.

Selama 21 tahun aku hidup dimuka bumi ini, adakah aku menunaikan harapan mak abah dan janji ku kepada Nya. Rasanya, terlalu banyak dan besar dosa dan kesalahan yang aku lakukan. Masihkah punya hari esok buatku? Masih punya ruang dan peluang untukku mendekatkan diri pada Nya?menunaikan janji ku tika dialam roh untuk membawa bekalan yang cukup mengahadapi alam barzakh?

21 tahun yang lepas...
Detik menjadi bayi, kanak, awal remaja dan kini aku kian meninggalkan zaman remaja menuju hari-hari dewasa. Adakah aku sempat menjenguk hari tua ku?atau mungkin 2009 adalah kali akhir aku menayambut ulangtahun ku? Atau aku punya peluang menemui Adamku didunia atau hnya bertemu nya di akhirat?

Aku takut...aku cemas...hari-hari itu berlalu tanpa amalan yang ku kira bisa menyelamatkan ku dari siksa kubur. Adakah benar Dia menerima amalan ku? Atau amalan ku selama ini hanya sia-sia kerana tiada ikhlas dihatiku.

Ya ALLAH...21 tahun aku didunia, tak terkira berapa banyak nikmat yang Kau kurnia untuk ku? Saban tahun aku menghitung dosa dan berazam menambah amalan. Namun aku siakan hari-hari lepas itu dengan menambah kan dosa dan kemurkaan Mu.

Berilah ku peluang lagi Ya Aziz...
Jangan Kau ambil nayawa ku selagi aku tak memantapkan imanku. Selagi aku tak meningkatkan taqwa kepada Mu. Beri ku ruang untuk berjumpa Adam ku. Adamku yang bisa membahagiakan kau didunia dan akhirat. Yang boleh membimbingku ke jalan yang diredhai Mu Ya Rabb...

Satu muharram detik permulaan….

Satu muharram detik permulaan….

Bermulanya detik baru bagi kita. Detik baru bagi kita menghirup dan menagih nikmat ALLAH yang tak pernah ada batasan. Dia tak pernah membataskan nikmah dan rahmah Nya. Hanya kita yang membatasi masa untuk beribadah kepada Nya. Membatasi ruang untuk bermunajat dan berzikir memuji Nya.

Alhamdulillah...kita punya ruang yang terluang untk meneruskan perjuangan hidup di dunia fana untuk menempa hidup di alam baqa’. Adakah ruang dan waktu semalam terbazir tanpa mengisinya dengan amalan yang patut dibawa?
Adakah masih ada dosa semalam yang belum diminta kemapunan sebelum terlambat?
Apakah taubat dan amalan semalam diterima oleh Yang Khaliq?

Ketika entry ini ditulis, waktu maghrib baru melepasi sempadannya. Bererti bermulalah detik 1 muharram bagi umat islam di malaysia. Bererti juga kita antara orang terpilih untuk meneruskan hidup dibumi bertuah ini.

Adakah kita terpilih untuk meneruskan kelekaan, kelalaian dan kemusnahan diri dengan terus terusan melakukan maksiat dan dosa?

Adakah kita terpilih untuk membetulkan kembali kesilapan semalam dan membina amalan untuk bekalan di sana nanti?

Tiap kali berlaku kematian, pasti ada yang memujuk siwaris yang arwah lebih disayangi oleh ALLAH. Sebab itu dia pergi dulu.
Adakah kata-kata itu hanya memujuk atau hakikat?
Arwah dijemput dahulu oleh ALLAH terselamat dari fitnah dajal di hari kiamat kelak dan selamat dari terus terusan melakukan dosa. Bukankah di hari menjelangnya kiamat nanti orang-orang yang beriman akan dimatikan oleh ALLAH? Dan yang tinggal dimuka bumi ini hanyalah orang-orang yang zalim dan melakukan maksiat.

Adakah kita tergolong dalam golongan yang ALLAH sayang atau Dia biarkan kita tergolong dalam golongan zalim dan dosa?

Aku, kau dan mereka hanya mampu berdoa dan terus berdoa moga-moga ALLAH menyatukan kita dengan mereka kekasih ALLAH. Kita hakikatnya tidak tahu dan tidak pernah diberi peluang untuk memilih bagaimana pengakhiran hidup kita nanti. Kita hanya menyesal dan terus menyesal atas dosa dan maksiat. Kadang-kadang tiada usaha untuk menjadi lebih baik.

Musuh yang nyata tak pernah mengenal penat dan jemu dalam memerangi iman di jiwa setiap orang islam. Kadang kita tersungkur dengan pujukannya tentang nikmatnya dunia tanpa memikirkan akhirat sana.




Ya ALLAH...
Beriku ruang...
Beriku masa terluang...
Untuk ku menebus kembali dosa semalam...
Yang membuat hati semakin legam...
Aku berserah pada Mu...
Jangan biarkan jiwa terus jauh dari Mu...
Beri ku kekuatan...
Untuk melawan syaitan...
Beri ku kesempatan...
Untuk meminta keampunan...
Atas dosa semalam yang setinggi banjaran...


Ya Rabbul Izzati...
Pimpin diri ini...
Jauhkan hati ini...
Dari sifat mazmumah...
Yang tiada sudah...
Membelenggu hingga parah...
Aku bersalah...
Aku pasrah...
Jangan Kau jadikan detik ini...
Detik terakhir bagi diri...
Untuk meminta ampun...
Atas dosa yang tak terampun...
Kerana aku mengerti..
Ruang dan masa ini...
Tidak mencukupi untuk diri...
Menebus kebodohan diri...

Ya Qahhar...
Izinkan aku memiliki peluang...
Mengagungkan Mu wahai Tuhan...
Aku tidak mahu menyesal disana...
Aku takut siksaan disana...
Aku hanya inginkan wajah Mu disana...
Bukan siksaan yang tiada kesudahan disana...

Ya ’Azim...
Berdosanya aku...
Mendustakan nikmat Mu...
Menyibukkan diri dengan tugasku...
Lantas aku lalai untuk mengingati Mu...
Bodohnya aku...
Bawa jauh diriku...
Jauh tersasar dari jalan ku....
Leka nikmat dan rahmah Mu...

Ampuniku Ya Rabbi...
Kurniakan aku kekasih hati...
Kekasih yang Engkau redhai...
Mendampingiku menuju Mu yang hakiki...
Membimbing jiwa dan diri...
Agar terus mengingati...
Tuhan yang Agung sentiasa dihati...
Utamakan Mu dari segala segi...
Moga redha Mu mengiringi...
Hidup didunia ini...
Hingga kami kesyurga nanti...

Tuesday, December 29, 2009

menjelang kematian....

26 disember umurku bertambah...

kematian ku mula mengintai...

moga2 26 dicsember 2009 bukan kali terakhir aku menyambut ulangtahun ku...

moga umur ku diberkati....

hadiah paling bermakna followers ku bertambah, dan viewer blog aku mencecah 1000....

diluar sana mereka dahagakan ilmu agama...

moga2 ilmu yang kita kongsi disini bermanfaat utk semua....



kekangan masa dan kerosakan pada internet menghalang aku mencoret dengan lebih
lanjut...

insyaALLAH satu hari nanti, akan ku upload.......



syukran alaikum....

Monday, December 14, 2009

DIA makin jauh.........

hari yang berlalu membawa kelesuan...
kerana hati tidak memahami erti kesyukuran....
kecundang dalam perlawanan semalam...
dalam diam jiwa merintih...
dalam sunyi hati meronta....
DIA semakin jauh....
kerana akal menjauhkanNya dari iman...
aku masih gagal...

tolong iman ku Ya Aziz...
lindungi hatiku Ya Jabbar...
pimpin kaki ku Ya Ghaffar...
pandu jiwa ku Ya Mu'id....
ampuni ku Ya Rahman...

noda dan dosa sentiasa melikat....
di badan yang melekit dengan dosa...
dengki dan umpatan sentiasa berlari.....
di bibir yang kering...

hati tak mampu menidakkan...
akal terlalu nipis untuk menepis....
jiwa terlalu lemah untuk menjauhkan...

moga hari mendatang....
masih ada untukku ruang...
menebus kembali masa yang terluang...
dengan dosa terpalit yang tak terbuang....

maafkan ku sahabat...
andai aku pergi tanpa menyempat...
andai ada luka yang tak terubat....
jika jiwa lara terpahat....

aku ingin menjadi dia....
dia yang sentiasa dicemburui kerana kesabaran...
dia yang dirindui kerana kehebatan.....
dia yang disayangi kerana kelembutan....
dia yang diagungkan kekasih Tuhan....
dia yang tak pernah melupakan....
dia yang penuh kesungguhan...
dia yang berjaya menakluki sehebat insan...
dia lah siti khadijah si pahlawan......
kekasih kepada kekasih Tuhan...
dia jua kekasih yang berkekalan...
kekal hingga ke syurga idaman...

andai aku mampu menjadi sehebat dia....
pasti aku boleh memiliki suami seperti suami dia....
sentiasa bergerak bersama...
tanpa memikirkan kehendak dan keinginan....

aku rebah di bumi sendiri...
aku kalah dalam pertarungan sendiri...
aku kesunyian sendiri....
aku lemah dalam diri...

moga ada sinar taubat untuk maju kehadapan.........

marah+insult

salam....

aku kah yang bersalah?

memang aku tak berniat nak mengajak her gi walimah seorang sahabat...bukan apa, si pengantin hanya menjemput di facebook...jadi aku hanya mengajak kenalan yang terdekat..tak sangka lepas je aku upload gambar kami di facebook ramai yang kecil hati kerana tidak mengajak mereka join sekali di walimah tersebut...

kami hanya dengan muka tak malu dan tanpa diskriminasi pergi memenuhi jemputan...kerana pengantin pernah sama2 belajar dengan aku.

takkan aku nak heboh kat semua dalam facebook?
masing2 kenalah alert ngn facebook kawan...pengantin jemput by facebook...nasib la sapa yg perasan sapa yang tak...tak terniat utk mengenepikan her...

her amat la bengang+marah sebab tak ajak her...aku ngn her tak ler rapat sgt...lepas abes matriks jarang bersms tanya khabar...sms hanya menanyakan tentang kos dan fakulti...hp aku pula bnyak kali ilang dan tak da nombor...

ok, aku paham kalo dia marah+bengang coz tak ajak....aku dah say sorry atas kesilapan aku...len kali kita p walimah kawan2 lain...benda dah lepas...nk marah cmne pon pengantin dah selamat buat kenduri...

TAPI....
tak perlu kot nk buat statement yang dia marah kat aku kat wall post facebook...
ok, fine if her hnya nk luahkan perasaan marah her dalam wall post...tapi, JANGAN lah mention name aku...full name pula 2...

ditambah lagi dengan komen member lain yang mengatakan tak suka ngn aku...
ye lah...aku pon bukan semua org suka...tapi pleaselah,....jangan nk memalukan aku dengan memberitahu semua org di facebook...satu dunia tahu...

tak matured kOt kalo aku balas balik dengan mention name die di wall post aku menyatakan yg aku marah kat her...
biarlah...

kot ye pon x suke ngn aku...tak perlu kot dengan beritahu 1 dunia nama aku...
hanya kerana aku tak ajak dia join kami p walimah member kami....dia insult aku?
x pa lah...wpun hati sakit...aku redha...
biarkn dia nk marah sekalipon...hnya org bodoh yang menunjukkan kemarahan nya....

adilkah perbuatannya dengan menghina aku???

Tuesday, December 8, 2009

tudung indon.........??

tudung indon dah jadi trend bagi wanita malaysia...
tudung indon memang mudah dan ringkas...senang dipakai...hanya tinggal sarung jer...

selepas revolusi cerita indon di malaysia, kini tudung indon pula menjadi ikutan...seperti berada bukan di malaysia...

tak kesah la...asalkan menutup aurat kan...

muncul pula tudung ekin, tudung ariani, dan macam2 lagi...
lagi tak boleh bla bila fsyen pin di belakang leher menjadi ikutan...

disini, saya mengemukakan pendapat saya bagi tudung jenis ini...

1) mostly, yang pakai tudung ni akn menampakkan sanggul kepala nya yg tinggi...

kadang2, rambut tak la panjang, sanggul je lebih2...pernah menanya pada seseorang, napa tak turunkan saja ikatan rambutnya...sanggul tinggi kot....
tapi dia menjwab, biar nmpak cntik...

aku berfikir dalam hati, biar nmpk cntik atau biar aku masuk ke neraka...

kan ALLAH melaknat perempuan yang meninggikan sanggul mereka seperti bonggol unta...

personaliti tv skrg pon menyanggul rambut setinggi2 nya...contoh seperti seorng personaliti tv3 yang sering mengacarakn WHI, bukan niat nak memburukkan beliau, tapi bila diperhatikan, makin lama makin tinggi pula sanggulnya...walaupun suatu ketika dahulu dia tak memakai tudung dan dan sekarang mebawa imej bertudung...alhamdulillah kerana dia sudah berubah...tapi trend dia untuk menyanggul rambut setinggi yang boleh telah menjadi ikutan ramai wanita diluar tanpa menyedari bahawa mereka menempa laknat ALLAH...

2) bila tudung tersebut di pin di belakang, ia seolah seperti rahib wanita...

tak tau lah ianya adalah hanya pada pandanganku...
tetapi bila diperhatikan bila seseorang itu memakai tudung indon, dan pin sebahagian di belakang leher seolah2 rahib kristian...

3)menampakkan bentuk leher....


ini pendapat kwan aku...ianya seolah membentuk leher kita bila memakainya...
sepatutnya, kita tak boleh memakai sesutu hingga menmpakkn bentuk leher kita jinjang atau tak...


aku try cari gmabr rahib wanita an tudung indon itu, tetapi tiada yang sesuai...

moga2 ia menjadi panduan dn pengajaran...
wallahu 'alam....

ya ALLAH...ampuniku andai aku tersilap.........

facebook

semoga cahaya keimanan sentiasa bersama kita...

lately, kalau view facebook atau friendster kawan2 sangat la terkezuttt...
ada sebahagian gambar bertudung...sebahagian lagi tak...
apa motif tindakan tersebut?
apa beza free hair di facebook dengan free hair di luar?
yang nyata, aurat tersebut telah dilihat oleh lelaki2 yang bukan muhrim walaupun lelaki yang melihat itu bukanlah lelaki yang sama...
dimana ilmu agama yang dipelajari ketika disekolah dahulu?
siapa yang perlu dipersalahkan?
sudah tentu syaitan yang sentiasa ada cara untuk menyesatkan kita...
tetapi pesalah terbesar adalah diri kita sendiri...
kerana tidak berusaha untuk melawannya...
memang kita tak punya kekuatan untuk melawannya...
jika iman didada setipis kulit bwang, serapuh kuih batang buruk...
kan alquran dan sunnah itu wujud sebelum kita lahir lagi?
menagpa meggelapkan hati dan membutakn fikiran dengan tidak menerima teguran dan nasihat?
adakah kita pasti tempoh kehidupan kita didunia?
adakah kita yakin yang kita masih ruang untuk bertaubat?
adakah kita tahu bila mana ajal datng menjemput?

mengapa menunggu saat kita akan menerima hidayah ALLAH tanpa kita berusaha untuk mendapatkannya?

sedarlah diri...
sedarlah sahabat sekalian...
tempoh hidup ini hanya sementara cuma...
izrail membilang hari untuk menjenguk kita...

jangan dikesalkan hal yang telah berlalu..
teruskan untuk kehidupan yang akan datang....

silalah berkelakuan sopan dan lagak seperti muslimah...bukan lagak nay seperti wanita jalang layaknya....

Tuesday, November 24, 2009

home tuition

salam...semoga hari-hari yang kita bakal lalui di basahi dengan tiisan iman dan hidayah...amin...


cuti sem ni memang tak da keja nak buat....biasalah makan minum tidur.
tolong mak sapu sampah keliling rumah. tapi baru sehari dah sakit belakang.hoho...

sabtu ahad lepas p rumah mak sedara, dia minta tolong ajar anak perempuan dia(my cousin) math. isnin ari tu kan SPM punye paper maths.

mak sedara aku ni ada bagi tau yang anaknya sibuk je main sms. pelajaran pun dah merundum. aku pon tanya lah, napa di belikan hp kalau dah macam tu?
yang buat aku terkejut gila bila mak sedara aku habaq yang hp tue kawan laki dia yang bagi.
mak sedara aku ni agak sedih la dengan anaknya.

aku dengan gaya macam aku ni anak yang solehah p la tegur cousin aku ni. actually, aku ni tak la solehah. lagi solehah kakak aku. aku tak la serajin dia. itu aku akui. kalo nak ikot layak, memang aku tak layak nak p tegur cousin aku.

tapi nk tunggu aku sempurna sampai kiamat pon aku tak leh nak tegur dia.

saja2 mula bukak hp dia. 1st yg aku engok sudah tentu dia punya msg. MASYAALLAH!
aku amat terkejut dengan isi sms yang boleh buat aku meremang bulu roma aku. agak menggelikan dan boleh menimbulkan nafsu syahwat.

aku bg intro yang slow. tak nak bg dia terkejut.

aku:napa u perlu couple ngan mamat tue?

dia: him faham me. him bg support kat me suruh belajar bersungguh-sungguh. himtake care ngn me.

aku:so, ibu tak understand u la?

dia:tak. ibu tak understand me.

aku: berapa lama u kenal dia?

dia:adalah dalam setahun lebih.

aku:oooo....ni yang ke berapa?

dia:ke tiga.

aku:wow! ramai tu...nape clash dengan yang sebelum ni?

dia:dorang cari lain, me pon cari lain la...

aku: u....u baru kenal him setahn lebih. tapi ibu kenal u sejak u dalam perut ibu lagi. ibu lebih paham u dari him. u tak cuba paham ibu. macam mana ibu nak paham u?

dia: ala....dia lain la kak...

aku:lain macam mana? kak bace sms u dengan him kak rasa geli tekak kak.

dia: (diam......)

aku: u, couple ni banyak keburukannya...tak payah la couple dengan dia. u selalu jumpa him ke? org mana?
dah keja?
kalo betol him nak ngn u suruhla him p pinang u.

dia: org melaka. study lagi kat kolej.

aku: banyak pulak duit him bagi u hp?bnyak duit u nak topup?

dia: him yang topup. him ada buat part time keja restoran pak cik him. tak pernah pon jumpa him. him kenal me pon sebab salah nombor. dia ingat me ni kawan lama dia.

aku: u, u punya dunia masih sekitar tg karang. u belum jumpa lagi mamat-mamat lain yang jauh lebih baik dari him. mungkin lebih handsome dari him.

dia: ada lagi ke lelaki yang baik kat dunia ni?

aku: kalau u baik, insyaALLAH ada lagi lelaki yang baik. kan janji ALLAH lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.

u cuba jadi perempuan yang baik, satu hari u akan jumpa lagi baik. kak tak maksud u tak baik. tapi u seolah tak yakin masih ada lagi yang baik kat dunia ni.

u tau kan zina hati?lebih bahaya dari....

dia: tau. zina hati bila kita ingat dia. terbayang dia

aku:ha... tau pon. dah tu?dalam quran pon ALLAH sebut, la taqrabuzzina...jangan engkau menghampiri zina. bukan ALLAH tegah kita jangan buat zina. sebab tu la couple tak boleh. sebab couple boleh mendorong kita ke arah zian kemaluan. zina yang nyata.

dia: tau. me tau semua tue.

aku: baguslah. kak rasa u cuma tahu, tapi tak faham.

(cousin aku ni skola kat sekolah lama aku dulu. sekolah agama)

aku: cuba u fikir, kalau couple tu boleh kenapa warden tangkap orang yang dating kat sekolah?
kenapa kalau warden jumpa surat cinta, couple tue kena panggil dan kena marah?
kalau couple tu boleh dalam islam, kenapa warden nak menidakkan benda yang boleh

dia:(diam....)

aku: pernah ke dengan dulu rasulullah couple dengn khadjah sebelum nabi kawen ngn khadijah ?pernah ke dengar saidina abu bakar, umar usman couple dulu sebelum depa kawen nagn isteri depa?
pernah dengar saidina ali couple dengan ct fatimah sebelum depa kawen?

dia: (geleneg kepala...)

aku: kak tak pernah dengar pula ulama' dan org2 alim yang kak kenal couple sebelum dia kawen.

dia:ala...budah tahfiz pon ada je yang couple.

aku: budak tahfiz memang baik. sebab dia cuba untuk menghafal quran. tapi kan dia manusia biasa. kadang buat silap. takkan kalau budak tahfiz terjun lombong u pon nak ikot depa terjun lombong. ikut la yang baik kat depa. yang tak baik tak payah ikot.

dia: abes, kak nak suruh me buat apa?

aku: clash! itu yang terbaik. budaya couple ni datang dari barat. depa nak hancurkan islam. bukan dari ulama' salafussoleh. kan rasulullah jadi role model kita. jangn buat apa yang rasulullah tak pernah buat dan larang...

dia: tengok la nanti...

aku:kalau u tak nak sms, biar kak yang sms kan.

dia: tak pe. nanti me sms sendiri.

aku: ingat balik dan renungkan apa yang kak bagi tau u tadi. cuba u fikir, napa lately kalau nak belajar rase macam blur je. dulu u kan teror. fikir2 kan. ilmu itu cahaya. dia tak bleh masuk kat hati yang buat maksiat.

kalau betol la him nak ngn u, dia takkan sanggup suruh u couple dengan dia. dia takkan sanggup menipiskan iman u dengan sentiasa megingati dia.

dia:(diam.....)

aku: ingat ibu n ayah. depa susah payah cari duit untuk u belajar. u anak sulung. beri contoh yang terbaik untuk adik-adik u. ibu dan ayah kecewa denagn sikap u main sms ngn him jer. sampai abai pelajaran. abai ibu n ayah u.

dia:mana kak tau?

aku: ibu n ayah u beritahu kat kak. maksudnya ibu n ayah u mengharap kalau u belajar rajin2. spm ni penentuan masa depan u. lecturer kak kata, kalo tinggi mana pon kita belajar, nanti nak kerja dia tengok spm kita dulu. lagipon math ni basic punye subjek. semua org ambil paper ni. sngat pentin paper ni. kalo tak lulus macam mana?

tak pa, kalau dulu failed. kak dulu masa percubaan pmr pon failed math. alhamdulillah, pmr kak dapat a. tak de yang mustahil. yang penting u bagi tumpuan sepenuhnya. jangan ingat him ja.

dia: mana ada me ingat dia.

aku:ye ke?kalo macam tue bagusla...fikir2 kan balik apa yang kak cakap ni.

perbualan kami stop sampai tue, coz tiba2 mak sedara aku dtang kat kami...hoho....


aku ni dok beriya tak bagi org lain couple, rupenye cousin aku sendiri pon couple. ya ALLAH ampuni lah dosa dan kelalaian ku.

end.....

Wednesday, November 18, 2009

dakwah....

dakwah bukan semudah mengutip sampah dilongkang...
tapi ia sepayah mengasingka
n gula ditimbunan pasir...
untuk mendapatkan gula tanpa menukarnya menjadi air gula....

seperti mustahil untuk melakukannya....
tapi, percayalah....
yang kita akn mendapat kemanisan gula itu....
dan akan kita rasa dengan berkah rahmah kasih sayang Rabb...


kemanisan dakwah hanya untuk mereka yang sabar+istiqamah...

MOTOR 'hilang'.....

peristiwa ni mase aku lepas exam MAF...
dengan senang hati, aku p parking motor...senang hati sebab dah abes exam, bukan la senang hati sebab jawab semua dengan betol...huhu...
sampai kat parking motor, aku tengok motor tak ade...seingat aku aku parking kat depan2 pagi tue...exam aku petang, pagi tue p lepak kat PTAR(perpustakaan tun abdul razak). memang aku x p kat motor sebab dewan exam tak jauh dari PTAR.
hilang semangat gue tengok motor tak ade...ade sorang mamat ni, classmate aku tolong carikan...
aku ngn dia naik bingung gak sebab semua motor kat parking tue kitorang cari, still tak ade...
aku rase nak nangis...tapi aku tahan coz depan mamat. tak lame, lagi ramai mamat2 yang datang...actually mamat2 semua ni aku kenal coz mereka coursemate aku...
aku dah bingung...tak tau nak wat ape...
tak lame pas 2, rumate aku datang ngn geng2 yang lain...
terus aku datang kat depa dan bagitah yang motor aku hilang.
masa tu aku terus nangis...
hua...sape x sedih woo....
semalam baru ambil duit kat abah bayar duit motor...
member baik tenang kan aku...
masa tue la mamat2 coursemate aku yang aku tak pernah tego, tegur aku...
"biar betul gee motor ko ilang?" dorang sume tanye...
betol beb!xkan aku nk wat main2 benda2 ni....
aku dah check kat beg aku, kunci xda...
kunci aku plak ade aku punye roadtax...
kalo orang jumpe kunci, dah sah2 boleh cari motor aku yang mana...

aku tepuk2 muka aku, rasa cam mimpi....
pastu, kawan aku ajak p jumpe pak guard...
kami meredah hujan...
aku menggigil kesejukan...
sian kat ili n pa'a....
depa tolong aku p jumpa pak guard...
nana n ika yang sepatutnye bonceng ngn ili n pa'a terpaksa naik bas...
lagi kesian...
mase tue ujan lebat, aku x duli...
huhu

p ler jumpe pak guard sambil nangis ditengah2 hujan...

ALHAMDULILLAH...
dah jumpe!
rupenye kunci motor aku tertinggal kat motor...
so, pak guard tolong simpankan motor aku...
nsb baik pak guard yang nmpak...
kalo org lain, tentu dah kebas motor aku,...
kena bayar denda rm15...
xkesah ler...
asal motor dpat jumpa....
huhu...
syurkur sngat...kalo boleh, nak aja sujud syukur time 2...
tapi, keadaan x izinkan....huhu

balik 2, aku dapat bnyak missed call and sms dari member2 tanye pasal motor aku...
haha...,terharunya aku...
sayang depa kat aku!

ade sorang member aku kata, tue baru motor ilang, dah kecoh,....kalo gee yang ilang, tak tau la...

haha....
memang kelakar...
tapi banyak hikmah yang aku kutip dari persitiwa tue...

~nasib baik aku tergerak untuk tak bawak kunci masuk dlam exam hall..sebab kebiasaan aku akan bawak kunci masuk exam hall. tapi masa tue, aku taak terasa nak bwak...cubalah kalau ALLAH r\gerakkan hati aku suh bawak gak kunci masuk exam hall, misti aku dah x leh jawab exam dengan tenang sebab tefikirkan kunci+motr aku yang xder...thanks ALLAH...

lain2 hikmah, biarlah menjadi rahsia aku....

ALHAMDULILLAH...
bnyak perkara yang aku pelajari dari insiden tue...
kepada kawan2 ku...
terima kasih atas keperihatinan anda semua...
korang memang kawan yang baik!

to: ili, pa'a, nana, ika, efi, sayuti tq bnyak2 eh....

Monday, November 16, 2009

"sebelum engkau berdoa, AKU tak perkenankan...:

salam....
lame nye xupdate...kekangan masa yang membataskan jari jemari untuk meluahkan kata2 di blog oren ini..huhu
sekadar untuk berkongsi...
minggu lepas, ari sabtu...aku p satu program untuk membina iman dan takwa...mule2, memang ler aku tak tau pe benda la program tue...
ye lah, 1st time nk join...sebelum ni, ade lah sorang member tue ajak aku...tapi, x nyempat jer...ade je halnye...baru la ajakan dia kali ni, aku sempat nak p...
,ondaway nk p sek 27 tempat MABIT(membina iman dan takwa) tue, ade sorang lagi member aku sms, die nak p tdo bilik aku cz pening study sorang2 kat bilik...isnin tue ade exam, tapi aku x amek paper tue sebab dah amek...aku kate ngn die p jer la cz member sorang lagi ade...aku btaw die yang aku p membina iman dan takwa...punye lah die x caye..die tnye aku p ngn sape n buatnye kat mane?tapi aku sendiri pon xkenal depa lagi, nak btaw kat die pon payah...

sampai je kat sek 27, baru aku taw yang pprogrm tue buat kat office ISMA. mule2 sampai, taaruf dulu ngn sahabat2 yang lain...
ade la sorang ukhti tue tanye name, aku pon p la jawab name penuh aku, fa***ah...aku kate, panggil je **e...xyah panggil name penuh... rase cm xbiasa lak... ukhti tue kate, ape mksud **e?kan lebih baik panggil fa***ah..ade maksud...alamak!aku dah terdiam..memang benar kata2 ukhti tu....ya ALLAH...jahilnye aku....

after kami isya' berjemaah, ade la ukhti lain pelawa makan...makan dlaam talam...sngat seronok. sebab dah lame giler xmakan dalam talam ramai2...ade satu je talam... tapi yang makan 6 orang...berebut2 ler...tapi xler begadoh...hoho...rase sangat berkat+best makanna tue walaupun hnya nasi goreng...tapi nikmatnye, ALLAH je yang taw...

malam tu kami ade pengisian...ade satu hadis ni, tapi maaflah xpasti sape perawi nye...
"sebelum engkau berdoa, AKU tak perkenankan...:"

rasa gerun dihati bile dengar hadis tue...
kenapa ALLAH x perkenankan doa kita sebelum kita berdoa lagi?
sebab kit atak amar makruf, nahi mungkar....

berdosanya diri ni ya ALLAH...
aku tak punya kekuatan untuk menegur mereka yang lalai...

++musim peperiksaan, aku study kat library....ade ketenangan sedikit...
tapi, ketenangan itu disentap dengan aksi2 antara dua manusia yang berlainan jantina...
betol ler ape oorg kate, kalo stdy ngn len jantina ni, bukan stdy pon sebenarnye...
bnyak betol iklan....
hnya mereka je yg tau...huhu
last2, aku x tahan aku bg note kat sorang ukhti ni...
tego die....
esok nye terus aku tak nmpk die ngn mamat tue kat library...
xtaw same ade die terus x wat lagi atau die stdy ngn mamat tue kat tempat len...
wallahu 'alam...
moga2 ALLAH mengampuni dosa-dosa ku dan mereka...

Wednesday, October 21, 2009

Hidup untuk membuat pilihan….
Pilihan untuk menentukan kebahagiaan atau kesengsaraan dikehidupan abadi nanti…
Biarlah kita hidup dalam tuduhan manusia yang mengatakan kita kolot kerana menolak untuk berpacaran sebelum nikah dari hidup dalam kebahagiaan yang palsu…
Biarlah kita memendam rasa kerinduan kepada zauj dan zaujah dsebabkan keputusan untuk berkahwin dikala muda dari diamuk badai cinta kepalsuan kerana berjauhan dengan kekasih yang tiada ikatan…

Kita perlu memilih antara dua…
Nikmat dunia sementara atau kebahagiaan syurga yang tiada penghujungnye?
Kemurkaan ALLAH yang mengundang dosa atau keredhaan ALLAH yang membawa berkah?

Jika nikmat dunia yang dikau pilih, jangan ditangisi andai satu hari nanti dikau akan menyesal dan merintih penyesalan atas dosa-dosa yang dikau lakukan ketika kau berdaing dengan sidia...

Jika kemurkaan ALLAH yang kau pilih yang bisa mengundang dosa, jangan kau bertanya kenapa rumahtangga yang kau bina hancur ditengah jalan sebelum sempat menuju syurga?

Ustaz wan Sohor bani leman ada menyebut dalam forumnya di uitm baru-baru ini, kebanyakan pasangan yang sudah berkahwin mengadu tentang masalah rumahtangga mereka kepada ustaz bahawa pasangan mereka mempunyai hubungan sulit dengan perempuan lain dan menyebabkan rumahtangga mereka retak menanti belah. Bila ditanya bagaimana dengan permulaan perkahwinan mereka, mereka mengatakan bahawa mereka sudah mengenali antara satu sama lain dan bercinta sebelum perkahwinan yang sah...

Apa sudah jadi?perkahwinan yang dibina bukan untuk kekal yang sementara, tetapi hakikat perkahwinan untuk bersama hingga ke syurga...bercinta sampai syurga...

Andai ada yang sudah terlanjur kerana bercinta, bertaubatlah....ALLAH sentiasa mendengar rintihan hamba2 Nya dan tidak mensia2 kan...bertaubatlah, kembalilah kepada ILAHI...pintu taubatmu akan tertutup hingga nafasmu tiba dikerongkong...

Hati masih leka, jiwa masih bahagia walaupun iman semakin menipis dek kerana kemaksiatan dan kemungkaran yang kita lakukan...
Apa itu istidraj? Golongan manusia yang ALLAH menambahkan kekayaan dan kepandaian mereka untuk menambahkan kesesatan dan kekafiran kepada mereka.
Naudzubillah...moga2 kita bukan tergolong dalam golongan itu...

Cuba renung dan fikirkan...
Mengapa kejayaan masih lagi bukan menjadi milik kita, padahal kita dah berusaha bersungguh2 dalam menghafal dan mambuat persiapan menjelang final exam...
Mengapa dia mendapat dean list padahal dia selalu dating...study pon bersama couple, solat kadang2 tinggal...

Ingat balik perbuatan kita...bagiman tahap hubungan kita dengan ALLAH?bagaimana tahap hubungan kita dengan manusia?
Jika itu kita dah pelihara dan jagai, mungkin ada dosa semalam yang belum terampun...
Mungkin juga ALLAH nak menguji sejauh mana tahap keimanan dan keyakinan kita dengan Nya dengan ujian yang dia timpa pada kita...
Atau mungkin Rabb nak sediakan yang terbaik untuk kita pada masa akan datang...

Wahai sahabat...
berjuang dan bermujahadah untuk imtihan ini...
Jangan sekali berputus asa dengan nikmat Rabb...
Bersangka baiklah dengan Al-Aziz...
Hidup akan lebih tenang dengan sangkaan baik kita pada Nya...
Jangan malu untuk meminta walaupun kita hanya baru menyedari disaat- akhir...
Mintalah pada Ghafur walaupun hanya sekecil2 permintaan...
Pohonlah rahmah pada Jabbar jika dosa kita setinggi langit pon...
Sesungguhnya Dia tidak pernah mengecewakan hambaNya...
Cuma hambaNya yang sentiasa berputus asa dengan nikmah nya...


Wassalam...

Saturday, October 10, 2009

monolog iman....


nsalam...
name lamenye x update blog...kekangan masa yang tidak mengizinkan jemari ini untuk menitipkan sesuatu yang boleh disematkan dihati dan perhiasan mata...
huhu...
semasa di kelas MAF td, lecturer ade pesan ttg solat subuh...jngan sampai subuh 6.45....denagn niat utk buat lawak, gue pon kater...
mlm nye tahajud, tertido xsngka bangun lmbt....
saje je cakap macam tue...
sebabnye,, kadang2 gue pon ade terlewat subuh sbb malam tue, bngun malam utk beribadah...subuh x sampai lagi, tertido...
sedar2 mesti dah lewat....
dengan tak sangka2, ada la seorang hamba ALLAH a.k.a mamat menegur...
yang sunat diberatkan berbanding yang wajib....
mungkin dia bersahaja dalam kata-kata....
tapi gue mula terfikir....
betol pe yang dia kata....
tahajud x wajib bagi kita...
ianya wajib masa zaman rasullullah...
subuh tue yang wajib...
dan amatlah berdosa jika dilewat2kan....
ya ALLAH...berdosanya aku...
ampunilah ku ya Rahman...



monolog iman...

dikala hati remuk dilanda badai....
tangan ini masih tergapai-gapai....
dalam mencari redha ILAHI yang tak sampai....

masihkah ada ruang keampunan?
untuk mengubat hati yang rawan
dikala jiwa lalai dengan bisikan
kesesatan yang membawa kesengsaraan

ya RABBI....
lindungi hati ini...
bimbing jiwa ini...
menuju redha Mu yang hakiki...
agar aku tidak jauh berlari...
menuju dekat nikmat duniawi...
meninggalkan jauh kebenaran ukhrawi...

keimanan aku masih lemah...
dengan bisikan dan dugaan yang menerjah...
kini aku datang menyerah
kepada Mu Tuhan yang maha pemurah
kurniakan aku barakah dan rahmah
untuk mendapatkan keredhaan Mu yang melimpah

Saturday, October 3, 2009

nak couple boleh x?

Nak 'Couple' Boleh Tak??
www.iLuvislam.com
Oleh: unknown writer


Tentu ramai yang tertanya-tanya. Tidak kurang juga yang tidak berpuas hati dengan pernyataaan di atas. Ada yang kata hukumnya harus. Mungkin ada yang kata makruh. Sememangnya kenyataan ini menimbulkan banyak kontroversi, lebih-lebih lagi di kalangan muda-mudi sekarang.

Apa Itu Ber ‘couple’?

Ber ‘couple’ merupakan suatu tradisi atau budaya yang telah dibudayakan oleh masyarakat remaja kini. Bermula dengan saling berpandangan mata, kemudian turun ke hati. Kemudian mereka akan saling mengutus senyuman dan cinta mula berputik. Bila rasa dah cukup sedia, masing-masing mula ‘masuk line’. Ade yang berbalas-balas nota, bagi yang lebih ‘advance’, teknologi SMS digunakan. Akhirnya apabila dua insan berlawanan jantina ini sudah saling suka-menyukai, mereka akan mengisytiharkan ikatan percintaan mereka dan kemudian ber‘couple’.

Pasangan kekasih ini akan merapatkan hubungan mereka serapat-rapatnya. Kalau di kelas, buat study group ataupun group discussion. Bagi yang kreatif, kad-kad ucapan ‘hand made’ yang pelbagai warna dan rupa akan dikirimkan. Bagi yang mengikuti peredaran semasa, teknologi SMS akan dimanfaatkan sepenuhnya. Kata ganti diri pada asalnya aku-kau ditukar kepada saya-awak, atau bagi mereka yang lebih intim, abang-sayang dan sebagainya.

Kalau diperhatikan pasangan-pasangan yang sedang asyik dilamun cinta ini,hidup mereka tidak menentu, diibaratkan ‘makan tak kenyang,tidur tak lena, mandi tak basah’. Ungkapan-ungkapan cinta seperti ‘sayang awak’, ‘love you’, ‘miss you’ dan sebagainya akan menjadi sebahagian ucapan harian mereka. Sentiasa ceria dan tersenyum gembira, mengenangkan Si Dia yang datang bertandang ke hati. Ada pasangan yang serius, sampaikan sanggup berjanji nak sehidup-semati. Sanggup bersumpah, setia hingga ke akhir hayat. Ada juga yang hanya sekadar bermain-main, untuk suka-suka, dan sebagainya. Ringkasnya, pelbagai ragam yang boleh dilihat daripada pasangan yang ber‘couple’ ini. Ada yang boleh meneruskan hubungan hingga ke jinjang pelamin dan ada juga yang kecundang di pertengahan perlayaran di lautan percintaan masing-masing.

Mengapa Ber’couple’ Haram?

Ya,mengapa? Sekarang kita kembali kepada persoalan pokok. Di sinilah timbulnya kontroversi di antara kita. Bagi yang ber ‘couple’, sudah tentu perasaan ingin tahu mereka sangat tinggi dan pelbagai hujah ingin dikeluarkan bagi mempertahankan kesucian cinta mereka itu.

Sebagai seorang muslim, untuk menjawab persoalan ini, kita perlulah merujuk kembali kepada manual kita yang telah digarisi oleh Allah S.W.T. iaitu Al-Quran dan panduan iaitu As-Sunnah yang telah diwasiatkan kepada kita oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. yang sepatutnya menjadi pegangan hidup kita.

Ada yang berkata, Allah telah menjadikan makhluk-Nya berpasang-pasangan, lelaki dan perempuan, mengapa tidak boleh bercinta atau ber ‘couple’? Memang tidak dinafikan,dalam Al-Quran Allah ada berfirman, seperti dalam Surah Yasin(36) ayat 36:

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.”

Dan juga firman-Nya dalam Surah Al-Hujrat(49) ayat 13:

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.


Meskipun begitu, ayat-ayat ini tidak menjelaskan yang kita boleh mengadakan hubungan percintaan dan berkasih kasihan antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Banyak larangan Allah dalam Al-Quran yang melarang hubungan-hubungan ini. Percintaan bermula dari mata. Firman Allah dalam Surah An-Nur(24) ayat 30:

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.".

Dalam ayat ini, jelas Allah telah memerintahkan kita supaya kita menjaga pandangan kita daripada memandang perkara-perkara yang dilarang, termasuklah memandang wanita bukan mahram serta wajib bagi kita menjaga nafsu. Perintah ini bukan ditujukan kepada kaum Adam sahaja. Dalam ayat yang seterusnya Allah berfirman dalam Surah An-Nur(24) ayat 31: Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya,....

Dua ayat dari Surah An-Nur ini sebenarnya terdapat dalam sukatan matapelajaran Pendidikan Al-Quran & Sunnah tingkatan 5. Para pelajar tingkatan 5 sepatutnya lebih jelas akan perkara ini. Daripada ayat ini jelas Allah melarang lelaki dan perempuan bukan mahram daripada saling berpandang-pandangan dengan niat untuk suka-suka, apatah lagi untuk memuaskan hawa nafsu.

Dalil yang lebih kuat menetang hubungan percintaan ini terdapat dalam Surah Al-Israa’(17) ayat 32:

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.”

Ayat ini memeng cukup popular di kalangan kita. Ramai yang apabila ditegur dengan ayat ini akan menjawab, “Kami tidak berzina. Kami berbual-bual je” , “Kami keluar makan je” dan “Kami main SMS je.” Dan pelbagai 1001 alasan lagi. Para pembaca,sila teliti firman Allah tadi.Dalam ayat ini, Allah melarang kita mendekati zina. Allah menggunakan kalimah ‘walaa taqrobuu’ (jangan hampiri) dan bukannya kalimah ‘walaa ta`maluu’ (jangan melakukan). Ini menunjukkan, walaupun kita hanya mendekati zina, ia sudah pun HARAM! Mungkin ada yang tidak jelas dengan maksud menghampiri di sini. Biar kita ambil contoh, jarak kita dengan dewan adalah 50 meter. Apabila kita melangkah setapak ke arah dewan, jarak antara kita dan dewan adalah 49.8 meter. Inilah dikatakan menghampiri dewan. Jadi, bercinta sebelum kahwin dan ber‘couple’ adalah menghampiri zina, dan menghampiri zina adalah HARAM.

Ini adalah dalil-dalil daripada Al-Quran. Bagaimana pula dengan hadis rasul kita, Nabi muhammad S.A.W? Dalam hadis, baginda rasulullah telah memperincikan jenis-jenis zina. Daripada Abu Hurairah r.a katanya, Nabi S.A.W. bersabda :

Sesungguhnya Allah Ta’ala telah menetapkan nasib anak Adam mengenai zina. Tidak mustahil dia pernah melakukannya. Zina mata ialah memandang. Zina lidah ialah berkata. Zina hati ialah keinginan dan syahwat,sedangkan faraj (kemaluan) hanya menuruti atau tidak menuruti[1]

Hadis kedua; Daripada Abu Hurairah r.a., dari Nabi S.A.W. sabdanya:

Nasib anak Adam mengenai zina telah ditetapkan. Tidak mustahil dia pernah melakukannya. Dua mata, zinanya memandang. Dua telinga, zinanya mendengar. Lidah, zinanya berkata. Tangan, zinanya memukul. Kaki, zinanya melangkah. Hati, zinanya ingin dan rindu, sedangkan faraj (kemaluan) hanya mengikuti atau tidak mengikuti.”

Daripada dua hadis ini, jelas Rasulullah menenyenaraikan bahangian-bahagian zina. Apabila kita memandang Si Dia dengan sengaja,menatapi wajahnya, dan sebagainya, zina mata berlaku. Apabila lidah kita digunakan untuk mengeluarkan kata-kata manis serta puitis, untuk memenangi hati Si Dia, membuatkan Si Dia tertarik kepada kita, lidah berzina. Apabila kita mendengar serta menghayati kelunakkan suaranya, telinga berzina. Apabila berpegangan tangan, berjalan bersama ke arah menghampiri zina, tangan dan kaki berzina. Tetapi, yang paling bahaya ialah, apabila kita merindui Si Dia, memikirkan-mikirkan tentangnya, kecantinkannya, ketampanannya, sifat penyanyangnya, betapa kecintaannya kepada kita, zina tetap berlaku. Biarpun tidak bersua dari segi pancaindera, hati boleh berzina. Tidak mungkin sesuatu hubungan percintaan itu tidak melibatkan penglihatan, percakapan, pendengaran dan perasaan. Sudah terang lagikan bersuluh, percintaan sebelum berkahwin dan ber ‘couple’ adalah menghampiri zina dan hukumnya adalah HARAM.

Apa Yang Patut Dilakukan?

Bagi yang belum terjebak, adalah dinasihatkan jangan sekali-kali menjerumuskan diri ke lembah percintaan. Susah untuk meninggalkan suatu perbuatan maksiat seperti ini setelah merasai kenikmatannya. Silap-silap boleh terlanjur dan langsung tidak dapat meninggalkannya lagi. Bagi yang sudah terjebak, sedang, ataupun yang mula berjinak-jinak dengan percintaan, sedarlah. Segeralah kita meninggalkan perbuatan maksiat yang tidak diredhai lagi dimurkai Allah ini. Tiada gunanya kita terus melakukan dosa demi meneruskan hubungan terlarang ini demi mendapatkan kebahagiaan duniawi yang sementara ini. Hanya satu jalan sahaja yang menghalalkannya iaitu melalui ikatan pernikahan.


Bagi pasangan-pasangan yang benar-benar serius, diingatkan, semakin manis hubungan sebelum berkahwin, semakin tawar hubungan selepas menjadi suami isteri nanti. Lihatlah ibu-bapa serta atuk nenek kita, keutuhan rumah tangga mereka boleh dilihat sehingga kini tanpa melalui zaman percintaan yang diimpikan remaja-remaja kini.

Setiap dari kita tentu mengidamkan pasangan hidup yang baik. Kita tidak mahu pasangan kita seorang yang tidak beriman. Seburuk-buruk perangai manusia, dia tetap menginginkan seseorang yang bain sebagai teman hidupnya.

Firman Allah dalam Surah An-Nuur(24) ayat 26:

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).”


Janji Allah, dia akan mengurniakan kepada lelaki yang baik-baik dengan perempuan yang baik-baik. Begitulah sebaliknya. Allah akan berikan yang baik, denagn syarat, kita juga berusaha menjadi baik serta meilih jalan yang baik serta diredhai-Nya. Bagaimana hendak mendapatkan sebuah keluarga yang bahagia serta diredhai Allah jika pokok pangkal permulaannya sudah pincang, tidak berlandaskan Islam serta tidak diredhai Allah? Mungkin pada mulanya kita menganggap perkara yang kita lakukan ini cukup baik, niatnya baik, caranya pun kita rasakan cukup baik.tetapi sebenarnya, ia adalah rencana syaitan yang membuatkan kita kabur memandang perbuatan yang kita lakukan itu.

Firman Allah dalam Surah Al-‘ankabut(29), ayat 38:

Dan setan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang yang berpandangan tajam.”.

Sebenarnya, dalam Islam, lelaki dan perempuan tdak dibenarkan bergaul terlalu rapat, sehingga menjadi teman karib dan sebagainya. Lelaki tidak boleh mengahampiri perempuan dan perempuan tidak boleh menghampiri lelaki sesuka hati tanpa sebab. Tetapi Islam membenarkan apabila ada keperluan dan tujuan yang benar-benar perlu. Misalnya apabila ditugaskan mengadakan perbincangan dalam kumpulan besar yang melibatkan lelaki dan perempuan atau perlu berbincang mengenai sesuatu yang penting. Untuk berbual-bual kosong atau bergurau senda tanpa tujuan tertentu adalah tidak dibenarkan. Apatah lagi untuk saling meluahkan perasaan dan sebagainya. Cukuplah kaum sejenis sendiri untuk dijadikan teman karib dan tempat berbincang masalah.

Perasaan suka dan cinta adalah dua perkara yang berbeza. Tak salah bagi seseorang lelaki untuk menyukai seseorang perempuan dan seseorang perempuan menyukai seorang lelaki. Tapi, perasaan ini tidak boleh dilayan dan difikir-fikirkan kerana ianya merupakan hasutan syaitan yang membawa kepada zina hati. Sepatutnya apabila kita terfikir mengenai perkara-perkara ini, kita hendaklah menepisnya dan berhenti terus daripada memikirkannya.

Firman Allah dalam Surah Al-A’raf ayat 201:

Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan setan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Para pembaca diingatkan, semua hujah-hujah yang telah diberikan adalah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah, perintah Allah dan Rasul-Nya. Jika kita menolaknya, sebenarnya kita menolak perintah Allah dan Rasul. Na’uzubillah.

Firman Allah dalam Surah Al-Anfal(8), ayat 20-22:

Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berpaling daripada-Nya, sedang kamu mendengar (perintah-perintah-Nya),(20) dan janganlah kamu menjadi sebagai orang-orang (munafik) yang berkata: "Kami mendengarkan, padahal mereka tidak mendengarkan.(21) Sesungguhnya makhluk bergerak yang bernyawa yang paling buruk pada sisi Allah ialah orang-orang yang pekak dan tuli (tidak mendengar dan tidak memahami kebenaran) yaitu orang-orang yang tidak mengerti.(22).

Orang yang paling buruk dalam pandangan Allah ialah mereka yang tidak mahu menuruti perintah-perintah Allah. Janganlah kita tergolong dalam golongan ini. Balasan bagi golongan ini ialah neraka jahannam seperti firman Allah dalam Surah Aj-Jaatsiyah(45) ayat 7-11:

Kecelakaan yang besarlah bagi tiap-tiap orang yang banyak berdusta lagi banyak berdosa,(7) dia mendengar ayat-ayat Allah dibacakan kepadanya kemudian dia tetap menyombongkan diri seakan-akan dia tidak mendengarnya. Maka beri kabar gembiralah dia dengan azab yang pedih.(8) Dan apabila dia mengetahui barang sedikit tentang ayat-ayat Kami, maka ayat-ayat itu dijadikan olok-olok. Merekalah yang memperoleh azab yang menghinakan.(9) Di hadapan mereka neraka Jahanam dan tidak akan berguna bagi mereka Sedikit pun apa yang telah mereka kerjakan, dan tidak pula berguna apa yang mereka jadikan sebagai sembahan-sembahan (mereka) dari selain Allah. Dan bagi mereka azab yang besar.(10) Ini (Al Qur'an) adalah petunjuk. Dan orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Tuhannya bagi mereka azab yaitu siksaan yang sangat pedih.(11)”

Akhir sekali, ambillah Islam secara syumul,bukan hanya ambil Islam pada perkara yang disukai, tetapi kita tinggalkan sebahagian yang lain yang tidak sesuai dengan kehendak kita. Firman Allah dalam Surah An-Nisaa’(4) ayat 150-151 :

Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasu-rasul-Nya, dan bermaksud memperbedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: "Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)", serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir),(150) merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan. (151).

Kembalilah ke jalan yang lurus. Tinggalkanlah perkara-perkara maksiat yang telah kita lakukan sebelum ini. Bertaubatlah sementara kita masih ada kesedaran, jangan tunggu sampai kita dibiarkan sesat oleh Allah sehingga hati kita tertutup untuk menerima kebenaran, Surah Aj-Jaatsiah(45) ayat 23:

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?

Memang pada mulanya untuk meninggalkan maksiat-maksiat ini amat susah, tetapi,ia masih wajib kita tinggalkan. Ingatlah Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah(2) ayat 216:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

Sekali lagi ditegaskan, bercinta sebelum berkahwin dan ber‘couple’ adalah menghampiri zina. Ia adalah perbuatan yang dilarang dalam Islam dan hukumnya adalah HARAM. Wallahua’lam.

Wednesday, September 23, 2009

slaMaT hArI RaYa...

ku ingin memohon kemaafan kepada semua...
minta dihalalkan apa2 yang ku sengaja atau tak sengaja ambil...
semoga syawal membawa keberkatn dalam hidup kita semua....
slamat ari raye aidil adha...
eh, silap....aidilfitri....
peace....=>

syawal mulia...

berlalu sudah ramadhan kareem...
meninggalkan diri yang terkapai dalam kepekatan dosa...
memintal pahala yang x seindah di ramadhan...
menghanyutkan diri dengan lautan noda yang padanya menjadi madrasah diri...
mampukah diri ini menahan dugaan ini?
kuatkah diri ini melawan gelombang nafsu yang x sudah?
tekadkah iman ini dalam mengerjakan yang fardhu dan amlkan yang sunnah?
masih adakah ruang untuk diri ini terjaga dikepekatan malam bermunajat kepadaNya?
ya ALLAH...
pertemukan aku dengan ramadhan yang akan datang...
beri aku kesempatan untuk mengait pahala dengan jarum iman...
redhakanlah diri ini bernafas di ruang udara Mu...
ya Rabbul Izzati...
jangan Kau biarkan diri ini lemas dalam dakapan nafsu...
usirkan keraguan dalam hati tika keimanan ku diuji...
pahatkan keyakinan ku hanya pada Mu...
ampunkan dosa dan khilaf ku...
hanya pada Mu kuserahkan segalanya...
tiada daya upaya melainkan Engkau ya Rahim....

Wednesday, September 9, 2009

gurindam anti kapel...

GURINDAM ANTI KAPEL

Kawan,
Mengapa mahu lawan?
Kata nasihat dari taulan
Kan agama suruh kita beri peringatan
Agar tidak lupa daratan

Sahabat,
mari kita berpakat
juahkan dari duduk dekat-dekat
antara laki dan perempuan yang tiada akad yang diikat
hindarkan dari sms yang menyakat
kadang-kadang menaikkan nafsu syahwat
kan baik kalau buat solat tahajud dan taubat
moga-moga Rabb redha dan hidup berkat
kerana mati kita nanti tak menyempat

Rakan.
Jangan dipeduli dengan lirikan
Yang mengajak kau melakukan kejahatan
Kan dunia itu hanya pinjaman
Amalan kita yang menjadi simpanan
Untuk hidup syurga dengan aman
Jadi, jauhi duduk berdua-duan
Di perpustakaan atau taman
Konon nak mengaji sakan
Jangan lupa janji Tuhan
Ilmu tak boleh campur dengan kemaksiatan
Taku-takut kau disesatkan
Dengan tipu daya syaitan
Yang mahu ke neraka menjadi teman
Takut kau yang tidak tahan
Dengan tersedianya hidangan
Yang boleh buat kau hilang kawalan
Kerana ALLAH tahu apa yang Dia ciptakan
Sebab itu Dia larang kau berdua-duan
Antara lelaki dengan perempuan
Kerana orang ketiga adalah syaitan

Perempuan.
Tika hatimu ditawan
Oleh lelaki yang jutawan
Atau lelaki yang baik rupawan
Banyak-bnyak ingat pada TUHAN
Dia haramkan kita berpasang-pasangan
Antara lelaki dan perempuan
Tanpa ada akad yang halalkan ikatan
Tapi, Dia redha akan pernikahan
Bukankah itu satu kemuliaan
Bagi sebuah hubungan yang sahnya ikatan

Lelaki,
Jangan hatimu ditakluki
Dengan pesona duniawi
Dengan perempuan yang datang menguji
Yang tak menjanjikan kebahagiaan hakiki
Carilah jalan untuk merebut ukhrawi
Ikut sunnah dan hadis nabi
Agar tak terpesong jiwa dan hati
Dari jalan yang harus kau lalui
Untuk mendapat redha Ilahi


kekasih,
benarkah aku yang kau kasih?
Jangan kau manjakan aku dengan ayat pengasih
Cinta romantis dan ayat-ayat goda dari lidahmu yang fasih
Kerana aku akan lupa pada Yang Pengasih
Usah lah engkau datang menagih
Meminta cinta yang bukan untuk diagih
Membuat hidup aku kelak akan tersisih

Isteri,
Banyak pahala yang akan menanti
Tika suamimu sayang sepenuh hati
Kerana kau buat dia tenang hati
Kerana kau melahirkan permata hati
Yang boleh mendoakan kau bila sudah mati
Kan doa anak yang soleh dibawa mati?
Bahagia dunia akhirat, ALLAH berkati
Kerana engkau wanita solehah yang dirahmati
Dizaman muda yang menolak cinta yang tiada erti
Dan menyerahkan jiwa dan hati hanya untuk lelaki sejati
Menjadi peneman sehidup semati

Suami,
Jadilah lelaki yang dikagumi
Solat dan zikir sentiasa bersemi
Walau godaan hebat dan dugaan dasyat dialami
Kau tetap melindungi wanita seperti kami
Ilmu agama yang engkau fahami
Kejalan Rabb kau membimbing kami

cerpen: takdir...copy from iluvislam.com

HANYA BERBICARA...<4>

TAKDIR

Sedih. Aku tidak tahu mengapa. Tetapi suasana kelam itu mengundang rasa sedih di dalam hatiku. Kulihat Ariff menangis teresak-esak. Fawwaz dan Munsyi duduk menunduk wajah yang sugul. Di sekeliling mereka bertiga, kebanyakan rakan-rakanku di Jordan ini turut hadir. Semuanya mempunyai gaya masing-masing. Namun gaya mereka semua bersatu atas satu perkataan. Sedih.
Tiba-tiba aku rasa takut. Seakan-akan suasana itu meragut jiwaku.
“Semoga ALLAH rahmati arwah” Presiden MPPM Jordan, Abang Dzulkarnain berkata dalam keadaan matanya yang kemerahan.
Arwah? Ada orang meninggal kah?
Tiba-tiba aku nampak wajah Toriq, sahabat karibku. Wajahnya pucat lesu. Kenapa? Dia kaku sahaja tanpa suara. Matanya terpejam.
Adakah….

****

Aku memandang wajah Toriq. Wajah itu tidak sama seperti wajah yang kelihatan dalam mimpiku. Wajahnya kini hidup, ceria, penuh cahaya. Wajah yang aku tidak pernah rasa sugul bila memandangnya. Namun hari ini, keresahan aku tidak hilang dengan memandang wajah bersih itu. Malah, semakin bertambah gelisah.
“Ni kenapa gaya nak makan orang? Dah tranformasi jadi Godzilla?” Toriq tersenyum-senyum.
“Jalan pandang depan la” Aku memuncungkan bibir ke hadapan, ke arah jalan raya. Kami kini sedang berada di hadapan sebuah pasaraya, yang bertentangan dengan pintu gerbang universiti kami. Antara pasaraya dengan pintu gerbang universiti, ada jalan raya yang besar untuk kami lintasi.
Senior-senior sentiasa berpesan agar kami berhati-hati kerana orang arab biasanya memandu dengan laju. Kadangkala, kita tidak dapat menjangka bagaimana mereka memandu. Aku yang pernah naik teksi dan coaster di Jordan ini, memang rasa macam nak tercabut jantung dengan cara pemanduan mereka. Menggerunkan.
“Uih, garangnya. Ni boleh jadi Godzilla sungguh ni” Toriq terus melangkah.
Tiba-tiba mataku menangkap sebuah kereta yang bergerak dalam keadaan laju.
Pantas wajah pucat Toriq dalam mimpiku menjengah. Kata-kata Abang Dzulkarnain mengetuk kepala.
Arwah…
“Toriq!” Aku terus mencapai lengannya, menarik Toriq ke belakang semula. Kereta tadi terus bergerak membelah jalan raya.
“Kau nak mati ke? Jalan tak pandang kiri kanan?” Aku meninggi suara. Dapat kurasa wajahku tegang. Dada berdegup kencang. Bukan marah, tapi…
Toriq angkat kening. “Kau ni kenapa? Siapa tak nampak kereta tadi? Aku bukan nak melintas jalan raya. Aku baru je nak melangkah nak berdiri tepi jalan raya. Macam tak biasa pulak.”
Aku diam. Tadi, dia bukan nak melintas ke?
“Kau ni, sayang aku terlebih ni” Toriq ketawa kecil.
Muka aku merah. Aku terasa macam aku ini orang bodoh pula.
“Aku risau” Aku menjawab tanpa memandang wajah Toriq. Jalan raya sedang dipenuhi kenderaan yang lalu lalang. Kami masih belum ada peluang untuk melintas.
“Risau? Terharu seh” Toriq memaut bahuku dengan lengannya. Dia masih ketawa.
Aku diam sahaja. Mana aku tak risau? Aku mimpi kau mati!
Tidak lama kemudian, kami mendapat peluang melintas jalan. Toriq melangkah dahulu. Aku pantas bergerak agar langkah kami seiring. Pantas tangan kananku memegang tangan Toriq, memimpinnya seperti memimpin anak kecil melintas jalan.
Sampai sahaja di pintu gerbang Univeristi Yarmouk, aku perasan Toriq memandangku. Tapi aku senyap sahaja. Beberapa orang di tepi jalan tersenyum-senyum memandang kami. Memang, nampak pelik kalau lelaki berpimpin tangan dengan lelaki.
“Kau tak sihat?” Suara Toriq agar kerisauan dengarnya.
Aku melepaskan tangannya semasa melepasi pintu gerbang. Geleng kepala. Aku perlu bagitahu kah mimpi aku?
“Kalau kau ada masalah, bagitahu aku”
Toriq, memang sahabat yang baik. Sahabat aku yang terbaik. Tapi sekarang, bukan aku yang bermasalah. Masalahnya adalah kau, Toriq. Aku rasa macam kau akan ditarik pergi. Aku tidak mahu kau pergi!
“Tiada apa-apa”
Toriq tersenyum semula. Wajah cerianya kembali bercahaya. “Kau tengah angau dengan sesiapa ke?” Tangannya mencuit pinggangku.
“Banyak la kau”
****

Orang kata, kalau ada manusia nak dekat mati, biasanya dia akan ada tanda-tandanya. Tapi, selalunya tanda itu tidak akan kita perasan, melainkan selepas dia mati. Contoh yang biasa didengari adalah seperti ajak makan makanan kegemaran tapi dia makan tak habis. Contoh lain yang biasa aku dengar, arwah akan sering berkata berkenaan mati sebelum kematiannya.
“Agak-agak, umur kita ni berapa panjang lagi?”
Hampir tersembur air yang sedang kuteguk. Terkejut. Aku membesarkan mata, memandang Toriq.
“Mati-mati jangan sebut lah” Aku menegur.
Toriq tersengih. “Kenapa pulak? Mati tu bila-bila. Apa salahnya ingat mati. Mati selalu ingat kita”
Aku menghela nafas. Betul. Malah, mengingati mati adalah antara pencuci kekaratan di dalam hati.
Rasulullah SAW bersabda: “Hati itu akan berkarat seperti karatnya besi” Sahabat-sahabat pun bertanya bagaimana untuk membersihkannya. Rasulullah SAW menjawab: “Membaca Al-Quran dan mengingati mati”
“Tak ada la, hilang keindahan pagi ni” Aku memberikan alasan. Kemudian memandang mentari pagi yang redup di sebalik awan.
Sekarang Subuh pukul 3.40 pagi. Malam sudah menjadi pendek kerana musim panas. Antara hobi aku dan Toriq masa musim panas ini adalah duduk di atas sutuh dan berehat sambil memerhatikan mentari naik. Kami akan membaca Al-Quran dan kemudiannya bersarapan bersama-sama.
“Kalau aku mati, macam mana agaknya kau?” Soalan itu, mengundang pusingan pantas dari kepalaku. Pantas aku meluku kepalanya.
“Aduh, kenapa?” Toriq menggosok-gosok kepalanya. Memandang aku dengan kehairanan.
“Degil ya. Kan aku dah cakap jangan rosakkan mood pagi ni” Aku cuba bergaya selamba.
Toriq mencemikkan muka, kemudian terus menyambung sarapannya.
Suasana senyap sebentar. Aku terus menghabiskan air. Cawan kuletakkan. Toriq tekun dengan makanannya. Aku rasa bersalah pula.
“Kalau kau tak ada…” Perlahan-lahan aku bersuara.
Toriq mengangkat kepala. Mata kami bertentang. Suasana senyap kembali. Kemudian Toriq mengangkat kening, isyarat agar aku meneruskan kata-kata.
“Aku akan rasa amat amat amat sedih” Suaraku perlahan. Perlahan-lahan senyuman Toriq terukir.
“Kenapa? Lawak ke?”
“Terharu seh”
“Banyak la kau punya terharu”
“Aku saje je nak tengok kau sayang aku tak” Toriq angkat kening dua kali. Kemudian dengan selamba meneruskan sarapan.
“Ceh” Buat aku risau aje. Aku memandang langit kembali. Semakin cerah. Baru pukul 6.00 pagi, sudah seperti pukul 8.00 pagi di Malaysia. Adakah hidup akan sentiasa cerah seperti keadaan sekarang?
****

Hah!
Aku terbangun lagi. Mimpi itu datang lagi. Wajah teman-teman yang sugul, ada yang menangis, ucapan Abang Dzulkarnain dan berakhir dengan wajah Toriq yang terpejam kehilangan seri. Aku beristighfar berulang kali. MasyaALLAH… Perasaan takut menyerang. Tubuhku rasa hangat. Kusentuh dahi, terasa basah. Aku berpeluh. Semakin lama, aku terasa seakan-akan mimpiku akan menjadi kenyataan. Mimpi yang sama datang dan datang lagi.
Ya ALLAH…
Kulihat jam pada telefon bimbit. 2.45 pagi. Aku terus bangun dan menuju ke tandas. Gosok gigi, dan membasuh muka. Kemudiannya aku mengambil wudhu’. Aku hendak solat tahajjud. Semalam, Toriq mengadu kepadaku bahawa dia sakit. Dia rasa lemah-lemah badan. Hidung pula sentiasa berdarah. Aku amat risau. Aku telah membawanya berjumpa doktor pada waktu malam, tetapi doktor hanya berkata bahawa itu keadaan biasa apabila perubahan cuaca. Memang biasanya pada musim panas, badan akan terasa lebih lemah dan kadangkala untuk beberapa orang, darah akan keluar dari hidung.
Keterangan doktor tidak membuatkan aku lega. Mungkin aku juga akan menganggap ini biasa, kalau aku tidak didatangi mimpi aneh itu. Tapi, setelah berulang kali mimpi itu hadir, aku rasa teramat risau. Adakah pemergian Toriq memang tidak dapat dielakkan? Adakah mimpi aku itu, benar-benar satu kepastian? Aku menangis dalam sujudku.
Ya ALLAH, sesungguhnya KAUlah yang menguasai nyawa, maka panjangkanlah nyawa sahabatku itu!

****
“Nama aku Toriq. Yoroshikuu” Dia menghulurkan tangan.
Yoro… shiku? Bahasa Jepun apabila memperkenalkan diri, atau meminta seseorang melakukan sesuatu.
“Pelajar JUST?” Nama universiti untuk pelajar perubatan dan pergigian di Irbid kusebut. Semua orang disekelilingnya ketawa.
“Aku dah kata dah, kau ni tak ada rupa pelajar Yarmouk” Bahunya ditepuk kawan di sisi.
Dia ketawa juga. “Aku pelajar Yarmouk. Macam kau juga. Kita sama baya la. Cuma aku sampai sini seminggu awal”
Aku tersengih. Pandangan pertama aku, pelajar bernama Toriq ini adalah seorang yang suka lepak-lepak, gaya happy go lucky dan ada aura anak orang kaya. Sekejap sahaja. Sudah dua tahun berlalu. Tanpa aku sangka, pelajar yang aku ingat suka lepak-lepak, gaya happy go lucky, dan ada aura anak orang kaya itu adalah sebenarnya jauh dari sangkaan aku. Gayanya memang ceria, tetapi Toriq adalah seorang yang serius pada tempatnya. Dia rupanya bukan anak orang kaya. Dia sederhana sahaja seperti aku. Tetapi dari segi pelajaran, Toriq jauh melebihi aku. Dia antara yang tergenius di dalam Universiti Yarmouk. Hatta pensyarah pun menyayangi dia.
Akhlaknya baik dan bersih. Tidak pernah menyakitkan hati orang. Malah Toriq yang mengajak aku untuk mengikuti usrah yang dijalankan oleh Iktilaf Islami, kumpulan persatuan ISLAM orang arab di Universiti Yarmouk. Toriq Sentiasa berbahasa yang menyenangkan, dan semua orang di kawasan Irbid ini menyukainya. Dan semestinya, Toriq ramai peminat dari kalangan pelajar perempuan.
Dan tanpa aku sangka juga, pelajar yang aku ingat suka lepak-lepak itulah yang menjadi sahabat karib aku sepanjang berada di Jordan ini. Kami tinggal serumah dari tahun pertama dengan tiga orang pelajar JUST, iaitu Ariff, Fawwaz dan Munysi.
Malah, kami adalah pasangan setter dan spiker yang digeruni di Universiti. Aku spiker dan dia sebagai setter. Kami berdua suka juga buat video macam Anas Tahir dan Akbar, tapi kami tak buat video nyanyi macam mereka. Kami buat video tazkirah. Antara projek dakwah aku dan Toriq. Aku, memang amat sayang dengan Toriq.
Sayang kerana ALLAH. Ukhuwwahfillah. Toriq yang kenalkan aku dengan benda-benda tu. Dia yang kenalkan aku akan hakikat ISLAM, hakikat iman. Sedikit demi sedikit dia mencerahkan kefahaman aku berkenaan makna kehidupan. Hinggalah sampai satu tahap, dia mengajak aku mengikuti usrah untuk pemahaman yang lebih tersusun.
Walaupun aku adalah seorang pelajar sekolah agama sebelum berkenalan dengan Toriq lagi, tetapi selepas dia menunjukkan aku semua itu, baru aku nampak bahawa aku telah silap meletakkan agamaku. Selama ini, aku hanya nampak ISLAM ini sebagai agama sahaja. Aku nampak ISLAM ini pada pelajaran. Aku nampak ISLAM ini untuk aku lulus cemerlang dan mendapat kerja dalam kehidupan.
Tapi rupa-rupanya, ISLAM ini lebih daripada itu. Seluruh kehidupan itu sendiri sebenarnya perlu berada di dalam ISLAM. Hal ini kerana, ISLAM itu syumul, meliputi segala perkara. Semua itu aku fahami, hanya selepas aku mengenali Toriq. Perlahan-lahan, dialah yang memimpin aku. Sebab itu, aku amat menyayanginya.
“Ni kenapa tengok aku macam aku dah nak mati je ni?” Toriq memandang kepadaku.
Aku tersedar dari lamunan panjang. Perkataan ‘mati’ membuatkan aku sedikit rasa tidak senang.
“Kau sakit, aku tengok-tengokkan la” Aku menjawab selamba.
Toriq tersenyum. “Kut la nak ubatkan”
“Aku bukan doktor lah”
“Da’ie, doktor pada ummah seh”
Kata-kata Toriq mengoyak sengihku. “Masalahnya, kalau bab sakit macam kau ni, da’ie tak boleh nak ubatkan. Doktor la kena bagi ubat”
Toriq menggeleng. “Da’ie, perlu beri harapan kepada pesakit macam aku ni, untuk menjalani ujian sakit itu dengan penuh keimanan”
Aku tersenyum. Ada-ada sahaja. Tak mahu kalah juga.
“Jadi, bersabarlah kau dengan ujian ni. Ini baru sakit sikit. Kemungkinan, ALLAH akan uji dengan benda yang lebih besar”
“Apa agaknya benda yang lebih besar tu?”
“Aku kahwin dengan orang yang kau suka” Terkeluar tawa kami berdua.
“Berani la” Toriq menunjuk penumbuk.
“Joke man, joke” Toriq mengangguk. Aku tahu, dia faham. Kami bukan sekali dua bergurau. Entah, sudah kali ke berapa ribu kami bercanda. Kadang-kadang, tanpa bersuara pun, aku seakan dapat menjangka perasaannya, dan dia pula seakan dapat menjangka keadaan aku.
“Aku rasa, aku dah hampir sihat dah ni” Toriq memegang dahinya.
“Kau rehat cukup, okaylah kut”
“Darah pun dah tak keluar dah sehari dua ni”
“Esok boleh pergi kuliah”
“Kau mesti sepi pergi kuliah sengsorang”
“Bajet macam aku ni jiwang plak”
“Ha ha…”
Senyap sebentar selepas itu. Tiga hari ini, aku la yang menjaganya. Ahli rumah lain agak sibuk kerana mereka pelajar perubatan. Pelajar agama di Yarmouk memang agak banyak masa lapang.
“Tapi, memang sepi pun tak ada kau”
“Ha… introducing, mamat jiwang Irbid, Rasyid!”
“Banyak la” Aku menolak Toriq. Kami ketawa lagi. Nampaknya, Toriq memang benar-benar sihat. Aku rasa lega.
Mungkin, mimpi aku itu hanya mainan sahaja. Mungkin, aku ini terlalu banyak fikir.
“Hei Toriq” Aku memandang Toriq. Mata kami bertemu.
“Em?” Keningnya terangkat sebelah. Gaya kebiasaan.
“Uhibbukafillah, jiddan jiddan” Aku cintakan kamu kerana ALLAH sangat-sangat.
Toriq senyap sebentar. Kemudian ketawa. Aku hairan. Kenapa?
“Kau memang dah jadi mamat jiwang seh. Gaya macam nak tinggal aku jauh je”
Aku tersengih. Aku yang takut kau tinggal aku jauh. Aku yang tak mahu kau pergi jauh tinggalkan aku.
Kemudian tawa Toriq mengendur. Dia memandang aku.
“Uhibbukafillah kaman” Aku cintakan kamu kerana ALLAH juga.
Aku tersenyum. Hati lapang.
****

Aku terbangun. Aku tidak tahu sama ada aku patut tersenyum, atau terus bimbang.
Aku bermimpi mimpi yang sama. Tetapi, mimpiku bertambah. Semuanya sama, hingga ketika wajah pucat Toriq yang terpejam matanya. Namun, kali ini, sebelum berakhir, mata Toriq yang terpejam itu, terbuka, dengan mata yang bergenang.
Adakah ini tandanya, dia tidak akan mati? Ataupun, adakah ini tandanya, Toriq hanya berada dalam kesedihan?
Aku tidak tahu.
Ya ALLAH, lapangkanlah kehidupan sahabatku Toriq, permudahkan segala urusannya, ampunkan segala dosa-dosanya….
Aku berdoa. Semoga ALLAH pelihara sahabatku Toriq.
Sekurang-kurangnya, dalam diriku sekarang, ada perasaan bahawa, Toriq tidak akan pergi meninggalkan aku.
Tapi…
****

Kehidupanku seakan kembali seperti biasa. Berjalan ke Universiti Yarmouk bersama sahabat tercinta, Toriq.
Pagi tadi, selepas bersarapan, aku teringat akan ibuku. Aku bersembang lama juga. Sempat berkirim salam kepada semua keluarga. Agak lama juga tidak menghubungi mereka.
“Ni kenapa muka macam orang baru kahwin ni?”
Aku tersengih. Sebab aku senang hati. Aku dapat telefon ibuku pada pagi hari, dan sahabatku kembali sihat. Malah, aku dapat rasa bahawa kerisauanku macam beterbangan hilang. Mungkin selepas aku kembalikan bahawa, hidup dan mati itu susunan ALLAH.
Semalam, sebelum tidur, aku bermuhasabah.
Mungkin, kalau benar mimpi-mimpi aku selama ini benar adalah tanda bahawa Toriq akan ditarik pergi, maka aku pun tidak akan mampu menghalang kehendaknya. Mati itu adalah urusan-Nya. Kita tidak boleh mengelak, jauh sekali hendak melarikan diri. Cuma, tugas kita adalah hidup dengan nyawa yang masih ada, dan cuba menjaga diri sebaik mungkin.
Setiap yang bernyawa akan mati. Tiada keraguan akan hal itu. Maka tidak perlu dipertikaikan. Pokok persoalan sekarang adalah, bagaimana kita menjalani kehidupan.
Dikejutkan mimpi semalam, aku solat tahajjud, solat taubat dan melakukan solat hajat. Aku mendoakan agar aku termasuk dari kalangan yang beriman dan diberi rezeki untuk masuk syurga. Aku berharap agar, aku termasuk dalam kalangan mereka yang mendapat redha ALLAH. Aku juga mendoakan semua ahli keluargaku, dan rakan-rakanku. Semestinya, aku tidak lupa mendoakan sahabatku Toriq.
“Weh, jawab la. Mimpi jumpa bidadari ke?” Toriq menolak bahuku.
Aku menggeleng. Aku mimpi kau hidup. “Mana ada apa-apa”
Aku terus berjalan. Toriq menepuk-nepuk belakang tubuhku. “Takpe…”
“Jangan ambil hati seh” Aku meniru ‘seh’ yang selalu diucapkannya.
“Aku ambil jantung je seh” Toriq membalas canda.
Kami ketawa.
Kami sampai di tepi jalan raya.
“Tak sibuk seh pagi ni”
Aku mengangguk. Walaupun ada kenderaan lalu lalang, tapi tidak sesibuk seperti biasa.
Toriq terus melintas. Aku mengikuti dari belakang.
Poooooooooonnnnn!!!!
Aku menoleh. Sebuah coaster bergerak laju ke arah kami. Mataku membesar. Spontan aku menolak Toriq dengan kuat. Sahabatku itu terkeluar dari jalan raya.
Jarak coaster denganku tidak lebih dari sedepa.
Ketika ini, keadaan sekeliling aku seakan menjadi perlahan. Aku sendiri jadi pelik. Aku sempat memandang Toriq yang hendak membuka mulut untuk mejerit.
Aku sempat pula teringat akan mimpiku.
Tangisan ahli rumah, kesugulan kenalan-kenalan di Jordan, kata-kata Abang Dzulkarnain, kemudian wajah pucat Toriq dengan mata terpejam yang akhirnya terbuka dalam keadaan mata bergenang.
Patutlah…
Aku tersenyum.
“Oh, rupanya bukan Toriq. Tetapi aku…”
Alhamdulillah. ALLAH Maha Besar. Ternyata ilmu berkenaan kematian ini tidak tersampai pada insan untuk menjangkanya.
BAM!
Seluruh alam macam berputar berulang kali.
Dan yang terakhir aku dengar adalah suara jeritan Toriq yang panjang, sebelum segalanya menjadi gelap, dan senyap.
ALLAH… Aku naik saksi bahawa tiada Allah selainMU, dan Muhammad itu adalah RasulMU.
Toriq…
Aku yang pergi dahulu..

Wednesday, September 2, 2009

akukah yang salah kerana menolak??

sukar untuk difahami hati yang tak ingin dipaksa..
jiwa ini meronta...
ini bukan jalan yang terbaik dalam hidup kita...
aku mengejar cinta Rabb..
jangan pula ada yang tertinggal...
jika kau benar ingin teruskan hubungan kita...
akhiri hubungan sia-sia ini dengan akad yang halal...
melampaukah aku kerana tak ingin berhubung dengan mu yang aku x pasti adakah kau ADAM ku?
keterlaluan kah aku kerana aku x mahu kau mengenali aku?
cukuplah kenali aku sebagai HAWA yang ingin menjaga hati dan jiwa ini yang kian rapuh kerana kata-kata mu yag tiada suara itu...
aku tak mahu biarkan hati ini dibajai dengan nafsu...
aku tak mahu kau terasa dipermainkan dengan layanan aku...
megertilah diri aku ini...
berilah aku peluang untuk mencipta peribadi mulia difana ini...
walau kutahu aku tidak sempurna mana...
tak salahkan kita berusaha untuk jadi yang sempurna...
kerana kadang aku terfikir dan terbayang...
kau kah ADAM yang akan ku aminkan setiap doanya?
kaukah ADAM yang imami aku dalam solatku?
kau kah ADAM yang akan ku curahkan cinta dengan redha ALLAH?
kau kah ADAM yang akan ku sayangi dengan berkah ILAHI?
aku tidak tahu...
terlalu rumit untuk aku terus meladeni fikiran kacau ini...
fahami aku dengan coretan maya ini..
hakikatnya inilah kata-kata hatiku...
carilah aku diwaktu kau benar-benar mengerti tentang hakikat cinta abadi...
aku tidak menolak hubungan suci ADAM HAWA yang bersamanya akad yang ALLAH redha...
tetapi hatiku tidak menerima hubungan yang tiada kepastian disulami noda...
maafkan aku....

Thursday, August 27, 2009

warkah buat ADAM...



Bingkisan buat ADAM...

ADAM...
maafkan aku jika coretan ini membuat engkau tidak senang duduk...
maafkan aku jika kau tak dapat nak terima apa yang ingin aku titipkan untukmu...
maafkan aku jika kau rasa aku berfikiran kolot dan tak up to date...
maafkan aku jika kau terasa ingin buang dan keronyok kertas kaku ini...
maafkan aku jika teguran ku ini mengundang menyampah dihatimu...

terimalah aku seadanya ADAM...
bimbinglah HAWA mu ini kejalan Nya...
HAWA mu ini merindui ketenangan dalam pelukan dan bisikan ayat-ayat cinta yang disulami kata-kata indah pujian Rabb...

ADAM...
Adakah engkau benar-benar ta’rif tentang erti dayus?
Lelaki dayus adalah membiarkan ibu, isteri, adik perempuan, kakak malah saudara perempuannya melakukan maksiat tanpa ada usaha untuk menasihatkan dan membetulkan khilaf dan kejahilan mereka.
Maksiat yang bagaimana? Terlalu banyak maksiat hingga kita tidak sedar.
Bukankah lelaki dayus itu antara 70 dosa-dosa besar?malah ALAH mengharamkan syurga kepada lelaki dayus.
Jika tidak ke syurga, kemana lagi tempat tuju kau ADAM ? Sudah tentu ke neraka bersama syaitanirrajim...
Naudzubillah...

ADAM...
Kau bertanggungjawab keatas HAWA. Bukankah HAWA itu isterimu?ibumu?
Adik perempuan mu?kakak mu?bahkan saudara-saudara perempuan mu?
Sedarkah kau ADAM, tatkala HAWA diperintahkan untuk terjun ke neraka kerana dosa-dosa didunia, mereka berhak menarik 4 ADAM untuk menemani mereka mengazabkan diri dengan maraknya api panas itu?
4 ADAM itu adalah; suami, ayah, adik lelaki, abang dan saudara lelaki nya.
Mahukah kau menerima azab bersama HAWA?

ADAM...
Kau ketua, pemimpin, teman, sahabat, kekasih HAWA sepanjang perjalanan hidup didunia ini.
Pimpinlah HAWA wahai ADAM. Kenali mereka dengan zat Pencipta.
Tunjukkan mereka kasih sayang Rabb atas larangan-larangan Nya yang sudah termaktub dalam Quran dan Sunnah.
Bacakan mereka ayat-ayat indah tentang janji Rahim bahawa HAWA yang menutup aurat dengan sempurna akan diberi kemuliaan kerana dikenali sebagai orang-orang yang baik. Malahan, HAWA yang memberati aurat mereka dengan memakai purdah itu, Dia sendiri yang akan berjumpa dengan HAWA di hari akhirat nanti.

ADAM...
Jangan kau mengajak HAWA berjumpa tanpa ada urusan yang penting. Penting kepada islam, dan akhirat.
Bukan penting kerana tidak tahan menanggung pujukan syaitan.
Jangan juga kau meminta cinta dari HAWA tanpa ikatan NIKAH yang dengan akadnya akan menghalalkan kau berbuat apa sahaja terhadap mereka.
Jangan kau mengajak HAWA membonceng motosikal mu untuk pergi berdating atau shopping. Apatah lagi untuk pergi ke kelas, kuliah atau masjid.
Menuntut ilmu kebaikan yang sangat tinggi.
Kan wahyu pertama diturunkan ketas nabi kita berkaitan dengan kepentingan ilmu.
Jangan kau cemari niat suci dengan noda dan dosa dalam perjalanan menuju nya.
Jangan kau berani kata yang antara kau dan HAWA tak bersentuhan ketika dia menaiki motosikal mu.
Samaada bersentuhan kulit atau baju. Melainkan ada tembok besi diantara kau dan dia.
Jangan kau berani menafikan yang kau tidak ada sedikit rasa ghairah dan ’lain macam’ bila kau berdua-duan diatas motosikal.
Jangan kau menidakkan yang perasaan mu terbuai ketika kau dan HAWA berduaan dalam kereta.
Jangan ADAM...jangan!
ALLAH lebih mengetahui apa di dalam hati hamba-hamba Nya. Kerana Dia yang menjadikan kita. ALLAH melarang sama sekali kau dan HAWA berdua-duaan kerana Dia menjadikan kau dan HAWA bercas positif dan negatif. Dimana bila keduanya ingin mendekati, dia akan terus terlekat dan payah untuk menjarakkannya.
Kerana syaitanirrajim itu sentiasa ada bersama mereka yang berbuat maksiat untuk bersorak riang.

ADAM....
Kasihanilah HAWA...
Jangan kau nodakannya dengan sentuhan-sentuhan dan kata-kata romantismu yang kononnya tanda sayang dan cinta sebelum ada akad yang menghalalkan kau berbuat begitu.
Adakah engkau yakin dengan mencintainya sebelum nikah, dia adalah milikmu yang sah pada masa akan datang?
Tahukah engkau, ada 5 perkara yang ALLAH sembunyikan dari pengetahuan kita ADAM...
Jodoh, maut, rezeki, hari kiamat dan malam lailatul qadar.
Alhamdulillah, jika kekasih mu itu menjadi isteri mu nanti.
Jika dia diciptakan untuk ADAM lain, bagaimana ADAM?
Dimana letaknya kesucian seorang wanita?
ADAM yang benar-benar layak untuknya hanya layak menerima yang 2nd hand.
Kau juga ADAM seperti ADAM itu.
Apa perasaan mu jika isteri mu pernah menyerahkan hati nya untuk ADAM lain sebelum mu. Kecewa bukan bila kau terpaksa berkongsi hati itu bersama ADAM yang lain?

ADAM...
Dia telah berjanji...
ADAM yang baik untuk HAWA yang baik.
Mengapa kau menafikan janji Pencipta kita?Dia tidak pernah memungkiri janji.
Dia melarang kau mencintai dan berkasihan dengan HAWA sebelum ada akad yang menghalalkan kerana ia akan memberi kesan yang buruk kepadamu dan seluruh hidupmu. Jikalau cinta haram mu itu membuahkan benih-benih yang terlarang, adakah pasti keturunan mu?
Sedangkan dihari perhitungan nanti, kau akan bertanggungjawab keatas keturunanmu.
Jika benih itu adalah seorang HAWA, kau layak berkahwin dengan nya.
Kerana kau tiada hak untuk menjadi wali kepadanya. Bukankah itu satu penghinaan Tuhan?

ADAM...
Tatkala jari-jari ini menari atas keyboard, hati HAWA ku meruntun hiba. Kerana aku lemah...aku perlukan ADAM yang dekat pada Rabb untuk memimpin aku menuju Nya...
Dekatkanlah dirimu pada Pencipta kita ADAM ku...
Supaya aku tidak hilang harapan hidup didunia. Supaya aku tidak menarik engkau menuju siksa neraka, dan kita derita bersama.
Biarlah aku dihias dengan bidadari dan menunggu mu menuju syurga ALLAH...agar kekal bahagia di pengabdian..

-HAWA mu...-

ramadhan kareem....

ASSALAMUALAIKUM….
Ahlan ya ramadhan…ahlan bulan yang didalamnya penuh keberkatan dan pengampuan dari ALLAH…betapa kita beruntung dan bersyukur dan harus memanjatkan setinggi kesyukuran kepada ALLAH kerana masih memberi peluang kepada kita untuk menikmati rahmah dalam bulan indah ini.
Mungkin dikala ini ada segelintir dari kita yang masih menangisi pemergian insan tersayang. Baru minggu lepas kita mendengar berita kematian Ustaz Asri Rabbani. Pemergiannya sangat dirasai bagi peminat nasyid.
Sebelum allahyarham join rabbani, beliau sudah terkenal dengan kumpulan nadamurni. Alunan suara-suara pujian dan rayuan kepada Tuhan amat menyentuh hati. Salah satu lagu arwah bersama kumpualn nadamurni yang amat meruntun hati bila menghayati bait2 nya...iaitu munajatku...

Tuhan...
Kubisikkan kerinduan..
Keinsafan....
pengharapan...
Tuhan...
Kusembahkan perngorbanan...
membuktikan kecintaan...
Bisikanku untukMu...
Munajatku pohon restu...
Semoga cintaku bukan palsu...
Pada desiran penuh syahdu,...
Gelombang lautan rinduku...
Munajatku dalam syahdu...
Merindui maghfirah Mu...
Mardhiah Mu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku
Ku rindukan pimpinan Mu
Keagungan Mu dalam doaku
kebesaranMu pada kudratku
Ia membina rohaniku...
Ujian kepahitan
Didalam perjuangan
Padanya ada kemanisan
Ketenangan dan kebahagiaan
Bayangan syurga idaman

Kebelakangan ini, kita diganggu keresahan yang amat berikutan menularnya virus H1N1...amat membimbangkan sehingga kita sentiasa memikirkan bagaimana hendak menahan dari terus tersebarnya virus ini. Tidakkah kita sedar bahawa inilah salah satu bala dan ujian ALLAH yang Dia turunkan kepada kita?
Supaya kita sedar kemana hala tuju hidup kita didunia...
Adakah kita hidup hanya untuk menghirup noda dunia tanpa memikirkan nikmatnya kehidupan di akhirat?
Kita semakin jauh dan songsang dari jalan –Nya. Hingga kita lupa jalan pulang, malah kita seolah-olah merelakan hati kita sesat dan berpaling dari Nya.

Antara purdah dan mask...

Wanita itu perhiasan dunia. Kerana wanita, lahirlah keturunan yang akhlak mulia. Kerana wanita jua lahirlah ummah yang rosak binasa. Kenapa?kerana di rahim wanita itu yang memulakan segalanya. Adakah lahirnya manusia itu untuk mentarbiah dunia?atau meranahkan alam?
Memakai mask atau topeng muka sangat lah perlu dikala ini kerana untuk menghindarkan dari terkena virus H1N1 ini. Prevention is better then cure right?.
Sejenak aku terfikir, alangkah mulia dan bahagia wanita-wanita mukmin yang menutup perhiasan dengan sebaik-baik hijab. Didunia lagi ALLAH sudah bagi kemuliaan kepada mereka yang memakai purdah. Dikala orang kita sibuk mencari mask untuk menutup mulut dan hidung, ada pula yang merungut kerana harga mask naik lebih 100%. Tapi, wanita mukmin yang berpurdah tidak risau tentang itu. Hanya sehelai kain yag menutup sebahagian wajah, sudah cukup untuk melindungi mereka dari virus H1N1. Malahan mampu menundukkan pandang kaum adam yang tak halal baginya untuk menunjukkan pesona nya ciptaan Rabb.

Apatah lagi dia di akhirat. Ketika perhitungan dibuat,waktu itu masing-masing sibuk mencari orang-orang yang pernah mereka hutang dan sakiti ketika di dunia untuk menebus dosa-dosa. Kita tukar dengan pahala yang sekelumit untuk mengharapkan kita lepas dari belenggu siksa itu. Malah, jika tidak cukup kita ganti dengan menanggung dosa si polan yang kita aniaya dulu. Bukan kah ketika itu semua diadili?
Tika itu juga kita tertinjau-tinjau . teringin rasanya untuk melihat wajah suci ALLAH. Adakah kita dapat melihat wajah itu?tapi tidak bagi wanita purdah ini, ALLAH sendiri yang akan berjumpa mereka. Tidakkah ini satu kemuliaan yang sangat tinggi? ALLAH berjanji, Dia yang akan berjumpa dengan wanita mukmin yang memberatkan auratnya dengan memakai purdah dan hijab) dikala manusia sibuk mencari Rabb.

Wanita masa kini...

Salahkah kita mewarna rambut?
Sah atau tidak solat kita jika pewarna itu menghalang air dari mebasahi rambut?
Bukankah syarat sah mandi wajib adalah mengalirkan air keseluruh badan tanpa ada satu bulu pon yang terkecuali?

adakah boleh dalam islam memakai cincin di jari kaki?bukan kah ia menyerupai kaum hindu?
tidakkah orang yang menyerupai sesuatu kaum itu maka dia tergolong dalam kaum itu?

Adakah dibenarkan dalam islam menindik hidung?
Bukankan itu menyakitkan?
Benarkah Islam melarang kita melakukan perkara2 yang boleh mendatangkan mudarat dan kesakitan?

Soalan itu sentiasa tergantung2 diminda kerana kita tidak mahu mencari kebenaran yang sudah termaktub dalam quran. Janagn diragui kebenaran al Quran kerana ALLAH sendiri telah berjanji untuk memelihara Quran sehingga hari kiamat.

Dahulukan apa yang utama. Yang paling utama bagi seorang wanita muslim itu adalah menutup aurat. Bukan hanya menutup urat. Aurat bagi perempuan islam yang sudah akil baligh adalah keseluruhan tubuhnya kecuali muka dan tapak tangan. Wajib keatas perempuan itu menutup rambutnya. Kan rambut dikepala itu tak termasuk muka dan tapak tangan yang dibenarkan?
Bila ditanaya kepada mereka di uitm, apakah aurat bagi wanita islam?ramai yang sedia maklum. Mereka amat memahami apa itu tutup aurat. Tetapi mereka gagal mengamalkan apa yang mereka ketahui.
Jika wanita-wanita ini menutup mahkotanya, sudah tentu tidak akan wujud kemusykilan sama ada pewarna rambut itu halal atau tidak digunakan?
Adakah memakai cincin di jari kaki dibenarkan atau tidak?
Apatah lagi jika kita memberatkan aurat kita dengan memakai purdah. Sudah tentu tidak timbul keinginan untuk menindik hidung seperti gaya seekor lembu yang dicucuk hidung.
Kerana apa?rambut yang kita hendak warnakn itu untuk tontonan mata-mata nakal dan sasar kaum adam kan?
Kita tutup kaki kita denagn stokin kerana kaki juga aurat kan?
Kerana kita pakai purdah, tiada siapa yang tahu penambahan lubang hidung kita.

Apa itu aurat?
Adakah hanya menutup tubuh tapi masih jelas bentuk tubuh?
Adakah dengan memakai pakaian tetapi hakikatnya boleh dilihat disebalik sehelai kain nipis? Persoalan itu akan saya kupas di entry akan datang...
Sekian,semoga ramadhan adalah tetamu yang kita tunggu-tunggu selama ini dengan penuh pengharapan.. bukan bazar ramadhan yang kita bayang-bayangkan sebelum ini..
Salam....