Thursday, September 25, 2014

Cuti berjaya

Aku dapat cuti. Alhamdulillah. So, semalam kena kerja lebih sedikit. Dalam pukul 10 juga balik. Tapi banyak iklan dari kerja. Huhu

Malam tadi tak boleh tidur. Packing barang nak pergi Penang. Entah kenapa rasa sedih semacam. Lagi-lagi tengok roomate yang tinggal beberapa hari lagi bersama.

Aku harap aku kuat. Perpisahan memang menyakitkan. Tapi pertemuan sebelumnya melakar banyak kemanisan.

;(

Wednesday, September 24, 2014

Penang

Sebenarnya, nak minta cuti hari Jumaat ni. Nak pergi Penang untuk urusan peribadi. Nak berjalan sebenarnya. Tapi takut nak minta kat bos. Bukan takut kat bos. Rasa segan nak minta cuti kat dia sebab macam last minute je nak minta cuti. Dan hari Jumaat ni kalau aku cuti ada seorang staff je la yang tinggal kat office. Sebab staff lain pergi buat audit kat company client. Jadinya, rasa risau kalau tak lepas. Walaupun bos tak pernah kata tidak untuk setiap permohonan cuti kami.

Pagi tadi, dah mula menghafal doa untuk dipermudahkan urusan. Alhamdulillah. Aku janji aku takkan menyesal apapun kalau pun aku tak dapat apa yang aku nak. Allah janjikan yang terbaik. Cumanya, aku berharap sangat yang Allah akan lembutkan hati bos untuk membenarkan cuti aku hari Jumaat ni.

Tolong doakan aku. Huuhuhu.

Nak pergi Penang sebab kawan aku ajak bercuti. Ohyeaahhh! Aku dah lama tak bercuti. Last bulan 4 hari tu pergi Sabah. Dan cuti aku masih berbaki 10.5 hari lagi. Aku jarang bercuti. Sangat jarang. So, aku tak nak lepaskan peluang untuk bercuti merehatkan minda menambahkan iman dan meluaskan pemandangan.

Moga Allah beri mudah.

sumber: http://mawarshauqa.blogspot.com/2013/06/doa-dipermudahkan-urusan.html

Tuesday, September 23, 2014

seorang

Hari ini keseorangan lagi. Dan mula merindukan emak.

Bosan hingga sakit kepala. Rasa nak lari dari lambakan file atas meja ini.
Tapi mahu kemana ya?


Monday, September 22, 2014

Sahabat sentiasa

Aku ada seorang sahabat. Kenal sejak di Uitm. Tapi, mula rapat sejak hujung tahun lepas. Bersama-sama mencari rumah sewa. Dan jadi roomate. Hampir setahun berroomate, akhirnya dia pergi tinggalkan aku. Tinggalkan aku untuk pergi ke tempat yang lebih baik. Dia dah dapat offer government sebagai akauntan. Dan akan bernikah tahun depan.

Aku dan dia bukan jenis yang manjang di rumah sewa. Rumah parents dia di Rawang. Dan aku pula di Tanjong Karang. Jadinya, hujung minggu kami banyak di rumah parents berbanding rumah sewa. Dan terkadang dia kena pergi HQ office dia di Dayabumi, dia akan balik Rawang. Dan aku pula, kalau aku bosan dan nak tengok TV puas-puas, aku balik rumah kakak aku.

Tetapi, sekali kami berjumpa, kami akan bersembang hingga ke tengah malam. Tak sedar yang esok akan bekerja. Hehe. Dan aku pula memang set handphone berbunyi setiap jam bermula pukul 4 pagi. Berlatih untuk bangun malam. Tapi banyak kali kecundang. Dan dia lah yang tersedar dengan alarm aku berbanding aku yang masih lena. Esok paginya, dia akan membebel dengan aku. Dan ianya berlaku hampir setiap pagi. Hehe.

Banyak cerita yang kami kongsi bersama. Dia sungguh baik. Aku harap, bakal suami dia akan berasa sentiasa beruntung dengan adanya dia. Aku tahu dia banyak mendiamkan diri bila tak puas hati dengan aku. Dia banyak simpan aib dan rahsia aku. Dia seorang yang amanah.

Bulan ini bulan terakhir kami sebagai roomate. Walau demikian, aku akan tetap ingat dia. Dan sejak akhir ini aku mula rasa sedih menyelubungi. Rasa tersayat hati. Tersiat jiwa. Sangat sakit. Akhirnya aku berpisah lagi dengan seseorang yang aku sayang. Sakitnya perpisahan. Sangat sakit.

Ada banyak perkara aku belajar sepanjang kami bersama. Belajar erti sabar. Belajar erti amanah. Belajar erti kehidupan. Aku punya satu rasa yang negatif. Cepat bosan dengan orang dan benda sekeliling. Tetapi dengan dia aku tak sempat rasa bosan. Mungkin sebab dalam seminggu jarang sekali 7 hari bersama. Dan sebab itu aku rajin tidur rumah kakak aku, rajin balik kampung. Sebab aku cepat bosan. Tapi aku cepat merindukan. Tetapi, alhamdulillah dia tak pernah buat aku bosan.

Dan hari ini aku keseorangan di office. Semua keluar pergi buat audit. Dan sedih mula menyelubungi aku. Bila mengenangkan hari ini sudah 22 haribulan. Aku bukan sahabat terbaik untuk dia. Tapi dia sangat baik. Bila keseorangan sebegini, aku sentiasa ingin mengunyah. Dan tadi, seorang sahabat datang bagi keropok dari terengganu bersama sagon dan kacang tumbuk. Lalu mengantuklah mata untuk membuat kerja-kerja pejabat.

Aku harap dia sentiasa dalam redha Allah. Sentiasa berseri-seri wajahnya seperti nama dia. Sentiasa menjaga aurat dia. Sentiasa menjaga solat dia. Sentiasa meningkat iman dia. Sentiasa. Dan sentiasa.

Thursday, September 18, 2014

Halalan Toyyiban

" just nak confirmation dari kawan-kawan. Boleh tak makan kat kedai free-pork and halal chicken but serve beer. Ada pekerja melayu. Contohnya fatty crab"

"Kalau was-was baik tak payah"

" Aku tak was-was makan ketam tu. Cuma environment tu membenarkan ke tak?"

"Setahu aku, kat Malaysia ni banyak pilihan kedai makanan yang lebih menyakinkan. So, elakkan dari makan kat kedai tu untuk menjaga hati dan iman. Tpi kalau kat oversea, kedai pork free tapi hidang beer. Dan kedai Islam. Dan cari makanan halal sangat limited. So, tak ada masalah"

"Baik dielakkan yu maksudnya boleh makan ke haram dimakan?"

"pijak taik tak haram. Tapi lebih baik kau mengelak dari pijak taik. Betol tak? Ke kau lagi prefer nak pijak taik juga padahal banyak agi jalan yang tak ada taik kau nak pijak? Hanya perumpamaan"

" Mak ai. Kau punya perumpamaan"

"Ok, tukar. Pegang babi. Tak dosa pun. Tapi kalau kau saja-saja pegang, mesti kau tak nak pegang kan?Menyusahkan pula nak samak dan sertu. Kecuali anjing tersepit. Babi terjatuh. Boleh tolong selamatkan. Tapi tu pun kadang-kadang kita buat tak nampak"

" Kalau makan kat kedai tu, apa pula susah selepas itu? kalau pegang anjing kena sertu kan..."

"Susahnya tiba-tiba kau disogok dengan kata-kata yang menyakinkan bahawa makanan kau mungkin halal. Tapi tak  toyyiban. Dan tiba-tiba pula kau rasa was-was dengan makanan kau. Padahal awal-awal kau yakin yang makanan kau tu halalan toyyiban sebab masa tu kau kepingin sangat makan ketam tu.

Kan nyusahkan namanya.

Lebih baik tinggal. Sebab tak ada kelebihan pun dalam iman dan amal makan makanan yang tak toyyiban. Ya. Mungkin halal, tapi tak toyyiban. sedang kita disuruh makan makanan yang halal dan toyyiban. Agar iman dan amal terjaga.

Tapi kalau kau yakin makanan tu halalan toyyiban, makan la. Moga-moga makanan itu baik-baik saja. Dan amal kau terjaga. Iman kau makin bertambah. Semangat dakwah semakin menebal. Semangat untuk bekerja lagi meninggi. Perasaaan syubhat juga semakin menghilang. InsyaAllah."

" Bagus kau. Atleast, perbincangan macam ini buat aku lagi tak nak makan kat situ. :)"

" Pendapat aku, jangan ambil sebagai hukum. Nabi kata, kalau kita confused, ambil fatwa hati. Tapi masa itu, ilmu di dada kena lah mantap. Hati yang penuh ilmu akan disuluh cahaya. Bukan hati yang dipenuhi zulmat. Sesat lagi menyesatkan.

Cuba tanya kat ustaz dan ulamak yang lebih arif.

Tak apa, tak dapat makan kat Faty Crab. Kija jaga amal, jaga iman. Nanti kat syurga macam-macam boleh makan. Jangankan Faty crab, kalau teringin sangat nak rasa babi panggang pun Allah bagi. Sebab kat syurga semuanya halal. Kalau teringin la nak rasa babi panggang macam mana. :)"

"Kalau lah aku ada abang ke atau adik lelaki. Dah aku promote kau ni. Bagus. Calon isteri solehah"

"Alhamdulillah. Allah yang bagi ilham. Allah yang bagi kau rasa aku bagus. Tapi hakikatnya, aku ni tak bagus. AKu ni banyak lagi ilmu kena belajar. Aku ni banyak kekurangan. Tapi Allah sembunyikan aib aku.

Mari belajar agama"

Monday, September 8, 2014

ujian jasad

Demam itu berasal dari didihan api neraka. Maka sejukkanlah dengan air

Aku diuji jasad dengan demam panas yang tak kebah lagi sejak sabtu yang lepas. Alhamdulillah tika itu aku dikampung. Dirumah emak. Dan aku MC hari ini. Mungkin akan berlanjutan hingga ke hari rabu. Namun aku berharap aku akan pulih secepat yang mungkin.

Aku bukan pemakan ubat. Tapi sebab aku sendiri tak tahan dan paksaan emak,aku dah telan hampir 2 papan panadol.
-faiza maridhtu fahua yasyfi ; ketika aku sakit, Dia yang menyembuhkan-

Bukan panadol itu yang sembuhkan. Tapi Allah jua yang bagi sembuh. Ubat itu asbab je.

Mulut pahit. Makan apa sahaja rasa begitu sakit untuk ditelan. Allah. Bagi sembuh pada aku.
Sahabat,tolong doakan aku ye. Demam ini sangat sakit.Terima kasih.

Wednesday, September 3, 2014

Ujian hati

Manusia memang selalu mengecewakan. Sebab itu, selalu ingatkan hati dan perasaan jangan mengharap pada manusia. Sedang kita sendiri selalu mengecewakan manusia yang lain. Tanpa kita sedar. Dan adakala kita menyedari dan mengetahui. Bukan senang nak puaskan hati setiap manusia. Sebab hati manusia itu sendiri tidak pernah rasa puas dengan apa yang dimiliki. Jangan tengok hati manusia lain, tengok pada hati kau. Kau juga manusia kan?

Jika sudah begitu, kenapa mesti kau melayan perasaan kau. Mengharap yang dia akan berterima kasih atas segala bantuan yang kau pernah hulurkan dengan memenuhi ingin kau. Dia mungkin tidak sedar yang dia telah menghampakan kau tika kau benar-benar butuh akan dia. Sedang dulu ketika dia tiada siapa-siapa yang boleh menolong, kau datang pada dia cerita tentang kesudian kau. Namun sekarang ini segalanya berubah bila dia punya yang lain yang sentiasa ada untuk dia. Lalu ditolakmentahkan kau yang membutuhkan dia.

Bersabarlah wahai hati. Tika ini, Allah mahu kau letaksandarkan harapan hanya pada Dia. Bukan pada manusia. Dan Allah juga tak mahu kau merasakan yang manusia mengharap pada kau lalu bersukaria lah kau yang kau ini selalu diperlukan oleh yang lain.

Tidak mengapa dia tidak mahu. Tidak mengapa jika dia tidak bertimbangrasa dengan kamu. Tidak mengapa akan semua itu. Hak manusia yang lain, kau perlu tunaikan. Wajib. Namun hak engkau sendiri biarlah Allah yang tunaikan. Kau telahpun tunaikan hak sebagai orang yang membantu jika diperlukan.

Dan sekarang ini, kau lihat dia terkontangkanting. Allah mahu menguji kau sekali lagi, bagaimana hati kamu. Setelah kau tersakiti, mahu hulur bantu lagi atau mendiamdiri.

Siapa pun kau, maafkan aku. Kadang aku terlalu mementingkan diri. Kadang aku terlalu penat untuk penuhi semua yang kau ingini. Hingga aku tersakiti. Lalu berdiam diri lebih baik. Menjauhkan diri itu yang terbaik. Untuk aku rawat hati sendiri.