Thursday, December 31, 2009

Menjelang kematian…26 disember…

Menjelang kematian…26 disember…

Semakin meningkatnya umur, maka semakin dekatlah kita menuju kematian. Sedang, hari semalam adalah paling jauh untuk kita capai. Apatah lagi peluang untuk menemuinya.
Hari semalam adalah kenangan dan penyesalan atas tiap detik yang disia-sia kan. Ruang dan peluang yang dibiarkan berlalu. Detik yang merosakkan niat dan iman.

Hari ini, melangkah dengan penuh semangat mengharap detik yang mendatang diisi dengan amalan mendekatkan diri kepada Nya. Meminta penuh pengharapan agar taubat dosa semalam diterima dan diampuni.

Hari esok, belum tentu lagi masih punya peluang untuk menghirup nikmat, menambah amalan dan menebus dosa. Mungkin hari esok adalah hari kematian kita meninggalkan alam fana dan dusta ini. Mungkin juga esok kita masih punya waktu untuk menambah amalan yang tak seberapa dan memantapkan iman yang kian goyah.

26 disember...tarikh keramat 5 tahun lalu. Hari Tuhan memberi peringatan buat umat manusia seluruhnya. Tsunami melanda tanpa mengira siapa. Hanya patuh pada arahan Allah Yang Agung. Kaya mana pun kita, hebat mana pun kita, tetap akan ditimpa bencana. Andai tiada lagi amar makruf nahi mungkar. Negara islam Acheh juga dilanda ombak besar. Mengorbankan banyak nyawa. Memusnahkan bnyak harat benda. Meratapi kehilangan mereka yang tersayang. Hanya mereka yang benar2 beriman dan yakin dengan Nya selamat dirumah Nya.

Tapi, tidak semesti mereka yang terkorban itulah yang durhaka. Semua itu dah ditetapkan Nya. Kita hanya mampu meratapi, menangisi dan menginsafi. Bukan menuding jari dan menyalahkan sesama sendiri. Dia lebih mengetahui segalanya.

Kita yang masih hidup bersyukur, sekurang nya kita punya peluang menampal lompong2 amalan.

26 disember, 21 tahun lalu...aku lahir bersama harapan mak dan abah aku membersar menjadi anak yang solehah dan mendengar kata. Hidup didunia dengan keizinan Nya membawa janji untuk bertakwa dan beriman kepada Nya.

Selama 21 tahun aku hidup dimuka bumi ini, adakah aku menunaikan harapan mak abah dan janji ku kepada Nya. Rasanya, terlalu banyak dan besar dosa dan kesalahan yang aku lakukan. Masihkah punya hari esok buatku? Masih punya ruang dan peluang untukku mendekatkan diri pada Nya?menunaikan janji ku tika dialam roh untuk membawa bekalan yang cukup mengahadapi alam barzakh?

21 tahun yang lepas...
Detik menjadi bayi, kanak, awal remaja dan kini aku kian meninggalkan zaman remaja menuju hari-hari dewasa. Adakah aku sempat menjenguk hari tua ku?atau mungkin 2009 adalah kali akhir aku menayambut ulangtahun ku? Atau aku punya peluang menemui Adamku didunia atau hnya bertemu nya di akhirat?

Aku takut...aku cemas...hari-hari itu berlalu tanpa amalan yang ku kira bisa menyelamatkan ku dari siksa kubur. Adakah benar Dia menerima amalan ku? Atau amalan ku selama ini hanya sia-sia kerana tiada ikhlas dihatiku.

Ya ALLAH...21 tahun aku didunia, tak terkira berapa banyak nikmat yang Kau kurnia untuk ku? Saban tahun aku menghitung dosa dan berazam menambah amalan. Namun aku siakan hari-hari lepas itu dengan menambah kan dosa dan kemurkaan Mu.

Berilah ku peluang lagi Ya Aziz...
Jangan Kau ambil nayawa ku selagi aku tak memantapkan imanku. Selagi aku tak meningkatkan taqwa kepada Mu. Beri ku ruang untuk berjumpa Adam ku. Adamku yang bisa membahagiakan kau didunia dan akhirat. Yang boleh membimbingku ke jalan yang diredhai Mu Ya Rabb...

Satu muharram detik permulaan….

Satu muharram detik permulaan….

Bermulanya detik baru bagi kita. Detik baru bagi kita menghirup dan menagih nikmat ALLAH yang tak pernah ada batasan. Dia tak pernah membataskan nikmah dan rahmah Nya. Hanya kita yang membatasi masa untuk beribadah kepada Nya. Membatasi ruang untuk bermunajat dan berzikir memuji Nya.

Alhamdulillah...kita punya ruang yang terluang untk meneruskan perjuangan hidup di dunia fana untuk menempa hidup di alam baqa’. Adakah ruang dan waktu semalam terbazir tanpa mengisinya dengan amalan yang patut dibawa?
Adakah masih ada dosa semalam yang belum diminta kemapunan sebelum terlambat?
Apakah taubat dan amalan semalam diterima oleh Yang Khaliq?

Ketika entry ini ditulis, waktu maghrib baru melepasi sempadannya. Bererti bermulalah detik 1 muharram bagi umat islam di malaysia. Bererti juga kita antara orang terpilih untuk meneruskan hidup dibumi bertuah ini.

Adakah kita terpilih untuk meneruskan kelekaan, kelalaian dan kemusnahan diri dengan terus terusan melakukan maksiat dan dosa?

Adakah kita terpilih untuk membetulkan kembali kesilapan semalam dan membina amalan untuk bekalan di sana nanti?

Tiap kali berlaku kematian, pasti ada yang memujuk siwaris yang arwah lebih disayangi oleh ALLAH. Sebab itu dia pergi dulu.
Adakah kata-kata itu hanya memujuk atau hakikat?
Arwah dijemput dahulu oleh ALLAH terselamat dari fitnah dajal di hari kiamat kelak dan selamat dari terus terusan melakukan dosa. Bukankah di hari menjelangnya kiamat nanti orang-orang yang beriman akan dimatikan oleh ALLAH? Dan yang tinggal dimuka bumi ini hanyalah orang-orang yang zalim dan melakukan maksiat.

Adakah kita tergolong dalam golongan yang ALLAH sayang atau Dia biarkan kita tergolong dalam golongan zalim dan dosa?

Aku, kau dan mereka hanya mampu berdoa dan terus berdoa moga-moga ALLAH menyatukan kita dengan mereka kekasih ALLAH. Kita hakikatnya tidak tahu dan tidak pernah diberi peluang untuk memilih bagaimana pengakhiran hidup kita nanti. Kita hanya menyesal dan terus menyesal atas dosa dan maksiat. Kadang-kadang tiada usaha untuk menjadi lebih baik.

Musuh yang nyata tak pernah mengenal penat dan jemu dalam memerangi iman di jiwa setiap orang islam. Kadang kita tersungkur dengan pujukannya tentang nikmatnya dunia tanpa memikirkan akhirat sana.




Ya ALLAH...
Beriku ruang...
Beriku masa terluang...
Untuk ku menebus kembali dosa semalam...
Yang membuat hati semakin legam...
Aku berserah pada Mu...
Jangan biarkan jiwa terus jauh dari Mu...
Beri ku kekuatan...
Untuk melawan syaitan...
Beri ku kesempatan...
Untuk meminta keampunan...
Atas dosa semalam yang setinggi banjaran...


Ya Rabbul Izzati...
Pimpin diri ini...
Jauhkan hati ini...
Dari sifat mazmumah...
Yang tiada sudah...
Membelenggu hingga parah...
Aku bersalah...
Aku pasrah...
Jangan Kau jadikan detik ini...
Detik terakhir bagi diri...
Untuk meminta ampun...
Atas dosa yang tak terampun...
Kerana aku mengerti..
Ruang dan masa ini...
Tidak mencukupi untuk diri...
Menebus kebodohan diri...

Ya Qahhar...
Izinkan aku memiliki peluang...
Mengagungkan Mu wahai Tuhan...
Aku tidak mahu menyesal disana...
Aku takut siksaan disana...
Aku hanya inginkan wajah Mu disana...
Bukan siksaan yang tiada kesudahan disana...

Ya ’Azim...
Berdosanya aku...
Mendustakan nikmat Mu...
Menyibukkan diri dengan tugasku...
Lantas aku lalai untuk mengingati Mu...
Bodohnya aku...
Bawa jauh diriku...
Jauh tersasar dari jalan ku....
Leka nikmat dan rahmah Mu...

Ampuniku Ya Rabbi...
Kurniakan aku kekasih hati...
Kekasih yang Engkau redhai...
Mendampingiku menuju Mu yang hakiki...
Membimbing jiwa dan diri...
Agar terus mengingati...
Tuhan yang Agung sentiasa dihati...
Utamakan Mu dari segala segi...
Moga redha Mu mengiringi...
Hidup didunia ini...
Hingga kami kesyurga nanti...

Tuesday, December 29, 2009

menjelang kematian....

26 disember umurku bertambah...

kematian ku mula mengintai...

moga2 26 dicsember 2009 bukan kali terakhir aku menyambut ulangtahun ku...

moga umur ku diberkati....

hadiah paling bermakna followers ku bertambah, dan viewer blog aku mencecah 1000....

diluar sana mereka dahagakan ilmu agama...

moga2 ilmu yang kita kongsi disini bermanfaat utk semua....



kekangan masa dan kerosakan pada internet menghalang aku mencoret dengan lebih
lanjut...

insyaALLAH satu hari nanti, akan ku upload.......



syukran alaikum....

Monday, December 14, 2009

DIA makin jauh.........

hari yang berlalu membawa kelesuan...
kerana hati tidak memahami erti kesyukuran....
kecundang dalam perlawanan semalam...
dalam diam jiwa merintih...
dalam sunyi hati meronta....
DIA semakin jauh....
kerana akal menjauhkanNya dari iman...
aku masih gagal...

tolong iman ku Ya Aziz...
lindungi hatiku Ya Jabbar...
pimpin kaki ku Ya Ghaffar...
pandu jiwa ku Ya Mu'id....
ampuni ku Ya Rahman...

noda dan dosa sentiasa melikat....
di badan yang melekit dengan dosa...
dengki dan umpatan sentiasa berlari.....
di bibir yang kering...

hati tak mampu menidakkan...
akal terlalu nipis untuk menepis....
jiwa terlalu lemah untuk menjauhkan...

moga hari mendatang....
masih ada untukku ruang...
menebus kembali masa yang terluang...
dengan dosa terpalit yang tak terbuang....

maafkan ku sahabat...
andai aku pergi tanpa menyempat...
andai ada luka yang tak terubat....
jika jiwa lara terpahat....

aku ingin menjadi dia....
dia yang sentiasa dicemburui kerana kesabaran...
dia yang dirindui kerana kehebatan.....
dia yang disayangi kerana kelembutan....
dia yang diagungkan kekasih Tuhan....
dia yang tak pernah melupakan....
dia yang penuh kesungguhan...
dia yang berjaya menakluki sehebat insan...
dia lah siti khadijah si pahlawan......
kekasih kepada kekasih Tuhan...
dia jua kekasih yang berkekalan...
kekal hingga ke syurga idaman...

andai aku mampu menjadi sehebat dia....
pasti aku boleh memiliki suami seperti suami dia....
sentiasa bergerak bersama...
tanpa memikirkan kehendak dan keinginan....

aku rebah di bumi sendiri...
aku kalah dalam pertarungan sendiri...
aku kesunyian sendiri....
aku lemah dalam diri...

moga ada sinar taubat untuk maju kehadapan.........

marah+insult

salam....

aku kah yang bersalah?

memang aku tak berniat nak mengajak her gi walimah seorang sahabat...bukan apa, si pengantin hanya menjemput di facebook...jadi aku hanya mengajak kenalan yang terdekat..tak sangka lepas je aku upload gambar kami di facebook ramai yang kecil hati kerana tidak mengajak mereka join sekali di walimah tersebut...

kami hanya dengan muka tak malu dan tanpa diskriminasi pergi memenuhi jemputan...kerana pengantin pernah sama2 belajar dengan aku.

takkan aku nak heboh kat semua dalam facebook?
masing2 kenalah alert ngn facebook kawan...pengantin jemput by facebook...nasib la sapa yg perasan sapa yang tak...tak terniat utk mengenepikan her...

her amat la bengang+marah sebab tak ajak her...aku ngn her tak ler rapat sgt...lepas abes matriks jarang bersms tanya khabar...sms hanya menanyakan tentang kos dan fakulti...hp aku pula bnyak kali ilang dan tak da nombor...

ok, aku paham kalo dia marah+bengang coz tak ajak....aku dah say sorry atas kesilapan aku...len kali kita p walimah kawan2 lain...benda dah lepas...nk marah cmne pon pengantin dah selamat buat kenduri...

TAPI....
tak perlu kot nk buat statement yang dia marah kat aku kat wall post facebook...
ok, fine if her hnya nk luahkan perasaan marah her dalam wall post...tapi, JANGAN lah mention name aku...full name pula 2...

ditambah lagi dengan komen member lain yang mengatakan tak suka ngn aku...
ye lah...aku pon bukan semua org suka...tapi pleaselah,....jangan nk memalukan aku dengan memberitahu semua org di facebook...satu dunia tahu...

tak matured kOt kalo aku balas balik dengan mention name die di wall post aku menyatakan yg aku marah kat her...
biarlah...

kot ye pon x suke ngn aku...tak perlu kot dengan beritahu 1 dunia nama aku...
hanya kerana aku tak ajak dia join kami p walimah member kami....dia insult aku?
x pa lah...wpun hati sakit...aku redha...
biarkn dia nk marah sekalipon...hnya org bodoh yang menunjukkan kemarahan nya....

adilkah perbuatannya dengan menghina aku???

Tuesday, December 8, 2009

tudung indon.........??

tudung indon dah jadi trend bagi wanita malaysia...
tudung indon memang mudah dan ringkas...senang dipakai...hanya tinggal sarung jer...

selepas revolusi cerita indon di malaysia, kini tudung indon pula menjadi ikutan...seperti berada bukan di malaysia...

tak kesah la...asalkan menutup aurat kan...

muncul pula tudung ekin, tudung ariani, dan macam2 lagi...
lagi tak boleh bla bila fsyen pin di belakang leher menjadi ikutan...

disini, saya mengemukakan pendapat saya bagi tudung jenis ini...

1) mostly, yang pakai tudung ni akn menampakkan sanggul kepala nya yg tinggi...

kadang2, rambut tak la panjang, sanggul je lebih2...pernah menanya pada seseorang, napa tak turunkan saja ikatan rambutnya...sanggul tinggi kot....
tapi dia menjwab, biar nmpak cntik...

aku berfikir dalam hati, biar nmpk cntik atau biar aku masuk ke neraka...

kan ALLAH melaknat perempuan yang meninggikan sanggul mereka seperti bonggol unta...

personaliti tv skrg pon menyanggul rambut setinggi2 nya...contoh seperti seorng personaliti tv3 yang sering mengacarakn WHI, bukan niat nak memburukkan beliau, tapi bila diperhatikan, makin lama makin tinggi pula sanggulnya...walaupun suatu ketika dahulu dia tak memakai tudung dan dan sekarang mebawa imej bertudung...alhamdulillah kerana dia sudah berubah...tapi trend dia untuk menyanggul rambut setinggi yang boleh telah menjadi ikutan ramai wanita diluar tanpa menyedari bahawa mereka menempa laknat ALLAH...

2) bila tudung tersebut di pin di belakang, ia seolah seperti rahib wanita...

tak tau lah ianya adalah hanya pada pandanganku...
tetapi bila diperhatikan bila seseorang itu memakai tudung indon, dan pin sebahagian di belakang leher seolah2 rahib kristian...

3)menampakkan bentuk leher....


ini pendapat kwan aku...ianya seolah membentuk leher kita bila memakainya...
sepatutnya, kita tak boleh memakai sesutu hingga menmpakkn bentuk leher kita jinjang atau tak...


aku try cari gmabr rahib wanita an tudung indon itu, tetapi tiada yang sesuai...

moga2 ia menjadi panduan dn pengajaran...
wallahu 'alam....

ya ALLAH...ampuniku andai aku tersilap.........

facebook

semoga cahaya keimanan sentiasa bersama kita...

lately, kalau view facebook atau friendster kawan2 sangat la terkezuttt...
ada sebahagian gambar bertudung...sebahagian lagi tak...
apa motif tindakan tersebut?
apa beza free hair di facebook dengan free hair di luar?
yang nyata, aurat tersebut telah dilihat oleh lelaki2 yang bukan muhrim walaupun lelaki yang melihat itu bukanlah lelaki yang sama...
dimana ilmu agama yang dipelajari ketika disekolah dahulu?
siapa yang perlu dipersalahkan?
sudah tentu syaitan yang sentiasa ada cara untuk menyesatkan kita...
tetapi pesalah terbesar adalah diri kita sendiri...
kerana tidak berusaha untuk melawannya...
memang kita tak punya kekuatan untuk melawannya...
jika iman didada setipis kulit bwang, serapuh kuih batang buruk...
kan alquran dan sunnah itu wujud sebelum kita lahir lagi?
menagpa meggelapkan hati dan membutakn fikiran dengan tidak menerima teguran dan nasihat?
adakah kita pasti tempoh kehidupan kita didunia?
adakah kita yakin yang kita masih ruang untuk bertaubat?
adakah kita tahu bila mana ajal datng menjemput?

mengapa menunggu saat kita akan menerima hidayah ALLAH tanpa kita berusaha untuk mendapatkannya?

sedarlah diri...
sedarlah sahabat sekalian...
tempoh hidup ini hanya sementara cuma...
izrail membilang hari untuk menjenguk kita...

jangan dikesalkan hal yang telah berlalu..
teruskan untuk kehidupan yang akan datang....

silalah berkelakuan sopan dan lagak seperti muslimah...bukan lagak nay seperti wanita jalang layaknya....