Thursday, February 25, 2010

tanduk syaitan dan ICT

baru balik dr ICT shah alam....sangat menarik dengan pemandangan lampu yang menghiasi seolah berada dialam fanasi...hebatnya ALLAH yang menzahirkan kekuasaanNya melalui idea hambanya dengan terhasilnya hiasan lampu2 tersebut...
kali ni pergi sangat tidak selesa dengan kehadiran peniaga yang menjual lampu yang letak dikepala seperti tanduk. walaupun disangkal bahawa ianya seperti tanduk, mereka berkata itu hanya seperti mickey mouse. alasan yang tidak logic. kalau tidak salah, dahulu cerita ini pernah dipaprkan dimuka depan harian metro satu masa dahulu. mereka memakai skarf dikepala yang mempunya tanduk yang bercahaya merah.
selah memakai tanduk syaitan...huhu...

manusia ramai yang sesat...
lagi ramai yang menyesatkan...
tapi tidak seramai yang 'selesa' dengan kesesatan itu...

sedarlah sahabat....
kemabali kepada ALLAH...
sandarkan harapan hanya pada NYa...
nescaya selamat hidup mu...

bengang...

Sedih dan kecewa….

Mereka makin jauh meninggalkan aku….

Mereka makin jauh berlari dari ku…

Aku makin jauh ditinggalkan…

Aku sedih…

Hiba meladeni perasaan….

Sampai nya hati mereka…

Aku makin dilupakan….

Kenangan hanya tinggal kenangan

Tiada daya disuburkan…

Tiada usaha dijernihkan….



Aku ingin mereka

Mereka tak ingin aku

Aku sayang mereka

Mereka sayang aku ke?

Aku rindu mereka

Mereka tak mungkin rindu aku

Aku terasa hati dengan mereka

Mereka buat tak tahu



Biar aku pergi

Membawa diri yang lara

Biar aku berlari

Jauh dari pandangan mereka

Biar aku begini

Melayan perasaan sendiri



Kau dan mereka

Sama sahaja

Tiada siapa peduli aku

Kau dengan hidup kau

Aku dengan hidup aku

Kau pon tak peduli dengan aku

Siapalah aku dimata kau

Susah aku kau cari

Senang aku kau tinggalkan


Apa yang terjadi

Aku tetap kasih

Aku tetap sayang

Kerana kau sahabat aku

Pernah mengisi kekosongan jiwa

Pernah aku hargai insan seperti mu

Membawa ku mengenal erti

Hidup pancaroba

Selamat tinggal

Selamat jalan

Selamat segalanya

Aku ingin lupakan

Kesakitan semalam

Kebengangan hari ini

Yang kau beri pada aku

Aku ingin

Kenangan kelmarin

Bersemi dihati

Terima kasih segalanya

Terima kasih sahabat

Wednesday, February 17, 2010

hi hi...bye...bye....

salam...
terlalu lama tidak menjenguk ke blog....
tak ada idea sebenarnya...
cumanya tadi ada menjenguk blog seseorang ni...
sngat tertarik dengan artikel nya tentang bus....
seorang driver bus yang membuat pengumuman untuk mengasingkan tempat duduk antara lelaki dan perempuan...
sungguh indah suasana itu...
semoga pakcik bus itu diberkati dan dirahmati...dan semoga anak-anak perempuan serta saudara perempuan nya dilindungi dari tangan-tangan dosa....

terfikirkah kita?
maksiat itu sentiasa dimana-mana....
zina itu sentiasa memburu....
tinggal kita ingin mengelak atau sengaja dibelenggu?
kita sering membutakan mata melihat zina didepan mata...
sangat biasa suasana couple yang berpegang tangan...
sangat lazim melihat perempuan mendedahkan aurat...
memakai tudung, tapi berlengan pendek...
memakai tudung tetapi diselak kebelakang....
memakai tudung tetapi nampak leher....

dimanakah iman kita?
renung-renung kan...

Sunday, February 7, 2010

warkah untuk mak...

****rasa nya entri ni dah terlalu banyak kali keluar di mana-mana website mahupun blog. kepada pemilik asal karya ini, saya ucapkan ribuan terima kasih kerana berjaya menyedarkan saya tentang menghargai emak. jika ini adalah karya sebenar, takziah saya ucapkan kepada saudara. semoga ibu saudara dan semua ibu-ibu yang sudah kembali ke rahmatullah dicucuri rahmat....


href="file:///C:%5CDOCUME%7E1%5Cfauzeah%5CLOCALS%7E1%5CTemp%5Cmsohtml1%5C01%5Cclip_filelist.xml">

Warkah untuk mak….

Mak.....
Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan
sejuk syahdu masih terasa lagi nih....

Mak tau tak.....
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak.....
nak tinggal kan dunia fana ni.....
mak macam dan sedia.....

Seminggu sebelum tu.....
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu.....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih.....
kakak pun rasa hairan.....
mak tak penah buat gitu.....
pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak.....
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam.....
kengkadang siaran indonesia...mak terus tekun menganyam...
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan... Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
Pastu mak jemur karpet-karpet...
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong.. rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..
paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB.....
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi....
ada kat dalam gulung tikar.....
masa tu mak perasan takk..?? kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm..bahagiaa nya saat ituu..

Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....
mak dah dalam kesakitan. Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk.....
mak tetap takmau pi hospital.....
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk...
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital.....
tapi kiter berkeras juga pujukk.. nanti di hospital ada doktor...
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..
Mak tetap tak bersetuju.....
mak memang degil...
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.....

Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...
kami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...
Kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....

Mak.....
Malam itu abang bawa mak ke hospital dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter...
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak, kiter kata nak beli kereta....
Mak asyik tanya ajer..
cukup ker duitt.. kiter jawab pula...
kalau tak cukup, mak kan banyak duit...
mak gelak ajerr.....
Lepas tu bila kereta kiter sampai.....
mak buat kenduri kesyukuran.....
Dan kiter masih ingat lagi...
bila kiter eksiden terlanggar kelinn naik motor.....
Punya la kiter takut...
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak.....
Bila balik sahaja kampong....
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...mak tanya kenapa...?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....

Mak....
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...
mak, kiter menipu mak kan...ampon kan kiter....

Mak.....
Jam 4.30 pagi 19/08/1999 Bila tiba aja kat hospital....
nurse tengah balut mak dengan kain putih.....
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak.....
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...
mesti mak nampak semua tu kann...kann..kannn
Mak tau tak....
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar... Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...
jalan di depan terasa makin kelam.....
airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela...
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..kosong....sekosong hati ini..... Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.....
terasa syahdu dan sayu gitu...dinginnnn....

Mak.....
Kiter masih ingat lagi...
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan....
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....
Mak perasan tak...?
Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat gitu...jangan nangis ya.." Bila makcik tu kata gitu...
lagi laaaa laju airmata ni..
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak....

Mak.....
Sampai takat ini surat ni kiter tulis.....
kiter nangis ni.....
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi....
Takder orang yang bangun lagi.....
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...
kiter rindu kat mak..!
Takpa la.....nanti bila kita selesai sembanyang subuh, kiter baca yassin untuk mak...
mak tunggu ya...!

Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya....
Semua anak2 mak mengelilingi mak...
menatap wajah mak buat kali terakhir....
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...
Mak rasa tak....masa tu kiter sentuh dahi mak....
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....
Kiter tak mampu nak cium mak...kiter tak daya....
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...
Airmata kiter tak boleh tahan.... Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak....
Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...
badan akak terasa panas...

makk...
anak mak yang seorang tu demam....
Mak tauu...cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan...

Mak.....
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...
Begitu terasa kehilangan mak...
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata...
Dan sampai satu tahap....
masa tu malam jumaat selepas maghrib...
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan....
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi...
semakin kiter tenung terasa semakin sayu...
tangisan tak dapat dibendung...

Mak tauu...
kiter cuba bertahan...
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda...
Kiter rasa nak telefon mak...
nak cakap dengan mak....
anak mak yang ni dah tak betul kan..????
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong...
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi...
Puas la kakak memujuk kiter...
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak..nanti kalau gini ajer mak yang susah kat sana.."
Dan akhirnya akak juga nangis.....
Agaknya mak nampak adegan tu...
sebab malam jumaat kata orang roh balik rumahh...
mengharap sedekah dari anak2 nya...
Mak tau tak...
Di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati...
rasa nyilu sangat....
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni....
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma...
hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....

Mak....
cukup la sampai sini dulu....
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu....
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid...
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan...
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak...
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula....
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih...
pastu kawan kiter bgtau...
simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje...
Takper yer mak...
kiter kasi orang lain baca...
Kiter stop dulu...
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...
akhir kata untuk mak, I LOVE YOU SO MUCH dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter...
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah..
sampai masuk unibesiti..
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang...
boleh rasa duduk kat negara orang...
Sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..

Sekian terima kasih.

Yang Benar,

Anak mak yang dah tak degil

emakku....

Assalamualaikum wbt….
Serasa tidak percaya yang kita sudah melangkah ke bulan kedua tahun masihi. Rasa seperti baru semalam menyambut tahun baru. Apapun, semoga sebulan yang berlalu itu sudah cukup mematangkan kita seiring dengan pertambahan umur.

Kadang kita terlupa dengan seorang wanita yang setia bersama kita. Kadang juga kita menyakiti dia tanpa kita sedar. Ibu, emak, mama, mummy, ummi atau apa sahaja panggilan kita untuk wanita itu tidak penting. Yang penting bagaimana kita melayan dan menuruti arahan nya seperti mana dia melayan kita ketika kecil hingga kini dan seperti mana dia mengikut kemahuan kita selama ini. Sudah cukupkan kita berbakti pada dia? Cukup soleh dan solehah kah kita dimata nya? Apa pun yang kita telah lakukan, dia tidak pernah berdendam. Malah, dia sentiasa memaafi apa jua kesalahan anak-anaknya. Mungkin dalam kalangan kita, masih punya ibu. Mungkin juga ibu dah pergi meninggalkan kita. Gunalah kesempatan bagi mereka yang masih punya ibu untuk berbakti pada dia. Penuhi segala keinginan dia. Peluk cium mereka tika mereka masih bernyawa. Pulanglah kekampung jenguk mereka yang sedang meniti usia senja. Luangkanlah waktu hanya untuk dia. Kita tidak punya kuasa meramal apa yang akan berlaku esok hari. Emak, atau kita yang akan pergi dahulu. Takziah untuk mereka yang sudah kehilangan emak. Ketahuilah, meski emak tiada didepan mata, kasih sayang nya sentiasa mekar subur dihati. Kasih sayang nya meresap disetiap aliran darah ditubuh ini. Sedekahlah atas nama emak. Berilah sumbangan pada mereka yang susah atas nama emak. Atas insan yang mulia.
Mungkin juga dalam kalangan kita ada yang menganggap emak bukan orang-orang baik. Apapun kesalahan emak, maafkanlah dia…jangan letak kesalahan dia didepan mata kita. Jangan sesekali membenci dia. Mungkin dia silap memilih jalan hidup. Tapi, jangan sampai kita tersilap dengan membenci nya. Yang bersalah dia. Yang berdosa dia. Doakan semoga dia mendapat hidayah.
Luangkan lah masa untuk emak. Telefonlah dia selalu bertanya khabar. Kenapa kita sanggup menelefon kekasih dan kawan tapi tidak untuk emak?kenapa kita sanggup memenuhi permintaan kekasih kita tetapi tidak untuk emak? Moga-moga kita masih punya kesempatan untuk menabur kasih sayang sebagai anak. Sekalipun kita tidak punya kesempatan membahagiakan ibu, jangan sesekali kita membuat ibu derita dialam barzakh dengan dosa yang kita lakukan didunia. Setiap langkah kita menuju maksiat dengan ber’dating’ dengan kekasih kita, setiap itulah emak akan disoal oleh malaikat dikubur kenapa emak tidak mendidik kita dengan agama? Setiap sentuhan kita dengan kekasih kita yang bukan mahram itu, setiap itulah ibu disiksa oleh malaikat. Meskipun kita tidak berpeluang menjadi anak yang soleh tika emak masih hidup, janganlah jadi anak yang derhaka tika emak sudah tiada.
Bacalah alquran….berzikirlah kepada ALLAH…jauhi couple….dekatkan diri pada ALLAH…supaya emak tenang di pengabdian…
Meski kita tidak sempat menghulur wang tika emak masih bernafas, kita masih sempat untuk menghulur doa dan pahala untuk emak. Jangan sesekali menghulur dosa kepada emak kerana kita bercouple dengan kekasih yang tidak punya akad yang menghalalkan. Menghulur siksa kepada emak dikubur dengan berdating dengan kekasih yang haram bagi kita. Renung-renungkan….

Emak…
Berapa banyak air mata mu tumpah kerana keegoan diri ini….
Air mata atas kegagalan ku memenuhi impian mu…
Air mata atas kedegilan ku tidak menuruti permintaan mu…
Emak….
Maafkan ku anak mu ini…
Atas keegoanku yang terlalu tinggi…
Atas kegagalan ku yang terlalu banyak….
Atas kedegilan ku yang melampau…
Emak….
Kau lah permata hati ku…
Kau jua malaikat ku didunia ini…
Kau tiada pengganti…
Tiada kau, tiadalah aku…

bersalah dan berbahaya...

mereka bersalah kerna tidak mengetahu ia nya salah
tetapi sebahagian mereka berbahaya
kerana mengetahui ia nya salah tetapi tetap melakukannya

bersalah...
membiarkan iman lemah tanpa dikuatkan

berbahaya
melakukan salah itu dengan sengaja

bersalah...
terasa ingin menebus silap semalam

berbahaya...
membiar diri terus dilumuri noda

bersalah....
masih melakukan dosa

berbahaya....
tidak punya peluang untuk bertaubat

biarpun besar mana pun salah dia
biar berbahaya nya dia
dia juga manusia
kadang lemah dengan nafsu yang merantai diri
cuba merungkai rantai itu
tapi kadang rasa 'selesa' dirantai

ya ALLAH.....
berikan ku kekuatan
berikan mereka kesempatan
menebus silap dan khilaf semalam
moga ada sinar di hadapan menunggu
jiwa-jiwa yang berdosa
untuk disucikan dengan iman dan taqwa