Friday, April 17, 2015

Penat dan Sibuk

Penat dan sibuk macam mana pun kita, solat jangan lupa. Itu hak Allah, Dan jangan lupa juga hak sesama manusia. kerana hidup kita sentiasa dikelilingi manusia.

Kita rasa kita paling sibuk dan paling penat, tapi orang lain subuk dan penat juga walaupun tak sesibuk dan sepenat kita.

Jadi, jangan jadikan alasan kesibukan kita dan kepenatan kita untuk abaikan manusia sekeliling dan buat mereka terluka.

Kita sibuk dan penat, lalu kita tak ada daya untuk mengambil berat orang sekeliling. Sibuk macam mana pun kita, ada lagi yang lagi sibuk. Tapi mereka berjaya menambat hati orang sekeliling. Orang sekeliling sentiasa terasa disayangi dan diambil perhatian.

Kita perasan sibuk hingga kita lupa mensyurgakan diri kita sendiri. Berpenat dan bersibuklah untuk agama. Berpenat dan bersibuklah untuk mereka kesayangan kita.

Monday, April 13, 2015

Meniup semangat

Dalam tempoh beberapa minggu kebelakangan ini aku punya mood untuk bekerja dah kelaut. Sangat lemau bila mahu bersiap di pagi hari untuk bekerja. Dan rekod kehadiran pagiku sepanjang April semuanya merah. Aku cuba untuk bersegera ke pejabat, tetapi hampa. Aku dengan malasnya menyiapkan diri untuk hadir ke pejabat.

Bila sudah terlalu lemau, aku akan mengirimkan kiriman mesej kepada bos, aku nak time off. Aku cuba untuk menenangkan diri bersendirian. Cuba untuk mendapatkan balik semangat bekerja. Aku ambil cuti seharian untuk menghiburkan hati ku dengan melihat wajah emak dan membawanya ketempat makan yang aku suka. Pergi atas bukit bersama emak lihat persisiran selat melaka. Malah aku cuba untuk meluaskan pemandangan aku dengan menonton matahari yang mahu terbenam di tepian pantai berseorangan. Dan terus menikmati hembusan bayu laut dikala malam. Ditemani saudara kandungku.

Dulu, bila sahabat selalu menyatakan perasaan "monday blues" aku sangat menyangkal. Aku tak pernah rasa "monday blues" yang mereka katakan itu. Sebab aku sangat seronok dengan kerja aku. Aku sangat tak sabar menunggu hari isnin bilamana ketika itu adalah hari jumaat diwaktu petang.

Kini, bukan sahaja "monday blues" sahaja yang aku rasa. Tetapi sepertinya "everyday is blues". Aku tidak teruja untuk ke tempat kerja. Dan aku tidak teruja untuk pulang ke rumah. Terasa semuanya membosankan. Aku lah tu yang bosan. Aku tidak buat kebiasaan aku. Aku dah lama tidak memasak. apa lagi membeli bahan-bahan runcit. Malah membakar kek juga sudah lama sangat aku tidak melakukannya. Padahal sebelum ni, aku akan membakar kek atau menyediakan apa-apa pencuci mulut dengan senang hatinya.

Dan tadi, bos panggil aku. Dia kata dia perhatikan kedatangan aku sangat teruk sejak kebelakangan ini. Padahal aku adalah HR Admin. Bagaimana aku nak menegur staff lain yang datang lewat kalau aku sendiri yang lewat. Kata bos. Aku hanya mampu menyengih menunjukkan yang aku akui kelewatan aku.

Namun dalam hati aku serasa mahu meluahkan bahawa aku sudah jemu dengan kerja aku ini. Aku jemu melayan permintaan client yang sangat membosankan. Client yang sama, tetapi suka mendesak dan merungut. Bukan sekali, tetapi berkali-kali. Client yang sama suka mengherdik dan menghamburkan rasa. Dan aku mendengar, kemudian aku bidas semula. Aku akan membidas kata-kata dia jika dia kata mahu cepat, tetapi dokumen tak boleh sampai cepat pada dia. Bukan sekali dia mahu cepat, setiap kali dokumen yang dia minta semuanya cepat. Minta hari ini, bagi hari ini. Apa kau ingat, kau seorang client aku? Bukan itu yang aku bidas dengan dia. Itu bidasan dalam hati.

"Kalau encik mahu cepat, encik boleh datang office saya untuk collect dokumen itu. Saya tidak boleh paksa runner saya untuk hantar kepada encik hari ini jika dia kata dia tidak sempat. Cumanya dia kata dia akan cuba untuk menghantarnya hari ini. Dia juga ada hantar dokumen lain untuk company lain."

Tetapi, dia tak mahu collect. Tetapi mahu cepat. Apakah??

Runner tu part time je dengan office aku. Tetapi santun budinya. Dia jarang mengecewakan. Sebab biasanya dia buat sehabis baik. Aku cuma pesan yang dokumen ini urgent. Dan aku tak mahu memaksa dia keterlaluan. Sebagaimana aku tak suka jika aku dipaksa keterlaluan.

Dan, bos mahu aku membuat ringkasan nama staff mengikut skala kehadiran di office. Nampaknya namaku yang tercorot. :(

Aku sedang mengutip semangat yang semakin hilang..........