Tuesday, April 29, 2014

Tanah aina di sana

Sangat mensyukuri untuk keberadaan saya dan sahabat disini
Sangat tenang dan nyaman sekali
Terasa hilang sebentar segala tekanan yang dialami
Minggu yang sangat memenatkan mental, perasaan dan diri
Dengan keputusan yang sangat "last minute" ini
Kami datang kesini
Untuk menikmati keindahan ciptaan Tuhan yang semulajadi
Tanpa ada tenakanan dan gangguan yang menyelimuti
Saya bertemu dengan satu rasa yang sangat indah dan beremosi
Betapa agungnya Ilahi
Betapa perkasa dan berkuasanya Ilahi
Moga dengan nikmat sebegini
Akan mendekatkan lagi Tuhan dengan diri
Akan membuat kesyukuran atas nikmat sentiasa bersarang dalam hati
Moga akan datang kembali
Walaupun mengambil keputusan untuk "free & easy"
Tanpa mengikuti program di hutan seperti dalam jadual yang diberi
Kami sangat gembira dan senang hati
Terima kasih Allah atas kebertuahan ini
Terima kaish Allah atas kasih sayang Mu, kami disini
Terima kasih Tanah Aina kerana menerima kami
Terima kasih. Moga sentiasa diberkati dan dirahmati

Segalanya baik-baik dan bagus rasanya
Layanan dan sambutan mesra
Dari semua kakitangan dan pekerja
Tolong jaga alam ini ya
Sentiasa. Ya. Sentiasa
Moga bergedung-gedung pahala diterima
Kerana membawa manusia itu dekat dengan Tuhannya
Surau yang sangat indah buatannya
Terasa hening dan syahdu bila sujud pada Nya
Oh indahnya
Oh Alhamdulillah atas nikmatnya
Wahai Allah rahmati dia dan mereka
Yang membawa kebertuahan ini pada saya
Terima kasih ya--

*Ditempat indah sebegini, idea datang membanjiri







Wednesday, April 23, 2014

Tanah Aina

Tekanan kerja yang menghamba
Seolah mahu berlari kemana saja
Mahu mencari pemandangan indah saujana
Moga hilang bebanan yang dirasa

Dan lusa mahu kesana
Mencari tenang yang mungkin ada
Melihat kebesaran Tuhan pada alam semesta
Moga akan dilaksana dan disempurna

Tanah Aina--

Monday, April 21, 2014

berdikari

Dari kecil, secara tak sengaja orang tua ku mengajar aku berdikari. Tidak terlalu mengharap pada orang lain. Segalanya lakukan sendiri. Dari itu, aku menjadi lebih berani. Berani berhadapan dengan orang. Berani menerima cabaran.

Aku ok kalau ditinggal seorang dirumah. Dan emak lebih percaya jika aku tinggal kat rumah seorang. Berbanding jika kakak yang tinggal dirumah, mesti akan ada seseorang yang lain turut tinggal di rumah.

Ketika belajar, aku ok kalau join dengan geng-geng lain. Maksud aku, masa belajar kita ada geng kita sendiri. Geng bilik, geng kelas, geng kuliah. Dan sehingga kini, jika ada gathering geng, muka aku hampir ada  dalam setiap geng yang berlainan.

Bila mula bekerja, situasi hampir sama berlaku. Bos ok kalau aku seorang diri di office untuk cover urusan pejabat. Tetapi, kalau staff lain, mesti dia bukan berseorangan. Dan bos juga ok untuk membiarkan aku berurusan dengan client seorang diri tanpa dia join meeting tersebut. Walaupun grammar aku entah apa-apa, tapi aku rasa confident bile meeting dengan pakcik korea tu, sebab grammar dan spelling dia pun entah apa-apa pada pendengaran aku.

Mungkin aku antara staff yang terawal dalam firma ini, jadi pada mulanya dulu bos pasti akan mengajak aku untuk turut serta dalam meeting walaupun aku hanya tersenyum dan mengangguk saja sepanjang meeting tersebut. Dari situ, aku belajar banyak perkara berkaitan dengan communication skill yang tak pernah diajar oleh guru mahupun pensyarah.

Walaupun aku pernah ditegur oleh client yang aku ini tidak mesra ketika menyapa dalam telefon, mahupun ada trainee yang tidak puas hati bila menerima arahan dari aku. Aku telah cuba berubah. Bila aku melembutkan suara dalam telefon, ada client office sebelah aku kata suara aku seolah mengada. Sebab aku yang call dia, dan saja buat menyamar suara dengan dia. Dan ya! Dia tak cam suara aku. Dan ada satu ketika seorang sahabat menelefon nombor office kerana aku tidak menjawab panggilan telefon bimbit. Dia kata, suara aku lembut sungguh. Mungkin agak berlainan bila berbual di alam nyata. Cuma be professional saja.

Dan bila aku mula berlembut dengan trainee, bicara mereka seolah biadap pada pendengaran aku. Suara terlalu lantang, dan agak kuat melawan. Tapi, aku ok. Time kerja, aku memang serious. Aku tak suka jika mereka tidak endah dengan kerja dan dokumen klien. Bila mana luar waktu pejabat, aku boleh bergurau dengan mereka dan berkongsi cerita.

Walaupun begitu, aku juga punya hati yang lembut. Andai sudah selalu digasak dengan kekerasan aku juga bisa menangis. Andai sudah selalu digasak dengan tekanan dan penyeksaan aku juga bisa meraung. Nangisku semudah marah ku. Aku juga punya hati seperti taman bunga. Sebab aku juga perempuan. Memang aku berdikari, tapi aku juga kadang perlukan seseorang. Bila semua diletak dipundakku, aku juga kadang lemah.

Tolong, bersama aku bina masa depan. Terima kasih.

Wednesday, April 16, 2014

membangga

Dalam hidup ini, terlalu yakin juga tak perlu. Kerna ia kadang sangat memalukan. Jangan juga terlalu mendabik dada.

"Saya tak pernah menyusahkan sesiapa"
"Aku tak pernah tinggalkan kerja kat orang lain"

Kita tidak tahu bilamana seseorang itu berusaha untuk menyelesaikan kerja cebisan dari yang kita rasa sudah selesai dan sesuatu perkara tanpa kita tidak tahu dan tidak sedar. Itu hakikat.

--

Sampai satu ketika
Kita sudah bosan dengan melakukan dosa
Letih melakukan murka
Lalu tenang mula menyapa
Ah! Bahagia

--

Bercerita bukan untuk membangga
Tak pernah
Moga selamanya tak pernah
Dan terlindung dari dosa bongkak durja
Moga selamanya

--


Monday, April 14, 2014

Cuba

Fikiranku sedikit terganggu
Mohon Allah bagi mudah

--

Hujung minggu yang sangat indah. Lagi indah sebab dapat kek moist choc dengan cheese yang sedap sangat. Terima kasih pada Ummi sekeluarga kerana sudi menerima kami bertandang di rumah di Semanggol. Dan kami sempat menziarahi sahabat baik Fatimah dan sahabat baik aku di Ipoh. Oh! Indahnya pertemuan itu.

Walaupun perjalanan pulang sedikit lambat berikutan jalan jammed di Tapah, moment bersama Fatimah untuk bercerita begitu indah.:)

--

Adik lelaki aku. Anak ke 10. Dia mengkhabarkan sesuatu yang sangat indah pada aku. Alhamdulillah. Moga Allah beri mudah. Dan dia minta aku bagi pencerahan kepada emak tentang situasi itu. Tunggu aku balik kampung hujung minggu ni. Sebab bercakap melalui telefon tidaklah feel ku kira. Moga jalan yang dia pilih diredhai Allah.

Dan tadi, dia sms yang dia on the way menaiki bus menuju JB untuk 10 hari. Ada rezeki dia teringin pergi hingga 40 hari.

--

Indah. Cuba menjadikan itu indah walaupun aku gundah. Ye. Cuba.

Thursday, April 10, 2014

Mullbery dan air

Hari ini berjumpa dia. Lain benar sikap dia bila aku berjumpa dengan dia jika nak dibandingkan apa yang diceritakan oleh mereka. Bengis, garang, cengil. Tapi bukan itu bila dia dihadapku. Dia gelak. Dia senyum. Dia ketawa walau tidak berdekah.

Sepanjang perjalanan, aku berzikir Ya Latif. Ya 'Aziz. Sampai di pejabat itu, bila berhadapan dengan dia aku menghembus tanpa disedari sesiapa. Alhamdulillah. Ianya berhasil. Ada seseorang pernah mengajar aku bagaimana melembutkan hati manusia agar tidak marah. Allah yang bagi lembut hati.

Lagi satu--

Tadi berbincangan dengan dia. Oh! fikiranku seperti di awangan rasanya. Betapa! Serasa dia dekat tapi jauh. Dia jauh tapi dekat.

Aku ini memang kuat berkhayal. Itu kenyataan. Hehe

Lagi satu lagi --

Ahad pagi lepas pukul 7 pagi adalah waktu penerbangan dari KK ke KL. Sampai di KL dalam pukul 9 lebih. Dan sampai di kampung hampir pukul 3. Namun hampa, rumah berkunci emak pergi kenduri tanpa meninggalkan kunci. Lalu aku menghampiri pokok mullbery yang emak tanam dan berbuah dengan lebat setelah dicantas dahannya. Manis rupanya buah ini walaupun kecil je saiznya.

Malam itu, menonton rancangan di TV yang bercerita tentang pencarian jodoh. Bahawasanya yang kita kena mencari jodoh yang baik-baik dan soleh. Tiba-tiba emak kata:

"Ha! dengar tu. Cari jodoh yang soleh dan baik-baik"

Aku berazam untuk menjadi solehah dan baik-baik.

Lagi lagi satu --

Rumah sewa dicatu air. Sama juga dengan office. Office dan rumah sewa adalah sama seksyen di Shah Alam ini. Dan tandas di office juga di kunci oleh pihak pengurusan. Apakah??

Aku balik puncak alam. Aku punya pilihan untuk mencari air lain kalau nak bandingkan dengan rakan serumah yang tiada tempat lain.

Letih sedikit mengulang jauh dengan kereta. Terasa laju benar meter minyak turun.

Akhirnya--

Sabtu ni, berjalan untuk satu misi penting. ngeh ngeh ngeh.

--
sambutlah tangan ku kawan
aku takut tenggelam
sambutlah tangan ku kawan
jurangnya sangat dalam

Wednesday, April 9, 2014

Sabah

Hujung minggu yang lalu yang sangat indah perjalanannya. Alhamdulillah. 3 hari 3 malam dengan bintang. 
Berada di Sabah melihat keindahan ciptaan Tuhan. 
Sabah best! Sangat best. Nak pergi lagiiiiiiiiiii