Thursday, October 31, 2013

tiada

Ada satu rasa dalam dada
Yang sukar untuk dicerita
Sakit yang sesekali ada
Menekan hingga terasa siksa

Aku berharap, disatu saat bila aku sudah tiada
Masih ada sesuatu yang membuatkan ku diingat dia
Atau sesiapa
Lalu difatihahkan aku dengan segera
Dan dengan rahmat Tuhan Yang Esa
Siksa itu dikurangkan atau langsung ditiada
Menerangi sebahagian gelapnya gelita
Atau disuluhi segala

Satu demi satu impian menjadi nyata
Nikmat mana lagi yang aku dusta
Moga amalku jua semakin banyak yang diterima
Seiring dengan pertambahan usia

Oh Tuhan Yang Maha Esa
Ampunkan segala dosa
Terimalah amal baik yang ada
Permudahkan urusan segala
Jauhikanlah aku rasa prasangka
Akhiri helaan nafasku dengan sempurna
MengesakanMu dengan kata dalam hela
Hanya mengesakan Mu saja
Hanya nama Mu saja
Hanya kalimah Mu saja
Hanya itu saja



Thursday, October 17, 2013

My Precious

Berbaloi aku tunggu lebih dari 3 bulan untuk dapatkan itu dengan percumanya
Alhamdulillah

Ralit membaca. Teringat segala kenangan ketika membaca yang pertama dahulu.

Cinta itu memang indah
Jika yang utama adalah Allah

Hargai apa yang kamu ada
Berhenti mencari yang kamu tidak punya

Kejiwangan melanda
Bila hati berbunga cinta

Ada kah lelaki sesempurna itu
Didunia yang aku sendiri keliru

Indah jika ia menjelma nyata
Namun Tuhan mengetahui segala

Tak semua yang dirasakan indah dan bahagia
Adalah yang terbaik untuk kita

***************

Rungutan aku sehari sebelum raya seolah didengarinya. Dan semalam dia memberi jalan penyelesaian bagi aku. Thanks kamu! Kamu seorang yang memahami. Harap itu adalah yang terakhir ye. Jangan bikin gua susah hati lagi tau kamu. Kalau tak, gua wachaa kamu.


Monday, October 14, 2013

last minute

Bila buat kerja last minut, semua jadi tak tentu hala. 

Kau bagi aku hari terakhir untuk aku submit, bila ada problem semuanya kalut. Aku dah serah semua yang perlu kau sediakan dekat seminggu. Hari ni last day, hari ni juga kau baru nak bagi. Aku dah fade up. Betul-betul fade up. Susah sangat ke nak bagi. Bila kau tak bagi, macam mana aku nak selesaikan hal aku. 

Tolong lah faham. Tak semua benda yang kita rancang akan berlaku lancar seperti yang kita jangka. Bila hari terakhir ni, ada je yang tak cukup. Aku tak boleh buat kerja kalau kau tak bagi benda tu. Bila ada problem, yang penat itu aku. Kesana sini, menunggu dengan ramainya orang. Bila dah dapat giliran, ada masalah pula dengan pendaftaran pembayaran tu.

Untuk kesekian kalinya, kasihani aku dengan tidak membiarkan aku terkontang kanting dan terkejar-kejar dihari terakhir pembayaran.




Friday, October 11, 2013

Admin

Bila bekerja bahagian admin. Atau tak pun, kerja-kerja admin aku yang buat. Aku tak rasa teruja atau suspend bila bos nak declare bonus, duit raya mahupun increment. Sebab aku yang menghadap bos dulu tentang itu dan ini. Bila bos bagitahu pada aku, takkan aku nak menunjukkan keterujaan dan keterkejutan dihadapan bos. Jadi, kelamaan teruja itu hilang.

Cuma yang bestnya, aku tahu dulu berbanding 2 orang lagi staff yang lain. Itu je.

Bersyukur itu penting. Agar kita tak rasa keluh kesah dengan benda yang sedikit. Tapi dengan benda banyak pun kita akan keluh kesah. Manusia kan tak pernah berasa puas dengan apa yang ada. Sentiasa nak lebih. Bukan?

Dulu dengan benda yang lagi sedikit pun boleh jer survive kan. Kan Allah yang bagi rezeki. Ketaqwaan kita yang akan membuka pintu rezeki kita.

Apatah lagi dengan benda banyak yang dah dapat ni. Moga2 dengan bertambahnya rezeki semakin bertambahlah amal dan meningkatkan tahap iman kita hendaknya.


korban

Selamat Hari Raya Aidul Adha kepada semua.

Semoga hati dan jiwa raga kita sentiasa bersedia untuk berkorban demi agama kerana Allah Taala.

Monday, October 7, 2013

Cuma

Entah mana dari mula
Entah apa penyebabnya
Segala tentang dia ada yang tak kena
Huh! Syaitan durjana!!!!


***

Cuma
Cuma malam tadi saja
Segala yang ku cuba lupa
Segala tentang dia
Dan cubaan itu sudah berjaya
Namun hanya cuma
Dengan beberapa ayat sahaja
Segala kenangan tergambar di minda
Terlayar di depan mata

Cuma
Betapa dia istimewa
Dihati cuma


***

sedikit tenang telah terhakis
dan menggogoi ku menangis