Monday, March 31, 2014

WHEN

WHEN YOU SAID YOUR LAST GOODBYE
I DIED A LITTLE BIT INSIDE
I LAY IN TEARS IN BED ALL NIGHT
ALONE WITHOUT YOU BY MY SIDE

Friday, March 28, 2014

Pesona

Hati semakin terpesona
Melihat indahnya didepan mata
Nyamannya pemandangan itu
Hampir terduduk sebab suka
Melihat dia bak bulan purnama

Alangkah
Jika aku menjadi pendamping dia

Alangkah
Jika dia sentiasa bersama

Apakan
Dia lebih arif merencana

Apakan
Ada lagi yang lebih mempersona

Nyaman dan tenang
Melihat tanpa bertentang
Cukup hanya sembunyi pandangan
Kelak akan menjadi igauan

Iya! Kita harus menunduk pandangan
Moga terlawan hasutan syaitan

Cumanya
Cukup aku dia mengenali
Walau bertemu jarang sekali

Monday, March 24, 2014

hujung minggu

SPM baru diumumkan minggu lepas. Dua hari sebelum keputusan diumumkan, seorang pelajar aku menghubungi aku menyatakan tentang betapa tidak tenang nya hati dia dan kecelaruan perasaan yang dialami dia. Aku berkata pada dia, apa pun keputusan nanti sila terima dengan hati yang terbuka sebab dia sudah pun berusaha. Aku berdoa agar dengan keputusan mereka itu akan mendekatkan lagi diri mereka dengan Tuhan.

Alhamdulillah. Dua dari tiga orang pelajar tuisyen aku mendapat A dalam subjek Akaun. Manakala seorang lagi dapat B. Berbeza dengan subjek ekonomi. Dua orang yang tadi dapat B dan lagi seorang tu dapat C. Sepanjang setahun aku mengajar mereka bertiga, aku tidak menekankan subjek ekonomi dan terlalu taksub untuk mengajar akaun.

Apapun, segala puji bagi Allah. Sebab rahmat dan kasih sayangnya aku mendapat bahagia sebegini.

--

Sabtu yang lepas, aku menghadiri jemputan perkahwinan anak kepada seorang klien. Oleh kerana aku ada jemputan untuk majlis aqiqah anak perempuan kawan aku di rumah mertuanya di Sabak Bernam, aku pergi ke kenduri kahwin anak klien di puncak alam sedikit awal. Namun tak awal sangat la. Tapi berpeluang melihat kedua mempelai.

Semasa perjalanan ke sabak bernam, ada sebiji batu yang menghentam cermin hadapan kereta. Lalu dengan hentaman tersebut menghasilkan retak yang sedikit disamping meretakkan hati aku.

Masa kat rumah, aku tanya abang aku. Dia kata kena tukar cermin sebab nanti retak tersebut akan membesar dan berbahaya untuk pemandu. Dalam kiraan RM500 juga la untuk mengganti cermin tersebut.

Abang ipar aku kata, itu adalah perkara biasa bila mempunyai kereta,. Cermin pecah, tayar pancit, badan bercalar. Nasib baik juga aku tak mentinted kan cermin lagi, kalau tidak pasti rugi.

Dan aku merasakan separuh dari mood teruja berjumpa dengan kawan aku dan anak dia yang menetap di JB hilang begitu sahaja disebabkan insiden tersebut.

--

Hari ahad pula aku ada empat jemputan kenduri. Lalu aku membuat keputusan pergi yang jauh dulu iaitu di Paya Jaras. Merupakan kenduri kahwin kakak senior masa di sekolah dulu. Seorang kakak yang baik. Serius! Aku sayang sangat dengan dia. Dia terlalu baik. Dia anugerah terindah sepanjang persekolahan aku. Oleh kerana dia tak sempat beri kad jemputan kepada aku, aku menanya alamat pada seorang lagi kakak senior. Dalam mencari rumah pengantin, aku terjumpa satu gerai jual coconut shake yang teramat lah sedap.

Masa sampai dirumahnya, dia belum lagi bersiap sebab sangat awal aku datang. Dalam pukul 10 pagi. Tetamu pun tak ramai.. Dan paling aku tidak sangka, dia menangis bila melihat aku. Dia kata, dia sangat terharu yang aku akan datang. MasyaAllah! Mana mungkin aku melepaskan peluang untuk menghadiri hari istimewa dia.

Dan kemudiannya kami bertolak balik ke kampung sambil menikmati coconut shake yang sedap gila.

--

Pagi tadi aku menghantar seorang staff ke KLIA kerana dia perlu ke sarawak atas urusan kerja. Pukul  5 pagi aku bertolak dari rumah sewa. Mengantuk ya amat dalam perjalanan pulang sebab aku bersendirian. Aku tertidur ketika traffic light merah di simpang empat stadium. Dan aku sedar dengan bunyi hon yang bertalu-talu. Malu sangat. Terus membuntang biji mata. Sampai di office sebelum 7 pagi lalu menyambung tidur di bilik bos yang amat selesa. Mengantuk sungguh ni. huhu

Wednesday, March 19, 2014

Nikmat

Sebenarnya bukan aku tak mahu menyuruh dia apa-apa. Cuma tika perlukan bantuan antara 3 orang pelajar praktikal itu, yang seorang lagi lebih layak. Selain dia tak pernah menolak, dia berkereta. Minggu yang lalu, jerebu yang agak teruk melanda shah alam. Hinggakan mencapai bacaan indeks pencemaran udara yang tidak sihat. Berkereta adalah kurang risiko menghidu udara yang tidak sihat tersebut berbanding dia yang bermotor. Tambahan pula seorang lagi yang merupakan pelajar perempuan tidak mahir lagi selok belok jalan di shah alam.

Kali kedua, ketika itu cuaca adalah hujan. 

Dan sebab lain juga, dia adalah lelaki. Aku jarang bercakap-cakap atau bercerita dengan pekerja lelaki selain hal kerja, apa lagi dengan pelajar latihan industri. Jadi, aku tidak bercakap dengan dia sebab tiada urusan kerja yang perlu dibincangkan. 

Lagi pula, aku memang tidak boleh meminta dia buat kerja kan. Semua kerja dia adalah dari arahan Audit Senior I.

Walaupun dia lantang bila bersuara dan gemar menjawab balik, dia pantas juga dalam buat kerja. Itu apa yang aku nampak la. 

--

Aku ada seorang housemate yang bila memasak membuat rasa lapar sangat-sangat dan tak sabar nak makan. Dia paling tua dikalangan kami. Dan dia masak, serius sedap. Allah yang bagi sedap. 

Satu hari aku puasa. Aku balik awal. Keluar dari office mengikut waktunya. Walaupun lewat sedikit tak setepat yang sepatutnya iaitu 5.30 petang, tapi ku kira awal juga lah. Sebab, bila aku keluar dari office aku masih boleh nampak matahari.

Aku singgah di Hero Seksyen 13. Oh, aku dah lama tak pergi tesco. Walaupun tesco hanya bersebelahan dengan office, aku kira aku perlu untuk tidak menyokong produk israel kerna aku punya pilihan lain yang lebih banyak. Giant bukan pilihan yang bijak pada masa itu. Sebab ketika itu aku berpuasa, letih juga di penghujung waktu dan giant terlalu banyak pilihan yang membuat aku akan lari dari perbelanjaan awal. Hehe

Aku teringin nak makan ikan kembung masak pindang sebenarnya. Dengan harapan bila aku sampai rumah nanti, aku akan masak lauk tersebut yang dihiasi dengan sambal kicap. Mahal juga ikan sekarang. Haih

Sampai di rumah, aku buka pintu sahaja terbau suatu aroma yang sangat indah. Whoa!

Akak yang aku cerita tadi tengah memasak 2 lauk. Dan satu lauk sudah siap. Alhamdulillah. Alangkah beruntungnya dapat housemate yang akan memasak bila kita balik dari kerja. Hehe. Teringat masa 3 tahun duduk dengan kakak, kebahagiaan itu sentiasa hadir. 

Sampai sekarang, ikan kembung tu hanya disiang tanpa dimasak dan dibiarkan dalam peti. 

Aku hanya memasak di waktu pagi sahaja. Dan tika itu, hanya beberapa yang mana waktu pejabat dia agak lewat berbanding yang lain. Jadi hanya mereka bertiga sahaja yang aku jamu di waktu pagi. 

Masak dirumah menjimatkan tau. Dikala kos sara hidup yang meningkat. Harga ikan juga meningkat. Masak dirumah dna membawa bekal adalah idea terbaik. Walaupun, kadang-kadang aku terlebih garam dalam masakan.

Dan minggu ni aku hanya membawa nasi dengan lauk lebihan akak tu masak atau pun buat roti john yang baru first time buat atau murtabak megi yang tak berapa nak jadi seperti yang telah dipinta oleh sahabat sepejabat. Hari yang berlainan ye. Dan juga buah. Sekarang ni dah mula memperbanyakkan beli buah. 

Ada sesiapa yang mahu bagi resepi cucur cendawan?

--

Selepas aku balik dari sarawak tempoh hari, aku teringin nak makan ikan keli. Lalu aku beli ikan tersebut yang telah siap disiang di pasar Tanjong Karang. Sebelum balik Shah alam, aku singgah di rumah kakak di Puncak Alam untuk mengirim pesanan makanan dari emak dan juga buah tangan dari Sarawak. Malangnya, bila hendak balik ke Shah Alam pagi isnin, ikan keli tersebut tertinggal dalam peti ais dia. Aku pesan pada dia, masak la ikan tu. Nanti aku beli lain. Ikan keli masih lagi murah berbanding ikan lain. 

Dan jumaat yang seterusnya, aku balik rumah dia sebab nak melawat kawan aku yang sudah 3 bulan melahirkan baby perempuan yang berjiran dengan kakak aku. Malangnya, aku tidak sempat nak menziarahi dia sebab aku sampai rumah kakak pun dah malam. Tak elok pula melawat baby waktu malam. Esok pagi sabtu, kakak kena hadir kesekolah untuk persiapan menyambut kedatangan pegawai dari PPD. 

Lalu aku pun memasak ikan keli tersebut pada pagi itu. Masak tumis jawa. Dengan bumbu yang dah tersiap di blender oleh kakak dalam peti ais menjadikan kerja memasak menjadi sangat mudah dan cepat. 

Sangat rindu nak makan ikan keli. Terharu sangat sebab berpeluang makan ikan keli yang aku beli sebab kakak kata dia pun tak sempat nak guna ikan keli aku itu. Anak-anak buah berselera sekali menikmati ikan keli tumis di kala pukul 9 pagi. 

Tengah hari, aku gerak balik kampung sebab ada jemputan kenduri. Dan lauk yang dihidangkan juga adalah ikan keli. Esoknya, ahad tengah hari emak juga masak ikan keli tumis. MasyaAllah! Emak punya masakan berganda lebih sedap. Alhamdulillah. 

Punyalah aku menunggu 2 minggu di sarawak untuk makan ikan keli, lalu Allah beri aku makan ikan keli 2 hari berturut-turut. Alhamdulillah

--

Kadang kan, kita terlalu menghitung nikmat yang nampak besar dimata tanpa sedar yang nikmat yang nampak biasa dimata kita adalah sesuatu yang sangat-sangat membahagiakan.

Monday, March 17, 2014

Pelbagai

Ada satu ingin sebelum jumpa dia dan mereka. Azam yang besar. Alahai. Moga-moga dapat tertunai. Mudahkan Ya Allah.

--

Aku telah suarakan satu ingin ku pada mereka dalam perbincangan itu. Nampaknya hanya seorang yang menyokong dan mensetujui. Malah ingin membantu pula. Alhamdulillah. Yang lain? Hmm--

"Kau cakap senang la weh"
"Kau biar betul. Tak kan terus je macam tu"
"Hati orang ni lain-lain. Kau tak nak kenal dulu?"

Aku hanya percaya pada Tuhanku. Apapun ketentuan yang berlaku selepas itu, Dia hanya beri yang terbaik untuk aku. Be positive bebeh.

--

Aku tak percaya pada konspirasi mahupun spekulasi. Beri bukti lalu aku akan cuba mempercayai jika ianya benar dengan logika akal. 

Nampaknya rakyat makin tidak sabar hingga wujud bermacam andaian dan fitnah kerna tiada jawapan dari pihak berwajib. Aku tiada ditempat mereka. Aku tidak tahu andaian apa yang bakal membenak difikiran jika ada antara mereka yang aku kenal. Namun, aku tetap meminta agar mereka yang terlibat diberi sabar yang tinggi, diberi mudah semudah mudahnya. Semua kena minta pada Allah. Walau apa rancangan jahat mereka sekalipun, Dia telah mengizinkan itu berlaku. Dan setiap sesuatu. Tiada akan berlaku jika Allah tak beri izin. Lalu mintalah pada Dia, agar dimudahkan usaha mencari dan menemukan jalan penyelesaian yang semakin menyesak fikiran untuk menemuinya. Moga Allah beri mudah.

Teringat tahun 2012, aku pergi Beijing. Masa penerbangan yang sama iaitu 12.30 malam. Dan dijangka tiba di Airport Beijing pada masa lebih kurang 6 pagi. Menaiki MAS, tapi tak ingat adakah menggunakan pesawat yang sama. Tapi seingat aku adalah kapten yang sama.

--

Aku sedang menonton tv sambil baring sebelah emak. Dan di tv tersebut, terkeluarlah ayat dari seorang penceramah yang hebat:

"Bila kita dapat pandang muka emak ayah kita, dapat pahala. Apa lagi menyentuhnya dan menciumi nya."

Beruntungnya aku. Alhamdulillah

--

Lepas pergi walimah sahabat, kami melawat seorang sahabat yang baru 10 hari melahirkan anak perempuan. Oleh kerana aku duduk berhampiran emak dia, emak dia bersembang dengan aku.

"Dulu, masa dia mula kahwin, makcik ni macam tak redha. Awal sangat dia kahwin. Habis belajar umur 23. Tak sampai setahun kerja dah kahwin. Cepat sangat dia kahwin. Makcik tak puas. Sampai sekarang pun, makcik belum dapat nak redha sepenuhnya"

Aku hanya mampu-- owh..ermm...ok..sambil menganggukkan kepala berkali kali.

Mungkin tika ini emak belum lagi redha dengan aku sepenuhnya. Belum lagi puas bersama dengan aku. Aku hanya enjoy the moment. Walaupun aku ni bukan anak kegemaran emak, tapi aku dapat perhatikan anak-anak perempuan kegemaran emak lambat sedikit berbanding dengan yang lain. Semua anak kegemaran emak. Tapi dalam banyak-banyak pasti ada yang lebih digemari. Ke andaian aku sahaja. Yang rupanya aku ini pun anak kegemaran emak. Hehe

--

Aku pernah berkata dengan kakak.

"Bulan ni aku mula bayar hutang. Macam terasa juga duit dekat RM500 tolak kat bank"

Lalu dia berkata:

"Biasalah tu. Bila kita dapat sesuatu, kita akan kehilangan sesuatu. Adil la kan namanya."

Aku terdiam--
Banyak lagi syukur ku yang perlu dihitung.
Alhamdulillah

--

Satu hari, aku ditegur oleh majikanku. Teguran bagi ku amat menyayat hati aku. Puncanya adalah aku menyuruh seorang pelajar latihan industri membuat kerja secretary aku. Dan dia tidak dapat menerima arahan aku. Alasannya, dalam mesyuarat tempoh hari, dia tidak diminta membuat seperti yang diarahkan oleh aku.

Lalu, dengan lantangnya dia pergi berjumpa dengan majikan dan meluah ketidakpuashatiannya pada majikan. Lalu, majikan memberitahu segala kerja yang perlu dibuat oleh pelajar latihan industri hanyalah dari Audit Senior I. Atau maksud lainnya, aku tak boleh beri arahan kepada mereka untuk membuat sesuatu kerja tanpa merujuk kepada Audit Senior I tersebut. Apakah?

Mulanya aku memang sedih. Menangis semahu aku dalam kereta sebelum menaiki rumah. Aku merasakan majikan ku dah tak perlukan aku lagi. Atau ayat lainnya, sudah tidak sayang pada aku.

Kemudiannya, aku baru tersedar. Ini bukan teguran dari majikanku. Tapi teguran dari Allah. Mungkin aku perlu memperbaiki skil komunikasi aku. Menjadi lebih lemah lembut mungkin. Aku mudah sentap, semudah aku menangis.

Sejak itu, aku tidak pernah menyuruh pelajar tersebut berbuat apa-apa. Jika perlu  menghantar atau mengambil dokumen klien, aku meminta seorang lagi.

Dia terlalu lantang bila bersuara tanpa memikir akibat perbuatannya. Aku tidak menyampah dengan dia. Cumanya aku tiada hati untuk meminta pertolongan dia berbuat sesuatu.

Mungkin dia perasan yang aku jarang bercakap dengan dia. Satu hari, dia seolah ingin bercakap dengan aku lalu bertanyakan soalan akaun yang bagi aku dia dah tahu jawapannya. Dan dia cuba berbual dengan aku.

Dik, lantang itu perlu. Tapi, terlalu itu tak perlu. 

Tuesday, March 4, 2014

Meminta

Belajar untuk menuju ke arah sempurna. Jangan berhenti berharap. Jangan. Jangan sesekali. Sekali lagi, jangan. Berharap untuk menjadi lebih sempurna. Belajar untuk berharap menjadi lebih sempurna.

Dan lagi satu, sentiasa bersangka baik dengan Allah. Sentiasa. Ingat ye, sentiasa. Allah tak pernah mengecewakan. Tak pernah.

Dulu, aku pernah berdoa untuk Allah beri aku tangisan. Dikala aku mula menyedari yang aku sudah lama tak menangis. Banyak tawa dan gelak dari tangisan. Seingat ku, tangisan paling sendu dan paling bersungguh yang terakhir dihujung tahun 2012. Sungguh! lama dan sangat sendu.

Dan, Allah sudah beri aku tangisan yang sendu itu sekali lagi. Menggogoi bagai anak kecil yang kehilangan ibu. Aku menggogoi kerana kehilangan kasih dan perhatian Dia. Sedu kerana seolah aku mengharap adanya Dia tika itu. Syahdu sungguh kerana aku benar-benar mengharapkan Dia. Ya! Dia sebenarnya sentiasa ada. Cuma dosa yang terpalit memudarkan rasa adanya Dia.

Aku minta tangisan ketakutan, dan Dia sudah beri. Alhamdulillah. Ujian itu sebenarnya nikmat. Kerna adanya ujian itu, maka kemudiannya akan hadirlah semula rasa bertuhan. Hadirlah rasa takut kerana dosa. Oh! alangkah indahnya ujian itu.

Aku minta agar amaun itu tidak diminta lagi atau dikembalikan semula. Dia sudah beri. Amaun itu tidak diminta lagi. Dan mungkin akan dikembalikan lagi.

Aku minta agar dihilangkan keruh dan dijernihkan semula. Dilembutkan hati dan dipulihkan rasa. Ya! Dia sudah beri apa yang aku mahu.

Aku minta agar andai adanya dia untuk aku, maka pautkan hatiku dengan dia. Jika tidak, jauhkan hati dan fikiran aku dari terus melayang. Ya! Dia beri aku tenang hati dari runsing terlalu memikirkan siapa dia. Jika ada, adalah untuknya. Jika tiada, tidak mengapa.

Aku dapat apa yang aku minta. Alhamdulillah. Minta ketika airmata masih membasahi pipi. Lalu, apa lagi yang aku dustakan?

Setiap ujian dan nikmat adalah kasih sayang dari Allah. Bagaimana kita melaluinya dan menerimanya sangat penting. Sentiasa bersangka baik dengan Dia. Sentiasa yakin, hilangnya sesuatu kerana ada hikmah. Hadirnya seseorang ada kebaikannya.

Aku berdoa, aku tidak pernah akan untuk berhenti menjadi sempurna. Aku berdoa agar, diambil nyawaku tika Dia benar-benar redha terhadap aku dan apa adanya aku.

******

Sigek. Kamek. Sitok. Kita. Sinun. Sik. Celorot. Pau Butter.

Moga jadi kenangan dan peringatan sentiasa.