Monday, December 21, 2015

Aku sudah berhenti berharap

Dalam banyak-banyak harapan aku. Aku masih berharap pada Dia. Dan untuk kau tahu, aku sudah berhenti berharap hampir setiap harap yang pernah aku lakarkan diminda. Aku sendiri bukan bererti aku memencilkan diri. Aku sendiri sebab aku tahu aku bukan bersendiri. Aku sendiri sebab aku sedang mencari makna dan ilusi. Untuk aku lihat lakaran sedikit dan sebahagian harapan. Hanya aku yang melihatnya. Kau mungkin nampak aku beza. Hakikatnya aku masih sama. Perbezaan harapan yang kau inginkan masih begitu. Tak berubah. Kalau benar mahu aku, kalau ikhlas niat kamu pasti kau akan terima apa adanya aku. Dan pasti aku akan persembahkan hadiah istimewa untuk kamu.

Jangan ditanya lagi lontaran soalan itu. Pengajuan kamu hanya membuat aku rasa kamu sama seperti mereka. Kau buat keyakinan diri aku punah. Aku terasa lalang yang tumbuh ditepi pokok jati. Dipijak orang untuk mendapatkan jati itu. Lalu aku hilang dan punah. Kalaulah kau mengerti, bahawa lalang itu adalah jati yang baru mahu membesar. Cuma lambat sedikit dari orang lain. Tapi ia akan membesar menjadi sesuatu yang indah.

Jangan datang lagi dekat dengan aku. Kerana kamu tahu siapa kamu. Kamu tahu siapa aku. Sedang aku hanya tahu siapa aku, tanpa aku tahu siapa kamu. Dan persoalan itu dulunya membelenggu. Dan sekarang aku sudak alih ke tepi. Belenggu itu tidak lagi merencatkan diri aku. Biarlah belenggu itu ditepi dahulu. Sampai satu masa pasti ada pisau yang akan meleraikannya. Kalau bukan pisau setidaknya ada api yang membakarnya. Langsung tiada tanda.




Tuesday, December 1, 2015

Bapak

Seorang bapa beriringan dengan anak lelaki dia ke kedai makan. Aku kira umur budak lelaki tu dalam 10 tahun. Lalu, semasa dah nak sampai ke meja makan, si bapa membelai rambut anak lelaki dia. Dan reaksi si anak selepas itu, betulkan semula kedudukan rambutnya yang mungkin sedikit kusut. Aku hanya memandang adegan tersebut.

“Untung kau dik, ada lagi bapak yang boleh belai kepala kau”