Wednesday, November 26, 2014

Rindu

Rindu. Adalah satu perasaan yang sangat istimewa anugerah dari Allah kepada makhluknya. Terutama kepada manusia. Banyak jenis rindu, banyak pula kelebihan rindu. Apatah lagi kesan-kesan rindu.

Jenis-jenis rindu

1. Rindu pada Allah.

Ada hamba yang mempunyai iman sehebat Rabiatul Adawiyah. Ini adalah salah satu contoh. Seorang ahli sufi selalu beribadah kepada Allah kerana betapa rindunya kepada Tuhannya itu. Dia tidak punya perasaan yang takut dengan balasan neraka jika berbuat jahat. Apa lagi untuk punya perasaan yang mengharapkan syurga atas amal baik yang dia lakukan. Tapi, ibadah dia hanya lah untuk rasa keteringinan melihat wajah Allah. Dasyat bukan rasa rindu itu?

2. Rindu kepada Rasulullah

Kalau kita benar-benar hayati sirah perjuangan Nabi kita, mesti rasa rindu yang membuak hingga terasa mahu pecah dada. Rindu pada dia yang kita tak pernah jumpa. Betapa mulianya lelaki itu. Sanggup berkorban apa saja untuk umat. Walhal dia sudah dijanjikan syurga. Dia sudah dijanjikan segalanya kesenangan di dunia. Tetapi, dia sanggup bersusahan menyebar agama untuk umat yang tak pernah dia jumpa. Untuk umat yang dia sangat rindu. Mari amalkan sunnah rasulullah. Ketika memakai baju, masuk tandas, naik kenderaan, hendak tidur, hendak makan dan juga perwatakan kita.

3. Rindu kepada keluarga

Terutamanya rindu kepada mak ayah. Kedua-dua insan yang sangat banyak berkorban untuk kita. Adakala, boleh menitiskan air mata apabila terbayang wajah emak dan ayah. Wajah yang semakin dimamah usia, sedang kita semakin dewasa. Wajah suci yang penuh kasih sayang. Segeralah pergi menemui mereka jika rindu (jika masih hidup). Mungkin, ketika itu mereka juga sedang merindui kita. Jikalau mereka sudah tiada, berdoalah untuk kesejahteraan mereka di sana.

4. Rindu kepada sahabat

Banyak kenangan yang terlakar sepanjang kehidupan kita adalah diwarnai oleh sahabat yang mengelilingi. Dari zaman sekolah hinggalah alam pekerjaan. Rindu itu pastu datang bertamu. Namun sukar sekali mengembalikan nya. Apa lagi mengumpulkan semuanya. Walau demikian, kenangan itu takkan pernah hilang. Takkan.

5. Rindu kepada pasangan

Rindu yang paling bermakna adalah rindu kepada pasangan halal. Pasangan yang termeterai dengan ikatan pernikahan. Itulah rindu yang diredhai dan berpahala. Pasangan yang terlarang bukan saja dilarang, malah boleh membawa dosa jika ianya disertai dengan perbuatan mungkar. Rindu itu harus disimpan jika belum punya. Harus dijaga hanya untuk sidia. Agar nanti bila ianya benar terjalin, akanmembuah rasa yang sangat manis.


       

Tuesday, November 18, 2014

Nak jadi baik

Naluri setiap insan itu mahu menjadi baik. Sebab itu fitrah. Firaun juga mungkin ada pernah rasa mahu jadi baik. Abu lahab apa lagi. Kamal Attartuk pun mungkin sama. Tetapi ego mereka mengatasi rasa mahu menjadi baik. Hakikatnya, Allah tinggalkan sejarah orang-orang sebegini untuk kita jadikan pengajaran. Cukuplah dengan orang-orang seperti itu. Jangan ditambah lagi golongan yang sebegitu.

Ada yang berkata, kita akan belajar dari kesilapan dan sejarah lalu. Namun kita juga boleh jadikan kesilapan dan sejarah lalu orang lain untuk kita belajar. Jangan sesekali melakukan silap dan salah itu. Selalu lah berusaha menjadi baik. Menjadi lebih baik. Menjadi yang terbaik.

Bilamana kita sudah menjadi baik, ada lagi halangan untuk kita. Menjadi kekal baik. Kekal dalam kebaikan. Atau bahasa lain nya, istiqamah dalam kebaikan yang kita buat. Nak jadi baik mungkin senang. Tetapi nak kekalkan kebaikan itu bukannya senang. Nak jadi baik mungkin payah. Tetapi nak kekalkan kebaikan itu lagi payah. Namun, tiada yang mustahil bukan?

Allah ajar kita melalui perantara Nabi Muhammad s.a.w akan doa berikut:

"Ya Allah, janganlah Kau memesongkan hati kami, sesudah Engkau memberi hidayah kepada kami.  Dan kurniakan kepada kami limpah rahmat dari sisi Mu, sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberiannya."
(Ali Imran;8)

Saya pernah dinasihati oleh orang-orang yang baik, orang-orang yang istiqamah dalam kebaikan mereka seperti berikut:

1- Dengar yang baik-baik, fikir yang baik-baik, sangka yang baik-baik, InsyaAllah yang baik-baik akan datang
2- Kalau nak jadi baik, khidmat pada manusia. Contohnya, cuci jamban surau. Basuh pinggan housemate yang lepas ditinggalkan atas meja. Sediakan dan masakkan makanan untuk housemate. Banyak lagi.
3- Doa lah agar menjadi orang baik.

Ada manusia celaka yang nabi muhammad pernah sebut iaitu orang yang paginya dia dalam keadaan islam tapi kafr pada petang hari. Adakah kita orangnya?

Berpagian dengan membaca al quran dan memulakan semangat kerja dengan bersemangat. Namun malamnya, bila penat pulang ke rumah lantas tidur dengan isyak yang ditinggalkan.

Ayuhlah. Jangan pandang belakang. Jangan pandang walau disebelah. Apa yang berlaku, usahalah untuk menjadi yang terbaik. Susah bukan? Sebab itu ramai yang beranggapan, bukan senang nak jadi baik. Kita cuba ya. Jangan mengalah

Monday, November 17, 2014

Medang

Sabtu lepas. Seorang kawan aku mengirimkan gambar dia di sebuah kedai makan bersama ayah dia. Di waktu awal pagi. Medang namanya. Dia medang bersama ayah dia. Dia kata, pagi-pagi dia dah bersiap sebab ayah dia mesej dia ajak pergi medang. Lalu dia meminta izin dari suami nya. Ya. Dia sudah bersuami. Rumah dia dan rumah ayah dia tak jauh. Masih satu daerah.

Aku agak pelik juga. Dah besar-besar macam ini pun masih pergi medang bersama ayah? Dan sudah berkahwin pun. Hanya berdua saja pula tu. Emak dia tak ikut pagi itu.

Dia kata, ya. Ayah dia selalu ajak medang bila mana dia balik sungai besar (Sekarang ni, dia berjauhan dengan suami. Dia di Sri Kembangan, suami di Sungai Besar). Dan dia sangat teruja bila ayah dia ajak pergi medang.

Aku dapat merasakan seronoknya pergi medang. Lagi-lagi dengan ayah. Teringat kenangan masa kecil-kecil dulu. Bila abah ajak medang, terlonjat-lonjat kegembiraan. Abah selalu order roti bakar. Sampai sekarang, aku sangat suka pesan roti bakar bile medang. Abah jarang ajak medang. Sebab abah pun jarang kaT rumah. Biasa medang di waktu petang.

Dan lagi satu paling aku ingat, pernah satu hari emak sangat memarahi aku. Biasa bersama cubitan atau sebatan. Aku melawan tika itu. Lagi lah memuncak marah emak. Aku tak ingat tentang apa. Nasib masa itu, abah balik. Dengar je bunyi motor abah, marah emak mula kendur. Dan aku berlari ke luar rumah. Abah yang baru sampai, melihat aku yang sedang menangis terus ajak aku medang.

Medang di kedai makan yang tak berapa nak jauh dari rumah. Tapi itu sudah menjadi satu kegembiraan yang teramat bagi aku. Abah pesankan aku mee goreng kalau tak silap. Sambil makan, abah berkata sesuatu:

“Jangan melawan cakap emak. Kesian kat emak. Tak baik melawan. Nanti dosa”

Sampai sekarang aku ingat. Sangat ingat. Teringinnya nak pergi medang dengan abah lagi. L


Tuesday, November 4, 2014

Lesu

Ada seorang yang aku kenal. Berpewatakan yang sangat ceria. Tersusun percakapannya. Indah bahasanya. Sopan tuturnya. Tidak memaksa dan mendesak. Sentiasa tersenyum. Bicaranya kedengaran ramah.

Cumanya, kadang aku rimas juga. Dia terlalu ramah. Terlalu. Kadang boleh menimbulkan rimas.

Tapi, satu hari. Dia datang kepada aku. Masih lagi tersusun percakapannya. Masih lagi indah bahasanya. Masih lagi sopan tuturnya. Dan masih lagi tersenyum. Cuma kali ini aku tidak pula rimas. Dari raut wajahnya seakan dia sedang memendam sesuatu. Wajahnya lesu, Senyuman dia ada, tapi sedikit hambar. Serba salah pula aku mempercepatkan pertemuan kami. Sebab nya, aku ada sesuatu ingin dilaksanakan.

Dan dia berlalu dengan langkah longlai. Seakan ada satu batu besar yang sedang menghalang dia.

Apapun, aku harap kau mengerti. Tak kan ada sesuatu yang datang kepada kau adalah sia-sia. Tiada. Tuhan kita sentiasa adil. Dan kita kena memandang sesuatu masalah dengan rasa adilnya Tuhan kita. Sayangnya Tuhan pada kita. Kena. Anggap dugaan dan ujian mengkifarahkan dosa, Anggap tangisan itu untuk kita datang dekat pada Tuhan. Ingat, Tuhan tak pernah tinggalkan kita. Tak pernah.