Monday, June 30, 2014

masalah

Ya. aku ada masalah.
Jadi semua orang nak bermasalah dengan aku.
Memang masalah.

Friday, June 27, 2014

Ramadhan

Ramadhan kian menjelma. Moga ada secangkir rahmat untuk aku dan mereka meneguk nikmat ramadhan.
Maaafkan aku wahai kamu dan mereka atas semua salah aku. Dan aku telah merelakan jiwaku untuk memaafkan kamu dan mereka. Moga-moga andai ada permusuhan antara kita akan menjadi satu hubungan yang indah dan harmoni.

Jagalah Tuhanmu. Nescaya Dia akan menjagamu. Menjaga setiap apa adanya kamu. Menjaga setiap yang berhubungan dengan kamu. Setiap. Itu janji Dia.

Bilamana kamu ada masalah dalam perhubungan, rujuki hubungan mu dengan Tuhan kamu. Selidiki apa yang biasa nya dibuat tapi telah culas. Perhati jagaan solatmu. Dia sedang menegurmu melalui mereka.

Moga ramadhan ini membawa sinar hidup yang sangat indah dalam naungan sayang dan kasih Tuhan.

Tuesday, June 24, 2014

galau

durjana apakah yang sedah merasuk hati
puas sudah di putihkan kelmarin lagi
dan dikelabukan semula dengan segalanya yang berlaku hari ini

tak semua orang cepat dan tangkas
tak semua orang mudah dan segera
tak semua orang
tapi kau anggap yang cepat tangkas mudah dan segera itu adalah semua orang
celaka apakah yang kau sedang alami?

dengan dia yang tiada kaitan apa sanggup kau berjanji segala
tetapi dengan mereka yang saudara kau ketepikan semua
kau tolak apa mahu dan ingin dia
kau nafikan apa yang dia cerita
kegilaan apakah yang  kau sedang kau rasai?

gasaklah semuanya
biarlah segalanya

mari datang pada Tuhan
mari alunkan apa yang Dia FIRMAN kan
mari hayati apa yang Dia sedang bicarakan

agar tenang kau dengan alunan FIRMAN TUHAN

Tuesday, June 10, 2014

Melecet

Hujung minggu yang indah. Di kampung bersama keluarga. Menghargai nikmat dunia yang tiada tandingan. Menikmati makanan syurga didunia. Air tangan emak. Dan paling best, sekarang ini adalah musim buah kuini. Ada juga yang menyebut kuini. Macam buah bacang. Tapi lagi manis kuini tersebut. Emak buat dessert kegemaran kami. Rucuh Kuini. Buah kuini yang masak dipotong dadu. Dicampur dengan air santan. Ditambah sedikit garam untuk beri rasa lemak. Dan jangan dilupa dengan gula yang membuat rucuh itu manis yang nikmat. Lagi sedap dibiarkan dalam peti sejuk dan dimakan ketika dingin. Tetapi sebab tak sabar dicampur dengan ais. Walaupun ianya akan menjadi sedikit cair, namun masih tetap sedap.

Seingatku sepanjang hari jumaat hingga ahad, emak buat tiga kali. Alhamdulillah. Aku tak pasti kau pernah merasa atau tidak. Nak kata ini makanan orang jawa, ada juga yang jawa tidak pernah tahu. Tapi yang pasti ini adalah dessert teristimewa keluarga kami.

--

Disatu ketika, emak tanya.

"Kenapa kereta kau melecet?"

"Ha? Melecet?"

"Kesian dia. Sakit. Calar. Melecet."

"Owh. Terlanggar tembok. "

Aku tak sangka emak perasan dengan "kemelecetan" yang dialami BMM. Sebab masa hujung minggu itu, ramai yang balik. Jadi BMM agak tersorok disebalik kereta lain.

Sayang emak. Itu je yang mampu aku kata. Dia perhati aku dalam diam.
:)

--

Isnin half day. Agak bercinta juga nak melangkah balik ke shah alam tengah hari itu.

Kerja menimbun.
:(

Monday, June 9, 2014

Diam

Ini puisi orang bersendirian
Yang tiada kerjaan
Dipetang yang nyaman


Diam
Tapi jangan pendam
Nanti jadi dendam
Lalu, hidup pun kelam

Diam
Tetap senyum walau masam
Hidup ini banyak ragam
Mari mencari "adam"

Adam
Dimanakah adam?
Lamanya mendiam
Bila nak bawa aku kerumah agam?
Indah tersergam
Kita berdua bersemayam
Bercerita hingga malam

(fam)
--

Jangan dicari adam
Kerana adam itu bermaksud tiada
Carilah Muhammad
Kerana Muhammad itu bermaksud tempat terpuji
Carilah tempat terpuji untuk dirimu
Untuk dijadikan teman hidupmu

(sahabat)

Friday, June 6, 2014

Setelah

Kita perlu satu hari. Hanya satu hari. Satu hari satu bulan. Satu hari satu tahun. Atau boleh juga satu hari satu umur. Moga akan ada satu hari itu.

Hari untuk kita menyendiri. Hari untuk kita menginsafi. Hanya seorang diri. Di satu tempat yang sunyi. Tempat yang suci.

Ku tinggalkan semua. Ku relakan jiwa. Ku biarkan rasa. Untuk sembah pohn pada Yang Esa. Untuk harap ampunan dia. Untuk gapai redha Dia. Semoga terlaksana.

--

Aku ada janji dengan trainee student nak buatkan kek choc moist untuk mereka. Hari ini, hari terakhir mereka. Malam tadi balik rumah kak aku yang tiada siapa dirumah. Sebab kak aku balik kampung. Cuti sekolah kan. Entah kenapa malam tadi tak fokus buat kek. Berkhayal memikirkan macam-macam. Kek choc moist yang dah berpuluh adunan aku buat. Termasuk tempahan untuk kenduri kahwin. Adunan kek yang aku tak perlu rujuk resepi lagi untuk membuatnya.

Tetapi malam tadi aku tersilap. Sepatutnya telur dipukul berasingan hingga berbuih bersama esen vanila. Tapi, aku masukkan telur tu dengan adunan koko. Patut pun aku musykil seolah ada sesuatu yang tak cukup. Serbuk koko pula sudah habis. Tak dan nak keluar lagi dah nak beli  koko. Malam dah. Mengantuk pun dah.

Alhamdulillah menjadi. Walaupun tak segebu yang biasa. Ok, dah settle. Setiap orang dapat sebekas.

--

Adik ipar akan melangsungkan nikah petang ni selepas solat jumaat. Malam tadi kak aku sampai di Shah Alam dari JB. Rombongan dari JB yang lain dah sampai Shah Alam semalam siang lagi. Adik ipar kak aku, popoi, dapat orang Klang.

Tapi, malam tadi masa diorang balik dari downtown seksyen 23, popoi eksiden kat traffic light depan uitm. Kereta yang melanggar tu langgar lampu merah. Popoi hanya mengalami kecederaan ringan. Tangan dan mulut tak luka. Cuma kaki sedikit luka. Jadi, majlis akad nikah boleh berjalan seperti biasa. Alhamdulillah. Darah manis kan.

Kak aku kata, dugaan orang nak berkahwin. Tapi dugaan orang yang belum berkahwin lagi hebat. Nak kahwin asyik tak dapat. Aku tak faham. Tapi, bila kak aku kata abang ipar aku gelakkan aku, baru aku faham. Itu satu perlian. Kekeke

--

BMM aku tercium tembok. Buat pertama kali. Bukan calar yang biasa. Tapi calar bersama luka yang dalam. Hati aku juga sedikit calar. Tak apa. Alhamdulillah. Allah masih bagi izin guna lagi BMM tu.

--

Setelah lama tiada cerita.

Wednesday, June 4, 2014

pelangi indah


--

adapun pandangan lelaki ini pada gadis rupawan umpama pelangi yang indah. warna dan bentuk susunannya menyebabkan mata mereka itu statik tidak berkelip. mata itu kemudiannya mula berbisik-bisik dengan anggota badan lainnya agar mencari akal bagaimana untuk mendekati pelangi itu walaupun mustahil. dan sudah tentulah hati adalah sasaran utama menjadi mangsa pujuk rayunya.

dan hati itu terus berbisik, "ah, bagaimana harus aku belai pelangi itu?". dan kemudian ia menuju ke akal. apabila mata, hati dan akal sudah sebati, maka apatah lagi anggota badan lainnya.

sekarang, saudari bayangkan, pelangi yang indah itu dilindungi oleh pokok-pokok yang besar, hutan-hutan rimba, awan-awan yang tebal dan hampir tidak nampak melainkan sedikit sahaja.

maka sudah tentulah hati akan meronta-ronta kerana mata hanya mampu melihat sedikit sahaja. maka hati pun terus mengadu kepada akal yang bijaksana adanya itu. akal, oleh kerana kesian dengan hati yang tengah membara keinginannya itu terus mengeluarkan satu kotak paparan imaginasi dan fantasi yang boleh mengalahkan mana-mana pembuat ceritera-ceritera duniawi ini.

sedikit demi sedikit helaian daun itu tersingkap, sedikit demi sedikit pokok-pokok itu dialihkan dan lama-kelamaan lengkaplah segala bentuk pelangi itu dibayangkan setiap saat dan ketika sehingga kepada masa tidur yang amat menggelisahkan! oh, seksanya!

saya rasa setakat itu sahaja dahulu. saya kira saudari lebih memahaminya barangkali. saya ini cuma seorang pengemis tua dan miskin, dan masih juga ada permintaan-permintaan yang ingin diajukan. anggaplah ia permintaan daripada saya dan bukanlah satu teguran.

--

terharu. menunggu.