Friday, June 19, 2009

Kebesaran Allah & kebenaran Al-Quran.


Kebesaran Allah & kebenaran Al-Quran.

Tubuh Sharon Membusuk Sedangkan Ia Masih Hidup Written by Ummu Raihanah

Disebutkan oleh beberapa kantor berita bahwa para dokter di rumah sakit
Hadasa telah memasukkan Ariel Sharon (Mantan PM Israel yang Yahudi) ke
ruang operasi untuk dilakukan pembedahan. Ia memiliki luka membusuk dan
tidak sadarkan diri selama beberapa minggu. Operasi tersebut dilakukan
untuk menyambung bagian-bagian ususnya yang telah membusuk yang
menyebabkan dirinya sekarat. Bahkan luka busuk tersebut telah menyebar
dan mencapai bagian tubuh lain.
Demikianlah kita saksikan keadaan musuh Allah Subhanahu Wata'ala dan
musuh islam yang gemar menumpahkan darah. Penyumbatan yang terjadi
diotaknya menyebabkan kerusakan di sekujur tubuh. Ini sebagai akibat
penindasannya terhadap umat Muhammad Shalallahu alaihi wassalam yang
berlangsung terus menerus siang dan malam.

Akhirnya ia menderita kelumpuhan di seluruh tubuhnya dan tidak bisa
menggerakkannya walaupun hanya menggerakkan mata. Dialah yang memimpin
para tentara untuk menyerang Sinai dan Lebanon, dia juga yang
menyembelih para tawanan Mesir. Saat ini ia tidak sadar sama sekali dan
tidak mengetahui sekelilingnya.

Akhirnya Allah Subhanahu Wata'ala memperlihatkan kepada kita keadaan
thaghut yang suka menumpahkan darah ini dengan ayat-ayat Allah
Subhanahu Wata'ala yang agung, yaitu membusuknya jasad sedangkan ia
masih hidup.
Demikianlah, mereka (para dokter) akan mengamputasi anggota tubuhnya
satu demi satu hingga terakhir sedangkan ia masih hidup. Benarlah firman
Allah Subhanahu Wata'ala :
"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di
segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka
bahwa al-Qur'an itu benar"(Fushilat:53)


Di kutip dari: Majalah Qiblati, vol.01/no. 09/Mei-Juni 2006 terbitan
Jeddah, KSA.

* Tambahan dari penulis : Berdasarkan berita terbaru minggu ini sampai
saat ini Sharon masih koma (tidak sadarkan diri) dalam ruang ICU Allah
Ghayatuna-Muhammad Qudwatuna-Al-Quran Dusturuna-Jihad Sabiluna-Syahid
Asma'amanina

Monday, June 15, 2009

saya sayang abh saya!

salam....
malam tadi tngok cerekarama sempena hari bapa...tp x ingat la tajuk ape...
memang feeling habes...huhu...geram giler tngok zul huzaimy marah2 barapk die...ish...xde adab langsung...pape ntah...
lg2 masa die marah bapak de coz anta makanan lmbt...
rase sayu sgt bile tngok pengorbanan ayah beria menghantar mkanan utk anaknye..wpun moto rosak, die sanggup tuntun motor 2...
tp, bile sampai kat anknye, bukan ucapan terima kasih yg die dpat...senyuman apatah lagi tnda penghargaan...tp, maki hamun yg terpaksa diterima....tp si ayah sabar...
si anak pulak dpat balasan iaitu die tersadung kakinya, dan mkanan jatuh...lngsung x boleh mkan...huhu....
aku menangis...member2 sume diam....mybe diorang pon feeling gak ngn criter 2....
aku x sanggup kalo abah aku diperlakukan sedemikian...
paling sedih mase bapak die meninggal...huhu...
xtaw nk kate ape...mase 2 aku sedar, yg aku bukan ank yg baik....aku xsempat lagi nk balas budi ayah aku...aku takut kalo aku x sempat....

tp, paling x boleh bla, rupenye bapak die x la mati....die je yg koma...huhu....baru nk feeling,...xjadi...

tp bnyak pengajaran yg aku dapat dr crite pendek ni...
tp, sblm 2 congrats utk murali abdullah sbg pengarah...(eh, kalo xsilap la...)

  • kiter x bleh nk judge org melalui sejarah hidup die yg lampaw...sume rg penah melakukan kesilapn...siapa kita nk hukum org?hnya ALLAH yg layak hukum mereka...
  • hargai ayah kita selagi mana kita berkesempatan utk menghargai mereka...jangn smpi dia dah jadi mayat,baru nyesal n nak gali balik kubur ayah kita...
  • jngan jadi mat rempit
  • n jgn berhutang dgn along
walaupun pengorbanan abah x setanding perngorbanan ibu yg mengandung, melahir n membersarkan kita, tapi die ttp penting dlm hidup kita...
tnpa abah,siapalah aku....
walau besar mana pon kesalahan abah, kita x ptut hukum dia...
dia ttp abah kita...tnpa abah, aku xmungkin lahir kedunia...kan manusia itu dicipta dari air mani seorg lelaki yg bergelar abah...

teringat cerita dulu...masa aku kecik...aku la paling rapat ngn abah,mybe sebab aku punye muka lebih iras kepada abah...
bila aku kena marah ngn mak, abah akan ajak aku pergi medang(kedai kopi)...
abah akan tnya aku nk mkan apa...mmg best...sebab aku suka makan..
aku ingt abh nak mrah aku, rupenye abah aku tegur aku...jgn melawan cakap mak...dosa abh kata...
aku sayang abah..sayng sgt...

mase aku xcident mase drjah 6, kaki aku patah....
aku masuk hospital TAR,klang...
pg 2, abah dtg jenguk aku....abah tnye, nk mkan ape...aku xmkan lngsung dr pg...mase abah dtg pon, dah kol 9....
abah tnye nurse, aku leh mkan nasi x...nurse kate, mkan yg ringan2 dulu, cm roti ke...
abah pergi beli roti ngn kaya....
oleh kerana xde sudu nk sapu kaya, abah guna pisau lipat abah...mase abah sapu kaya kt roti nk bg kat aku, pisau tue terkena tngan abah....aku perasan tngan abah berdarah...aku tnye abah, abah kate xde pape....
aku menangis sekejap mase abah pergi toilet....sayang nye abah kt aku....
pastu, abah sapu kaya kat roti yg lain....bnyak plak 2....abah bg sket kat mamat yg satu ambulan ngn aku mase perjalanan kt HTAR ni..org tg karang aku gak...dengar crite die xcident gk...naik motor...same ngn aku...tp keadaan die cm lg teruk dr aku...

aku taw, abah sayang kt anak2nya...abah sayang kat aku...aku pon sayang kt abah...
mase aku tadika, abah la yg anta aku kat tadika...masuk drjah 1 pon, abah anta aku mase 1st day skola...abah tngok aku kt tngkap kelas...

exam pertengahan tahun, aku dpat no 1 dlm kelas...aku tnjuk kt abh...abh suke sgt...

bile dah ujung thn, aku dpat no 2...abah marah...abah kta, jgn tnjuk keputusan kt abah kalo x dpat no 1....
semenjak 2, aku x pernah lg tnjuk kt abah keputusan periksa...sebab aku x pernah dpat no 1 lg...haha

bila aku nk apa2, abah akan suruh aku cium ketiak abah...aku suke..smpai skrg aku x leh upa bau ketiak abah...ketiak abah wangi...hehe

mase aku dpat keputusan SPM, abah ucap tahniah akt aku...aku terharu...abah bukan jenis yg show kasih sayang die kt anak2...
abah bagi aku hp mase aku keja part time pas abes spm 2...kakak2 aku yg lan, x plak....

mase aku dpat twaran kat kolej mara kuala nerang, abah beria nk anta aku...kakak2 ku jeles sgt...yelah...dorang masuk u, abah x de plak nk anta...aku yg baru masuk matriks abah beria nk anta...ye la...aku la paling jaoh blaja...kt kedah...die kt uitm puncak perdana jer...dekat jer...
setiap bulan abah topupkan...tp aku telepon abah, kalo dikire2 dlm sebulan 2, x sampai sejam..huhu

aku sayang abah...dah besar2 ni, aku makin jaoh ngn abah...abah dah ada family lain...aku x suke...tp, aku taw....abah ttp sayang kami sume...
mungkin kesilapan semalam....kita x mmpu nk mngembalikan mase semalam....

penah 1 ari, aku mimpi abah meninggal...
aku bngun dr tdo, aku nangis terisak2...aku rndu kt abah...
pg 2, pas abes kelas, aku terus g tempat keja abah...aku belikan abah lauk tengah hari...aku x pernah pon blanje abah mkan...ni 1 st time...
abah asek tnye aku je aku dh mkan lom...aku btaw yg aku pon ade beli nasi utk aku....
abah pesan kat aku, jgn mkan bnyak2...kuruskan bdan...
aku hnya mengangguk...hehe

bile aku terpandang abah, aku sedey..aku sedey kalo mimpi aku jd kenyataan...
aku sayang abah...abah crite pasal arwah adik abah yg meninggal 2 bln yg lepas...aku nmpak mata abah berair,...tp, abah cepat2 seka air mata die...

abah cerita pasal mak masa dorang muda2 dulu...abah cerita semua kebaikan mak...aku taw, abah sayang sgt kat mak...mungkin, dia menyesal kerana tersilap buat keputusan utk berkahwen lain....

sebelum balik, aku hulur abah duet..xbnyak...50 jer...aku teringin nk bg abah duet...abah xnak..abah kate, aku masih blaja...simpan dulu duet 2...tp aku kate xpe, aku wat part time ajar tusyen...ade rezki lebih...aku nk abh rase duet dr titik peluh aku...nk tnggu aku betol2 kerja, lame lg....takot x sempat jer nnt....

mase aku keja as abes spm dulu, aku pernah hulur abah duet 100...mmg x bnyak, sebab gaji aku on 500 je sbln....aku mmg nk bg abah...tp abah tolak, abah kate simpn utk masuk u nnt...aku terasa ati...abah x nk terima duet aku....pas tu, aku bg kat mak...

ujung mnggu, sblm aku balik kg, aku singgah umah akak2 aku yg kt klang, puncak alam n jeram...
aku cerita yg aku mimpi abah meninggal....aku nangis...aku takot kalo mimpi aku jd kenyataan...
dorang kata, 2 tnda nya umur abah pnjang...
mudah2 an kta2 dorang 2 betol...

aku sedar semua 2....abah bertanggungjwb keatas ku kat akhirat nnt...
kan lelaki itu bertanggungjwab keats 4 perempuan...isteri, ibu, anak perempuan n saudara perempuannya...
aku x nk abah terbeban ngn aku kat akhirat nnt...
sebab 2, aku nk jd anak yg solehah...
aku x mmpu, tp aku akan cuba..
aku x nk sebab aku x menjaga aurat ku, abah akan tercmpak kt neraka..
aku x nk, sebab aku bergaul bebas ngn laki nnt, abah akan tersekat nk masuk syurga...

aku x nak!
aku sayang abah...
aku nk abh bngga sebab aku adalah anaknya...

ya ALLAH..,
Kau ampunilah dosa2 abah n makku...
aku sayang mereka ya ALLAH...
Kau selamatkanlah mereka dr siksa api neraka...

aamin...
sape2 yg ade konflik ngn abah korang, cepat2 la berbaik...
tepiskan ego mu...
jgn smpai kita terlambat nk meminta kemaafan dr abah kita...
slamt hari bapa...


*dikeheningn mlam yg menusuk jiwa...huhu

Saturday, June 13, 2009

jgn tanya knp aku cintakn kau


jgn tanya knp aku cintakn kau

Isteri : Mengapa abang menyukai saya? Mengapa abang cintakan saya?

Suami : Abang tidak boleh menerangkan sebabnya, namun begitu abang memang
menyayangi dan mencintai Sayang!

Isteri : Abang tak boleh terangkan sebabnya? Bagaimana abang boleh katakan
abang sayang dan cintakan saya sedangkan abang tidak boleh menerangkannya.

Suami : Betul! Abang tak tahu sebabnya tetapi abang boleh buktikan bahawa
abang memang cintakan Sayang!

Isteri : Tak boleh beri bukti! Tidak! Saya hendak abang terangkan kepada
saya sebabnya. Kawan-kawan saya yang lain yang mempunyai suami dan teman
lelaki, semuanya tahu menerangkan mengapa mereka mencintai.
Dalam bentuk
puisi dan syair lagi. Namun begitu abang tidak boleh terangkan sebabnya

Si suami menarik nafas panjang dan dia berkata
"Baiklah! Abang mencintai Sayang sebab sayang cantik, mempunyai suara yang
merdu, penyayang dan mengingati abang selalu. Abang juga sukakan senyuman manis dan setiap tapak Sayang melangkah, di situlah cinta Abang bersama Sayang!"

Si isteri tersenyum dan berpuas hati dengan penerangan suaminya tadi.
Namun begitu selang beberapa hari si isteri mengalami kemalangan dan koma.

Si suami amat bersedih dan menulis sepucuk surat kepada isterinya yang
disayangi. Surat itu diletakkan di sebelah katil isterinya di hospital.
Surat tersebut berbunyi begini :

"Sayang!Jika disebabkan suara aku mencintai mu... sekarang bolehkah
engkau bersuara? Tidak! Oleh itu aku tidak boleh mencintai mu. Jika disebabkan
kasih sayang dan ingatan aku mencintai mu...sekarang bolehkah engkau
menunjukkannya? Tidak! Oleh itu aku tidak boleh mencintai mu.Jika
disebabkan senyuman aku mencintai mu... sekarang bolehkah engkau
tersenyum? Tidak! Oleh itu aku tidak boleh mencintai mu.Jika disebabkan
setiap langkah aku mencintai mu.... sekarang bolehkah engkau melangkah?
Tidak! Oleh itu aku tidak boleh mencintai mu. Jika cinta memerlukan
sebabnya, seperti sekarang. Aku tidak mempunyai sebab mencintai mu lagi.
Adakah cinta memerlukan sebab? Tidak! Aku masih mencintai mu dulu, kini,
selamanya dan cinta tidak perlu ada sebab. Kadangkala perkara tercantik
dan terbaik di dunia tidak boleh dilihat, dipegang.
Namun begitu... ia
boleh dirasai dalam hati."

Tolong sampaikan pada si dia…



Tolong sampaikan pada si dia…

Tolong beritahu si dia aku ada pesanan buatnya..
Tolong beritahu si dia, cinta agung adalah cintaNya..
Tolong beritahu si dia, cinta manusia bakal membuatnya alpa..

Tolong nasihati sia dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai Yang Maha Esa..
Tolong nasihati si dia,jangan mengingatiku lebih dari dia mengingati Yang Maha Kuasa..
Tolong nasihati si dia, jangan mendoakanku lebih dari dia mendoakan ibu bapanya..

Tolong katakan pada si dia, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga..
Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya..



Tolong ingatkan si dia. Aku terpikat kerana imannya bukan rupa..
Tolong ingatkan si dia.
Aku lebih cintakan zuhudnya bukan harta..
Tolong ingatkan si dia aku kasihinya kerana santunnya..

Tolong tegur si dia, bila dia mula mengagungkan cinta manusia..
Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya..
Tolong tegur si dia, andai nafsu mengawal fikirannya..

Tolong sedarkan si dia. Aku milik Yang Maha Esa..
Tolong sedarkan si dia. Aku masih milik keluarga..
Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya..

Tolong sabarkan si dia, usah ucap cinta di kala cita-cita belum terlaksana..
Tolong sabarkan si dia, andai diri ini enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta..
Tolong sabarkan si dia, bila jarak mejadi penyebab bertambah rindunya..



Tolong pesan padanya. Aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya..
Tolong pesan padanya. Aku tak mahu menjadi punca kegagalannya..
Tolong pesan padanya aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya..

Tolong khabarkan pada si dia. Aku tidak mahu melekakan dia..
Tolong khabarkan pada si dia.
Aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya..
Tolong khabarkan pada si dia, jadilah penyokong dalam kejayaanku..

Tolong sampaikan pada si dia. Aku mendambakan cinta suci yang terjaga..
Tolong sampaikan pada si dia,cinta kerana Allah tidak ternilai harganya..
Tolong sampaikan pada si dia, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang Maha Kuasa..
Tolong sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri...

Hanya engkau Ya Allah mengetahui siapa si dia.. Moga pesananku sampai padanya walau aku sendiri tidak mengetahui siapa dan dimana si dia.. Moga dia seekor lebah yang sentiasa memuji keagungan Yang Maha Kuasa memasuki taman larangan dengan sopan santunnya dan bertemu mawar berduri yang terjaga oleh tuannya.. Simpanlah pesanan ku ini sehingga engkau bertemu diriku suatu hari nanti...

Wednesday, June 10, 2009

CIUM PIPI AYAH SEBELUM CIUMAN TERAKHIR


*aku copy dr mane ntah...huhu...


CIUM PIPI AYAH SEBELUM CIUMAN TERAKHIR

peringatan buat kita yang masih mempunyai ayah dan
ibu...hargailah mereka sebaiknya sebelum kita terlambat... ..
sebelum mereka pergi meninggalkan kita... atau kita pergi
meninggalkan mereka... wallahua'lam. ...


CIUM PIPI AYAH SEBELUM CIUMAN TERAKHIR.... .


Ayah aku meninggal 5/8/2002..3. 25pm. Apa yang aku tuliskan
sini adalah untuk mereka yang masih lagi ada orang tersayang,
untuk terus menyayangi dan berjasa sebelum menyesal.
Kematian abah amat meninggalkan kesan yang mendalam apatah lagi
meninggalkan mak yang kesorangan.
Anak-anak semua dah besar.kerja semua jejauh.
Hidup ini seolah tiada erti....selama nie setiap suka duka....
pasti telefon dan maklumkan pada mak dan abah. Kalau naik gaji...
dapat keputusan bagus dll...pasti telefon mereka sepuya mereka gembira.
Kalau boleh mahu terus berada di perak menemani mak yang terus
menangis.
Syukur, abah mati dipelukan mak yang mengucap dua kalimah
syahadah...di telinga kirinya...dan aku ketika itu mengucap ditelinga
kanannya.... . ini adalah kali pertama aku melihat kematian.... masih
terbayang... .abah memandang jauh kehadapan dan mata nya ke atas....
sambil mengucap dan memejamkan mata.Sungguh cepat dan tenang...semoga
roh abah
ditempatkan digolongan yang beriman. Syukur sembahyang jemaah abah
lebih dari seratus orang...syukur abah dikebumikan dengan selamat.

Sejam sebelum kematian ....
sempat berbual dengan abah. Abah kata kalau nak belikereta tunggulah
2005.
Bila time AFTA nanti kereta honda jatuh harga.Boleh lah bawak mak
berjalan.
Waktu tu abah dah sihat... dah selera makan.
Pastu...
abah suruh esok pergi buat kad pengenalan baru. Sebab abah
dan Mak baru ambil kelmarin. Abah kata sehari jer buat. Tak payah
ambik gambar kat kedai gambar. Diorang guna digital kamera kat office
jer.
Tapi abah kata jangan pakai baju putih. Nanti gambar tak clear.
Tapi tak sangka esok nyer aku pergi sana bukannya utk buat kad
pengenalan aku, sebaliknya buat sijil kematian abah.

Apabila Izrail datang mengambil nyawa....kita tak boleh mencepat atau
mengajak walau sesaat. Sampai sekarang masih terbayang keadaan abah
masa tu.Tapi macam tak sangka. Abah hanya tengok atas dan tutup mata
Badan tidak bergoyang walau seinci. Abah cuma nak baring.
Sambil mulut mengucap dua kalimah syahadah.
Pertama kali.... pergi ke rumah mayat jenazah.

Pertama kali.... naik van jenazah,
pertama kali.... buat sijil kematian,
Pertama kali.... tak tidur 2 hari,
Pertama kali... asyik menangis,

Pertama kali.... menimbus kubur,
Pertama kali.... menjirus air mawar,
semuanya pertama kali........ ...
Dan pertama kali.... juga takkan jumpa abah lagi.

Aku memandikan abah......memasangk an kain ihram sebagai kain kapan.
Ketika ditutup muka abah, aku mencium dahi....pipi kanan....
pipi kiri.....dan bangun....tetiba hati aku ingin terus mencium lagi...
aku membongkokkan kaki dan mencium dahi nya semula. Ciuman ini adalah
ciuman terakhir. Semasa kecil aku salu cium abah.Tetapi apabila dah
besar sudah lama tidak mencium pipinya.


Ya Allah..tuhan segala alam..
aku dan abang mengangkat jenazahnya.. ......... dan mengebumikannya.
hati ini sayu mengenangkan pemergian abah yang tercinta.
Mak hanya memandang dengan air mata sayu....penglihatan nya kosong......

setelah 36 tahun hidup bersama abah......kini tinggal seorang.

Selaku seorang anak.....aku tahu bagaimana kasih seorang abah
Abah seorang pendiam..... . sabar.. dan alim....
Jemaah masjid...bendahari masjid.....dan pelbagai amanah kebajikan
dilakukannya.
Aku selama ini tidak pernah meluahkan kasih kepada
abah secara terus terang.Memang sayang abah... cuma... dengan
abah saya hormat dan memendam kasih saya.....Lainnya pula dengan
emak...yang sentiasa berterus terang....
seringkali tidur di peha.

Kelmarin, aku baca dairi abah.Tak sangka abah pun tulis diari.
Tiada apa yang ada dalam dairi itu melainkan perkara anak-anak nya.
Semuanya berkisar tentang anak-anaknya .Aku sendiri tak ingat bila
aku beli kereta.

Tapi abah catat..18 February..rizal beli kereta satria
hijau 1.6..... abah catat setiap kali anak nya telefon beserta waktunya.
Sekali tu
jam 1.00 pagi aku telefon dari KL.....abah pun catat. Semuanya abah
catat
berkenaan anaknya.

Abah catat rizal balik jam 2.00 tengahari bawa keropok.
dll.......Abah catat Kak Se keguguran... ..
Abah catat Shaifol (abang sulung) ke KL......menangis kami semua
bila baca dairi tue....

Abah sayang anaknya.....
tak pernah tunjuk...
sebab abah lebih suka mendiam dan tidak bercakap pasal orang.Begitu juga

dengan orang lain ayah hanya banyak cakap pasal ilmu agama dan berkenaan

anak-anaknya sahaja.

Ada kawan kampung abah baru nie cakap "Abah kamu masa hidup slalu cakap
pasal anaknye.
Sorang keje sana sorang keje sini. Dia bangga ada anak macam korang".
Tapi jauh di sudut hati aku, aku masih terkilan sebab aku slalu fikir...

aku...bukan anak yang baik.
Abah memang suka tulis. Kalau fail atau dokumen pasal kereta,
rumah, bil,kedai dll memang semua tersusun.. Aku terjumpa buku nota
kuliah subuh abah yang terbaru.....
catatan terakhir yang abah tulis "hati orang beriman sentiasa ingat
kubur"
abah gariskan perkataan ingat kubur....
dan kami bersyukur bahawa abah sememangnya telah bersiap sedia untuk
meninggal.

Dan menyerahkan kepada Allah untuk melepaskan seksaan di kubur dan api
neraka.
Abah memang suka budak kecik..pantang anak saper pasti dia dukung...
bawak berjalan.... .. cucu-cucunya setiap kali balik pasti nak tidur
sama.
Kini semuanya tiada.


YaALLAH....
aku tak tahu bagaimana kehidupan utk diteruskan.. .tanpa
Abah......baru bercadang nak balik dan bertekad bonus tahun nie nak kasi

abah seribu mak seribu... tapi Allah lebih menyayangginya. ..
abah meninggal 5hb..tidak sempat merasai bonus pertama anaknya yang

baru masuk 10hb Ogos 2002.Kali nie tak sangka bonus banyak digunakan
untuk majlis tahlil dan batu nisan untuk abah.

Tok Imam ada cakap kat kami....
"kubur ayah dikorek...
pastu ditanam...
tanahnya masih penuh kat tepi....
terlebih tandanya seorang yang pemurah....
sedangkan ada sesetengah kubur dikorek pastu ditimbus semula masih
tak cukup tanah."
"abah kamu wajahnya tersenyum saja walau pun dah meninggal"
"Abah kamu waktu dimandikan dah bersih... kotor najis pun takder"...
perkara itulah menyedapkan hati kami....
untuk jadi seperti abah....

Sembahyang Jumaat minggu sudah di Masjid.....
aku memulangkan semula duit masjid dan buku akaun yang abah pegang
selaku bendahari.
Sambil mengira kutipan Jumaat hari itu tok imam dan bilal turut
menangis....


"Dulu abah kau yang tolong kira pastu tulis kat white board tu".........

Ini semua membuat aku rasa terpanggil untuk kembali ke kampung
walau kerja apa sekali pun....

YaAllah...
sesungguhnya kematian ini memberi hidayah pada aku ....
Talkin buat abah masih segar...
"Wahai Hj Badzri Bin Hajah Habsah...ketahuilah kamu
bahawa mati itu benar, kiamat itu benar, Allah itu benar"
dan,
kita yang hidup akan pergi juga....
Lelaki berat tanggungjawabnya. ...
suami menanggung dosa isteri dan anak-anak... .
isyaAllah selaku anak-anak kami telah dibekalkan ilmu agama.
Cuma...

aku kini telah lupa untuk mengamalkannya sejak mula bekerja
setelah terlupa dgn nikmat Allah..

Mak juga seorang yang solehah....
saya yakin Allah maha pengampun dan maha bijak sana dalam menentukan Al
-Mizan..
Dulu mak dan abah tiap waktu ke Masjid dekat rumah berdua....
tapi sekarang nie mak kata mak takut nak ke masjid seorang diri
takut tak tenang hati teringat abah.

Inilah perasaan aku sekarang. Buat korang yang masih ada....
jadikan iktibar.....
Cium pipi ayah sebelum ciuman terakhir.
Dan curahkan kasih sayang tanpa selindung.
Tunjukkan... .

buat insan bergelar lelaki...


Mat tidak pernah membantu isterinya membuat kerja-kerja rumah. Malah dia sering bersungut sendirian kerana telah merasa bosan setiap hari pergi kerja,sedangkan Nab isterinya hanya tinggal di rumah. Kalau boleh, dia mahu isterinya tahu betapa penat danletihnya dia bekerja setiap hari untuk menanggung keluarga.

Satu malam
Mat berdoa,"Ya Tuhanku. Aku bekerja 8 jam sehari sedangkan isteriku hanya tinggal di rumah bersama anak-anak. Aku mahu supaya dia tahubetapa letihnya aku bekerja setiap hari. Tolonglah ya Tuhan, tukarkanlah aku dan isteriku. Biar aku yang menjadi isteri untuk sehari sahaja supaya dia pula dapat merasakan betapa letihnya aku bekerja.Biar aku pula yang berehat di rumah"

Tuhan Yang Maha Me! ngetahui telah mengkabulkan permintaan Mat. Pagi besoknya, ia bangun dari tidur, dan pastinya sebagai seorang isteri. Bangun saja dari tidur, dia bergegas ke bilik air, cuci gigi dan terus ke dapur menyediakan sarapan untuk suami dan anak-anak. Pastu bangunkan anak-anak dan melayan mereka bersarapan,

pada masa yang sama melayan suami bersarapan. Pastu menghantar suami yang nak pergi kerja ke pintu, kembali membetulkan baju anak-anak yang nak ke sekolah dan menyediakan air yang anak-anak nak bawa ke sekolah.

Selanjutnya....

Pastu panaskan injin kereta dan bergegas hantar anak-anak kesekolah. Balik dari sekolah terus ke pasar untuk membeli ikan dan keperluan dapur yang lain. Dekat dua jam baru sampai balik ke rumah. Simpan barang-barang dapur ke dalam almari dapur dan ikan simpan dulu dalam peti ais. Komdian kutip kain busyuk untuk dicuci dengan mesin sehingga selesai dan dijemur. Pastu baru mula memasak untuk anak-anak yang akan balik sekolah nanti.

Selesai masak, jam dah pukul 12.45 tengahari. Terpaksa pula bergegas ambil anak dari sekolah. Selesai ambil anak, beri pula mereka makan sebelum mengatur anak-anak supaya membuat kerja sekolah. Pastu terpaksa pula kemas rumah supaya jangan bersepah sangat. Komdian angkat kain di jemuran. Tiba-tiba anak bongsu menangis kerana terjatuh. Dah nak kena beri rawatan dan pujuk supaya tangisan tidak berlarutan. Dah selesai, kain-kain yang baru diangkat perlu pula dilipat dan disusun dalam almari. Sedar tak sedar, waktu Zohor dah tinggal tak berapa minit saja lagi. Terpaksa bergegas pulak tunaikan Zohor sebelum tertinggal. Selesai salam, azan Asar kedengaran. Selesaikan pulak solat Asar sebelum menyambung apa-apa kerja yang belum siap.

Belum sempat rehat, terpaksa pula balik ke dapur untuk menyiapkan makan malam. Lepas Maghrib, terpaksa layan suami dan anak-anak makan, pastu cuci pinggan mangkuk, pastu mandikan anak yang masih kecil, pastu uruskan supaya anak-anak masuk tidur..... dan macam-macam pastu lagi. Dekat pukul 11.00 malam barulah semua kerja rumahtangga selesai. Badan pun dah longlai lohe...Bolehlah rasanya nak berehat sikit.

Opps.... belum boleh rehat rupanya. Suami juga mahukan layanan. Berdosa isteri kalau tak melayani kemahuan suami. Tambahan pulak malam ni malam Jumaat. Maka suami dilayani dengan sewajarnya sehinggalah dia terkulai dua kali lohe dan langsung tertidur....... tak pasti pukul berapa.

Setelah terjaga sebelum dinihari, Mat segera bangun dan berdoa semula,"Ya Tuhanku. Barulah kini aku tahu..... Aku dah tak sanggup lagi jadi isteri. Aku keluar bekerja seharian pun tak penat macam ni. Ada juga masa berehat, minum kopi dan berbual dengan kawan-kawan. Tolonglah kembalikan aku sebagai suami semula. Tobat aku tak sanggup dah jadi isteri. Salah sangkaanku selama ini bahawa kerja-kerja isteriku di r! umah begitu mudah. Biarlah isteriku terus di rumah dan aku keluar bekerja"

Sekonyong-konyong Mat terdengar satu suara ghaib berkata,"Wahai Mat,kamu belum boleh kembali menjadi suami sebab persetubuhanmu malam tadi telah menjadi benih. Kamu kenalah tunggu 9 bulan 10 hari lagi untuk melahirkan anak sebelum kamu dapat menjadi suami kembali...."

Whatttt???... 9 bulan 10 hari??? .....Beranaaak???.......Waaaaaa... tak nak, tak nak, tak taaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkk...!!!

~~~~~ "Bang, bang... Abangggg... apasal niii.....??"

Sergah satu suara disisinya. Mat melompat bangun dari katilnya dan terus memegang isterinya sambil bertanya,"Nab, Nab yang jadi suami atau abang yang jadi suami???

"Laaaaa... tebiat apa pulak abang ni. Kan Nab nie pompuan. Tentulah abang yang jadi suami..... Apa puny! a lawak pagi-pagi buta ni....."

Hari tu Mat mengambil cuti emergency dan sehari suntuk membantu isterinya membuat kerja-kerja rumah...... Hinggakan seluar kecik dan baju kecik Nab pun habis Mat kutip basuh... Nab terkedu beghok, terlopong dan jadi bisu seharian melihat gelagat suaminya.........

Pesanan : Isteri perlu disayangi dan lindungi kerana ia adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai.. so orang suami2 di luar sane mahupun di dalam sini..hargai la isteri anda..

kerak nasi utk mak...huhu

saya sayang emak dan abah saya....

Prakata: Mungkin cerita ni dah ada yg terbaca kat mana-mana forum / blog / web / emel etc... Sori kalau aku ter'double posting'. Tapi rasanya cerita ni menarik jugak. Ya, menarik utk kita muhasabah diri kita terutama yg masih ada seseorang yg bergelar IBU...

------------------------------------------------------

Hanya kerak nasi untuk emak...

Ada lagu yang mengatakan andai bumi terbelah aku tetap cita padamu, ada yang mengatakan hanya kau yang ku cinta di dunia..

tapi sayang ..orang yang paling dan patut kita sayangi di dunia ini ialah IBU kita .. bukan kekasih.. yang hanya datang sekejap dalam hidup kita..FIKIRKANLAH...

Itulah pengorbanan seorang ibu....sedih.....sayangilah ibu anda
selagi dia masih hidup.

Cerita dari seorang kawan : Cerita betul yg meyayat hati....

Hari ini semua adik beradik pulang beraya di Kuala Lumpur setelah beraya di kampung mertua. Ibu yang di KL agak kesunyian, tetapi setelah mendengar abang dan kakak-kakak hendak datang beraya ,ibu gagahi juga bangun pagi menggoreng nasi buat santapan pagi mereka yang akan datang nanti.

Aku yang bongsu tinggal dirumah sambil menolong apa yang patut memerhati kegagahan ibu yang sememangnya aku tahu sakit dan bengkak kakinya semakin menjadi-jadi semenjak bulan puasa
tempohari.

Aku minta untuk membantu,"tak payah" katanya "biar mak yang buat nanti lain rasanya". Aku biarkan sahaja walau dalam hati terasa pedih dan sayu melihat kegagahan mak nakjuga sediakan nasi goreng untuk
anak-anaknya yang baru nak merayakan aidilfitri bersamanya.

Aku tahu disudut hati mak ada rasa sedih dan sayu kerana anak lelakinya tak beraya bersama di pagi raya..tetapi langsung tidak ditunjuk malah ingin pula menjamu anaknya. Terhinjut-hinjut mak kesana ke mari mengambil bahan-bahan nasi goreng. Bukan main khusyuk dan bersungguh cuba menyediakan juadah yang semampunya.

Bila semuanya dah sampai aku mula hidangkan nasi yang digoreng mak untuk abang- dan kakak yang tiba dengan anak-anak mereka. Semuanya pakat menjamu selera..memang berselera semua sukakan nasi goreng mak..mak tahu anak-anaknya sukakan nasi goreng air tangannya..

Dalam tak sedar nasi dah hampir habis. Terdetik dihatiku..." ahhh mak belum makan apa-apa semenjak pagi kerana sibuk sediakan nasi
tu"...seraya tu abang ku bertanya 'siapa tak makan lagi nasi ni'. Aku menjawab ' mak belum makan apa lagi tu'

Mak dengan bersungguh menjawab "Ehh mak tak mau...tak lalulah nasi goreng, nak makan roti ja sat lagi'...dua tiga kali kami pelawa
begitu juga jawabnya. Kata ku dalam hati." oohh mungkin juga mak nak makan roti sebab nak kawal penyakit diebetisnya" ..

Bila semua dah pulang..aku lihat mak terhinjut-hinjut kedapur..lantas aku tanya 'mak nak apa..nak ambilkan.'.'
takpa nak rasa ni sikit'.

Sayu sedih dan terguris sungguh hati aku..bila kulihat mak rupanya sedang mengikis kerak-kerak nasi goreng yang masih berbaki dalam kuali untuk dimakan.

Itulah kasih seorang ibu pada anak-anaknya. ..zaman sekarang pun
masih ada ibu yang sanggup berlapar dan mendahulukan anak-anaknya asal mereka semua kenyang. Aku benar-benar kalah dengan apa yang aku saksikan..

YA RABB
Engkau peliharalah Ibu,,Ampunilah Dosanya,Berilah kekuatan pd anak-anaknya untuk membalas jasa ibu yang tak terhingga.AMIN

lebih panjang dll

Suatu hari Rasulullah s.a.w. menghantar jenazah seorang sahabat sampai ke kubur. Apabila Baginda kembali, beliau singgah sebentar untuk menghibur dan menenangkan keluarga almarhum supaya tetap sabar dan tawakkal menerima musibah itu.

Kemudian, Rasulullah s.a.w. berkata, "Tidakkah Allahyarham mengucapkan wasiat sebelum wafatnya?"

Si balu menjawab, "Aku mendengar dia mengatakan sesuatu di antara dengkur nafasnya yang tersengal-sengal menjelang ajal."

"Apa yang dikatanya?"

"Aku tak tahu, ya Rasulullah, apakah ucapannya itu sekadar rintihan sebelum mati, atau pekikan pedih kerana dahsyatnya Sakaratul Maut. Cuma, ucapannya memang payah difahami lantaran merupakan kalimat yang terpotong-potong."

"Bagaimana bunyinya?" desak Rasulullah s.a.w..

"Dia mengatakan andai kata lebih panjang lagi, andai kata masih baru, andai kata semuanya…, hanya itulah yang tertangkap sehingga kami bingung dibuatnya.

Rasulullah s.a.w. tersenyum.

"Sungguh yang diucapkan suamimu itu tidak keliru. Suatu dia sedang bergegas untuk ke masjid untuk melaksanakan solat Jumaat. Di tengah jalan, dia berjumpa dengan seorang buta dengan tujuan yang sama. Maka, suamimu memimpinnya hingga sampai ke masjid. Tatkala, hendak menghembuskan nafas penghabisan, dia menyaksikan pahala amal solehnya itu, lalu dia pun berkata, "Andainya lebih panjang lagi." Maksudnya, andai lebih panjang lagi, pasti pahalanya lebih besar pula."

"Ucapan lainnya Ya Rasulullah?" Tanya si isteri mulai tertarik.

Rasulullah s.a.w. menjawab, "Adapun ucapan yang kedua dikatakannya,ketika dia melihat hasil perbuatannya yang lain. Sebab pada hari berikutnya, waktu dia pergi ke masjid pagi-pagi, sedangkan cuaca dingin sekali, di tepi jalan dia melihat seorang lelaki tua yang tengah duduk menggigil, hampir mati kedinginan. Kebetulan suamimu membawa sebuah mantel baru, selain yang dipakainya. Maka, dia mengambil mantelnya yang lama, diberikan kepada lelaki itu. Dan mengambil mantelnya yang baru lalu dikenakan pada badannya sendiri. Menjelang saat-saat terakhirnya, suamimu melihat balasan amal kebajikannya itu sehingga dia pun menyesal dan berkata, "

Cuba andaikan yang kuberikan padanya bukan mantelku yang lama, pasti pahalaku jauh lebih besar lagi." Itulah yang dikatakan suamimu selengkapnya.

"Kemudian, ucapannya yang ketiga, apa maksudnya ya Rasulullah?" Tanya si isteri semakin hendak tahu.

Rasulullah s.a.w. menjelaskan, "Ingatkah kamu pada suatu ketika suamimu datang dalam keadaan sangat lapar dan meminta disediakan makanan? Engkau menghidangkan roti yang telah dicampur dengan daging. Namun, tatkala hendak dimakannya, tiba-tiba seorang musafir mengetuk pintu dan meminta makanan. Suamimu lantas membahagikan rotimu menjadi dua potong, yang sebelah diberikan kepada musafir itu. Dengan demikian, pada waktu suamimu akan nazak, dia menyaksikan betapa besarnya pahala dari amalannya itu. Kerananya, dia pun menyesal dan berkata, " Kalau aku tahu begini hasilnya, musafir itu tidak aku berikan separuh. Sebab andai kata semuanya kuberikan kepadanya, sudah pasti ganjaranku akan berlipat ganda."

Maksud Ayat 110 Surah al-Baqarah;

" Dan laksanakanlah solat dan tunaikanlah zakat. Dan segala kebaikan yang kamu kerjakan untuk dirimu, kamu akan mendapatkannya (pahala) di sisi Allah. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."

Moral: "Hakikatnya, memang itulah keadilan Alllah. Kalau kita berbuat baik, sebetulnya kita berbuat baik kepada diri kita sendiri. Dan kalau kita berbuat jahat, sebetulnya kita telah berbuat jahat kepada atas diri kita sendiri pula."

kisah malam pertama...hehe

menulis - "Seorang lelaki bernama Amat yang baru saja menjalani malam pertama bersama isteri barunya, menceritakan tentang kemusykilannya kepada seorang sahabatnya, Mohd. Jamil.

"Wah, gila juga! Ternyata memang benar," ujar Amat. "Kebiasaan yang sering kita lakukan ketika masih bujang, boleh berulang pada malam pengantin."

"Maksud kau? Sebenarnya apa yang berlaku semalam?" si Mohd. Jamil ingin tahu.

"Begini. Kau kan tau kalau sewaktu bujang aku suka melanggan perempuan?."

"Ha'ah. Tapi bukan ke kau kata dah insaf dah, nak taubat selepas berkahwin?"

"Memang la. Tapi aku tersilap buat something semalam."

"Ye ke? Apa yang kau dah buat?"

"Kau tau, masa malam pengantin semalam, setelah selesai melakukan hubungan, dalam keadaan mamai, tanpa sengaja aku memberikan wang RM100 pada isteri aku."

"Wah, gila kau??!" Mohd. Jamil terperanjat.

"Bukan aku sengaja! Dah benda nak terjadi, nak buat macamana.." jawab Amat dengan muka mencuka.

"Habis, bagaimana? Isteri kau marah ke?"

"Itulah masalahnya," Amat menjawab. "Dalan keadaan separuh sedar dia menjawab, 'Terima Kasih Bang, datang lagi ya'...!"

Moral cerita ;-) Lelaki baik hanya untuk perempuan baik. Begitu juga sebaliknya. So jadilah seorang lelaki or perempuan yang baik, kalau nak jodoh yang baik. "

Wednesday, June 3, 2009

masa bercinta....

MASA BERCINTA

engkau suka aku pun suka
kemana pergi pun tak apa
yang penting jalan berdua
naik bas pun takpa
jalan tengah panas pun takpa
sampai melecet ketiak jadinya
semua suka tiada duka

masa engkau suka
aku pun suka
tapai yang engkau suka aku pun suka
walaupun sebenarnya tak berapa suka
petai yang engkau suka,
aku pun telan juga
walaupun nak terjegil biji mata
kita sama-sama ketawa

masa engkau suka
aku pun suka
Tempe yang aku makan jadi kegemaran kau juga
walaupun kau tak pernah makan sebelumnya

masa engkau suka
aku pun suka
pakai apa pun tak apa
baju merah tudung biru pun tak apa
tudung kau senget aku kata tak apa.
gigi kena lipstik aku tak kisah juga
engkau tetap cantik jelita

masa engkau suka
aku pun suka
aku pakai apapun tak apa,
lupa pakai tali pinggang pun tak apa,
T shirt koyak kat ketiak pun tak apa,
Lupa cukur misai pun tak apa,
Kau kata aku tetap handsome seadanya.

MASA BARU KAHWIN

kau sangat suka, aku lagilah suka
macam dunia kita yang punya dua minggu
terperap dalam bilik aja

sampai makan pun selalu terlupa

kau sangat suka, aku lagilah suka
tiga empat papan petai sehari aku tak pernah lupa

kau sangat suka, aku
lagilah suka
hari-hari tiga empat pinggan tempe kau goreng untuk aku saja bila
anak dua
lain pulak cerita,
kau suka aku tak suka,
aku suka engkau tak suka
sebab petai yang engkau suka
aku sangat tak suka
mana taknya, bilik air jadi hancing jadinya
mungkin salah aku juga
manjakan engkau sangat dengan petai saja

kau suka aku tak suka,
aku suka engkau tak suka
sebab hari-hari aku nak tempe aja
sampai kau jemu menggoreng jadinya
mulalah komplen aku anak jawa
sendawa pun bau tempe aja,
tapi salah kau juga
kau tak pandai nak masak yang lainnya.

sampai sekarang ni aku pun tertanya-tanya
suka ke tak suka?...
haaa......
yang ni aku suka..