Friday, November 4, 2016

Family Day - Bandung 2016 (Part 1)

Minggu lepas, office aku buat family day di Bandung, Indonesia. Oleh kerana aku pernah pergi awal tahun haritu dengan emak dan lain-lain, bos beri kepercayaan kepada aku untuk kelolakan family day kali ini. Fuhh! berat juga kepercayaan itu. Alhamdulillah, everything going well. Shidah banyak tolong aku di kala aku kesana kesini untuk arrange everything.

Trip kali ini, mak ayah dan mak ayah mertua bos aku ikut sekali. Ditambah lagi dengan keluarga adik dan adik ipar bos yang menjadikan kesemuanya 16 dewasa, 2 kanak-kanak dan 1 baby.

Aku segan sebenarnya dengan keluarga bos. Lebih-lebih lagi mak ayah dan mak ayah mertua dia. Masa di airport, aku menyalami mak bos dan perkenalkan diri.

"makcik, saya fauzeah. Staff bos"

"mokcik kenal doh kamu ni. kenal sangat. tak payoh nak kenalkan"

Jawab mak bos dengan slang kelantan. Aku hanya tersenyum kelat. Baru 2 kali jumpa aku then dah kenal sangat dengan aku?

Semasa tunggu boarding time, ayah mertua bos tegur aku.

"bos cuti, ko pun cuti?" (sambil gelak-gelak)

"ha'a. ikut bos cuti"

"bok kau ok? kerja ok?"

"Alhamdulillah. Ok sangat. Ok kerja dengan bos"

"Bos kau tu ok orangnya. Dia bagus." (sambil senyum-senyum)

Ini first time jumpa mak ayah mertua dia. Tapi mudah ramah. Maybe sebab mak ayah mertua dia jawa macam aku, jadi seronok bersembang sebab kitorang bersembang dalam jawa. Kami semua mudah mesra dengan ahli rombongan yang lain walaupun baru berjumpa dengan keluarga bos. Mertua bos bahasakan diri dia sebagai mak dengan aku. Tapi ayah mertua bos mereka panggil atok mengajuk anak bos panggil atok dia. Tapi aku panggil ayah mertua dia sebagai wak. Hehe

Secara jujurnya aku sedikit gementar dengan trip kali ini. Walaupun aku sudah kenal bos aku lebih 6 tahun, namun aku sentiasa gusar kalau-kalau ada kesilapan sewaktu trip kali ini. Lebih-lebih lagi bercampur dengan keluarga dia yang rata-rata aku baru pertama kali berjumpa mereka.

Sewaktu di Bandung, adik ipar bos (perempuan) menegur aku,

"fauzeah memang selalu bawa orang pergi melancong ke?"

"eh? tak ada lah"

"kot la awak memang buat part time bawa orang selain kerja dengan abang"

"tak kak. saya full time dengan bos. cuma saya pernah datang bandung awal tahun haritu bawa mak dan keluarga lain"

"ohh. patut la. nampak awak tahu tempat-tempat di bandung ni"

Wednesday, October 19, 2016

Andai

Andai, jika, dan jikalau.
Itu adalah apa yang manusia rencana. Namun Allah juga sebaik-sebaik Perencana. 

Jika sampai saat itu aku diambil Tuhan, tolong maafkan aku. Semua salah dan khilaf aku kepadamu. Tolong tuntut segala piutang ku kepada warisku. Aku mohon kepadamu, untuk doakan aku sentiasa dalam rahmat Allah. 

Mungkin kesedihan mu hanya sekejap cuma. Namun pasti aku gembira disana bila menerima tegukan doa-doa dari mu. Menerima linangan kemaafan darimu.

Terima kasih.

Thursday, September 29, 2016

Dunia yang menazak

Masyarakat kita sedang nazak dalam perjalanan mendekatkan diri kepada Tuhan. Kita sudah makin menjauh. Alim Ulama ramai yang sudah dijemput Tuhan. Sedang yang tinggal masih hidup orang jahil yang menampakkan kejahilannya. Yang sedikit pandai hanya mampu berdiam takut dicantas oleh mereka yang jahil.

Malu sudah menghilang. Sanggup mengaibkan manusia lain lalu bertebarlah keaiban itu ditonton, dijaja dan dicerita oleh manusia-manusia lain. Tiada perasaan berdosa atau malu tidak solat jumaat malah selamba sahaja menonjolkan diri di khalayak ramai.

Sifat sabar yang semakin menipis dan hilang lalu merajai amarah dalam hati dan dilunaskan dengan tindakan yang tiada peri kemanusiaan. Sentiasa merasakan "ana khoirun minhu" tanpa memikirkan rasa dan akibat yang diterima oleh mereka atas tindakan amarah dalam hati kita.

Sentiasa sibuk mengejar tanggapan orang. Pantang di cabar atau disua pasti di sahut segalanya dan meminggirkan batas dan keterpedulian yang sepatutnya diambil kira. Mahu hebat dimata manusia lain sedang berasakan anggapan Tuhan bukan penting.

Neraka apakah dunia ini??

Sambutlah tangan ku kawan
Aku takut tenggelam

Wednesday, July 27, 2016

Jawapan yang jarang ditemui

Aku perasan yang kawan-kawan cenderung untuk tanya pada aku tentang sesuatu permasalahan tak kira masalah pekerjaan, perasaan, hubungan, perubatan, rawatan, petua, kereta malah ada juga bertanyakan pendapat. Kadang, berkenaan kurier juga mereka tanya pada aku.

Bukanlah nak kata aku serba tahu, cuma kebetulan apa yang mereka tanya tu aku dah mengalami. Sedikit sebanyak aku boleh menjawab pertanyaan mereka.

Contohnya, soalan yang ditanya, nak makan ubat apa kalau cirit birit. Aku memberitahunya supaya pergi farmasi beli charcoal tablet. InsyaAllah mujarab. Charcoal tablet atau pil arang yang dimana fungsi arang itu adalah menyerap. Dengan izin Allah, arang itu akan menyerap virus atau bakteria yang menyebabkan cirit birit. Sebab itu juga, petua orang lama untuk hilangkan bau peti ais adalah meletakkan arang. Dan arang akan menyerap bau-bauan peti ais. 
Aku tahu pasal ubat itu sebab 2 minggu sebelum soalan ditanya, aku sendiri diserang cirit birit. dan housemate bagi aku charcoal tablet dan menerangkan fungsi-fungsi nya seperti yang aku terangkan kepada kawan aku.

Selain itu, housemate aku tanya, macam mana nak ganti cermin kereta yang pecah? Sebab masa bangla potong rumput rumah kami, ada batu terpelanting kena cemin kereta belakang dia, dan retak seribu. Jawapan aku adalah, cek dulu insuran cover tak cermin kereta. Kalau cover, pergi kedai cermin seksyen 25. Dia adalah panel untuk insuran. Kalau tak cover, pergi kedai cermin dekat dengan proton. Yang situ murah sikit. Sebab, masa kereta aku baru 4 bulan, cermin depan aku crack kena lantunan batu dari lori. Bila aku tanya, insuran aku tak cover. Dan kos untuk mengganti cermin depan adalah 500++. Aku hanya buat dengan doc cermin untuk kurangkan crack tersebut. Sejak itu, bila renew insuran aku akan tambah untuk cover cermin dan tak pernah lagi menggantikan cermin depan yang crack itu. Maklumat pasal kedai tu, aku tanya officemate aku. Sebab dia serba tahu. Housemate aku kata, dalam banyak-banyak kawan yang dia tanya, semuanya jawapan yang tak pasti kecuali aku. Sebab aku pernah alami, so aku tahu. 

Itu antara soalan-soalan yang kerap ditanya selain jenis-jenis kain dan fabric. Aku buat tudung sendiri sebab aku susah nak jumpa kain tudung bidang 60 yang selesa dipakai di pasaran. Jadinya, aku pergi sendiri nagoya atau jakel, cari kain dan potong sendiri. Kemudian pergi kedai jahit untuk jahit tepi. Jadinya, sedikit sebanyak aku tahu jenis kain dan nama dia mengikut kesesuaian penggunaannya. Hasilnya, kain tudung aku lebih banyak dari baju aku. Sampai kan kawan aku minta teman untuk beli kain tudung dibuat shawl sebab dia jarang jumpa shawl yang labuh.

Sekarang ni, aku tengah cari jawapan bagi persoalan aku. Kalau adik lelaki kau langkah bendul kau, apa hadiah yang paling sesuai untuk kau minta? Kain baju, gelang atau rantai atau cincin? hehe

Lagi satu, apa fungsi hati selain untuk menyimpan perasaan? hahaha

Saturday, June 25, 2016

12.12 yang lalu

Teman rapat memberitahu
Dia mahu menikah pada 12.12 yang akan datang
Lantas aku kenangkan 12.12.12 yang lalu
Aduh! Kenapa saja tarikh itu yang selalu menjadi ingatan

haruman cempaka

kepulanganku disambut haruman cempaka
sedang berbunga girang nampaknya
damai melihat bunga kuning dicelahan rimbunan dedaunan
lalu ku petik kuntuman itu
agar sentiasa harum perjalananku

aku tidak pernah menyedari sebelum ini
rupanya aku mempunyai sesuatu yang harum
hinggalah satu hari sewaktu emak bertandang ke rumah ku
emak yang amat aku kasih memberitahu
cempaka ini jarang dijumpai
bunga ini sangat harum dan mendamaikan
lalu dia bercerita tentang masa silam dia
diwaktu kecil-kecil dahulu
cempaka di masukkan dalam botol minyak masak
untuk disapu menjadi minyak rambut
lalu harum lah minyak tersebut
emak memetik beberapa kuntum
dan diletakkan dalam kereta
sungguh harum!

rupanya haruman yang aku hidu diwaktu pagi dan diwaktu senja
adalah dari haruman cempaka yang ada di depan rumahku
nyaris sahaja aku ingat ada bunian yang sedang berlegar disitu
pelik juga sebab aku tidak menyerinding jika benar ada bunian

dan aku belajar sesuatu dari cempaka
ada sesuatu yang indah kita tak pernah sedari
sedang berlegar-legar disekeliling kita
yang selama ini kita memandang sepi
rupanya itu lah yang mendamaikan kita dalam diam



Wednesday, June 15, 2016

Tenggiri sumbat?

“Banyak sayur dalam peti. Ikan pun banyak. Nak masak apa eh?”

“Sayur goreng, ikan goreng, sambal kicap. Sedap!
Ikan goreng dengan sambal  kicap je pun sedap sudah
Ikan apa ada?
Kalau siakap buat la stim atau masak pedas
Kalau ikan kembung atau sardin, goreng dengan kunyit dah sedap sangat
Kalau ikan pari buat asam pedas atau masak pecel
Kalau ikan tenggiri buat sumbat
Kalau ikan jos, aku tak tau nak masak apa. Hahaha”

“Macam mana nak buat tenggiri sumbat?”

“Pau tenggiri sumbat lagu mane? Cencaru la sumbat”

“Tenggiri tu ikan jaket kan?”
 Eh? Hahaha. Cencaru aku nak kata
hahahaha
Bongok nya aku”


Time puasa ni, ikan pun dah pening nak bezakan. Huhu

Thursday, May 26, 2016

Selamat memiliki Ramadhan

Dalam hidup ini tak semua yang kita inginkan akan kita miliki. Satu persatu, seorang demi seorang membuktikan mereka itu bukan milik kita. Walau dulu kita pernah mengimpikan untuk memiliki.
Yang jelas, sudah diketahui untuk berhenti berangan. Namun yang masih belum jelas, hati ini masih menanti dan berdoa agar untuk memiliki.

Tak kira apa pun, kita sentiasa berangan untuk memiliki sesuatu itu. Jika tak memiliki sekalipun, sekiranya dilihat dengan nyata sudah cukup buat kita bahagia.

Ramadhan akan menjelma tidak lama lagi. Semoga kita akan memiliki berkah ramadhan itu dengan pengisian amalan-amalan yang akan diterima Allah. Mana tahu, kita boleh berjumpa banyak ramadhan lagi. Dan siapalah kita untuk menolak ketentuan Dia andai ini ramadhan yang terakhir.

Diharapkan ramadhan ini akan tertutup sisi gelap kita dari pandangan manusia. Pandangan akan lebih menunduk didalam masjid ketika berjalan menuju dewan solat yang adakalanya laluan itu sama dengan lelaki. Oh! atau mungkin solat di rumah lebih baik andai itu membuat hati mu lebih tenang dari memfitnah dan difitnah. 

Itu semua terpulang. Jangan pula sibuk di cari juadah berbuka hingga mengabaikan makanan untuk sahur. Dan siang ramadhan penuh dengan semangat untuk sentiasa berbuat dan bercakap perkara baik.

Untuk kamu yang aku berangan dalam diam untuk memiliki
Untuk kamu yang aku tidak pernah tahu siapa
Untuk kamu yang mengenali aku sedang aku tidak
Untuk kamu yang kita saling mengenali
Untuk kamu semua
Selamat menyambut ramadhan. Moga angan kita untuk memiliki itu dimakbulkan Allah.


Tuesday, May 10, 2016

Anak buah

Cuti hujung minggu yang panjang lepas iaitu cuti buruh kan sepatutnya adik aku nak bertunang, tetapi ditunda tarikhnya. Tapi, adik beradik aku kumpul kat rumah emak. Malam tu kami buat tahlil ringkas untuk arwah abah. Kemudian, makan nasi ambeng. Tradisi kenduri bagi orang jawa dengan hidangan nasi ambeng. Mak order 3 talam. 1 talam untuk cucu-cucu, 1 talam untuk anak menantu lelaki dan 1 talam lagi untuk anak menantu perempuan.

Siangnya, aku nak pergi sungai besar sebab nak hantar barang kat kawan aku. Aku ajak anak buah aku ikut sekali. Mulanya aku ajak seorang saja, tapi ramai pula yang nak ikut. 6 orang kesemuanya. 3-12 tahun.

Masa on the way tu, anak buah aku cerita:

"Mak pau tahu tak, hari tu kan, ada ular melintas masa ayah bawa kereta"

"Besar ke ularnya? Langgar tak?"

"Tak la besar sangat. Ayah pun berhentilah bagi ular lalu. Tapi ular tu lambat jalan"

"Langgar je la. Dia bukan boleh patuk pun. Korang kan dalam kereta"

"Ehhhh. Mana boleh makpau"

"Ular tu kan berbahaya. Kita boleh bunuh dia"

"Ye lah. Tapi masa tu, ular tu tak membahayakan kitorang pun. Dia lalu je, Lagipun ular tu ada kehidupan dia sendiri. Ada keluarga"

Aku diam sambil terus bawa kereta.  Huhu. Tak ada idea nak jawab apa sebenarnya

Sampai kat sungai besar, diorang semua sepakat nak makan kat KFC. Aku carikan tempat duduk untuk diorang, dan pesan kat abang-abang jaga adik-adik diorang sambil aku beratur unuk beli makanan. Anak buah aku yang 3 tahun, hyper active orangnya. Kalau kat rumah tu, tak duduk diam dia. Tapi aku biarkan. Sebab aku dah pesan dalam kereta;

"Janji dengan makpau, dengar cakap makpau. Kalau makpau kata jangan, maksudnya jangan."

"baik mak pau"

Sampai kat meja diorang, sos dah bersusun. Tersenyum aku. Anak2 buah sangat berdikari. Aku sendiri kenyang tengok diorang makan dengan gembiranya. Ada juga mata yang memandang aku sambil tersenyum. Aku syak diorang mesti fikir aku ni janda anak 6. Anak rapat-rapat. Hahaha

Baliknya, singgah di pantai sg nibong. Ingatkan boleh tengok pantai. Rupanya air surut. pantai jauh di tengah. Anak-anak buah aku nak juga turun kat selut pasir pantai tu. Nak tangkap ikan belacak katanya. Ape entah nama nya. Yang aku ingat hujungnya ada cak cak.

Dengan tak bawa baju, diornag bermain seolah ada bawa baju spare. Lepastu baju habis berselut. Menangis aku tengok diorang dengan memikirkan kereta aku. Huhu.

Lepas puas main, diorang bersihkan baju dan badan yang berselut. Sambung bermain untuk keringkan baju tapi tak la kering sepenuhnya. Pasrah la aku biarkan diorang masuk kereta dengan baju yang lencun. Huhu lagi.

Balik rumah, kakak-kakak aku impress macam mana aku boleh handle diorang ni semua. Simple je, budak-budak ni lebih behave dengan orang selain mak bapak diorang. Sekadar berlari sana berlari sini boleh tahan lagi. Sebab aku sempat pergi kedai kain beli baju raya. Aku biarkan diorang buat apa. Dan pesan kat abang jaga adik. Cumanya yang tak laratnya, 2x aku que kat KFC sebab diorang kata tak kenyang.







Wednesday, April 20, 2016

Harapan ayah

Satu hari, dia bercerita dengan aku tentang anak dia. Betapa harapan yang menggunung terhadap anak dia yang seorang itu. Dia berusaha untuk memasukkan anak dia ke jurusan akaun tak kira berapa bayaran yang perlu dia bayar untuk kolej yang membolehkan anak dia ambil jurusan akaun. Sebab masa SPM yang lepas, keputusan anak dia untuk aliran sains tidak lulus. 

Dia cerita pada aku apa plan anak dia untuk 5 tahun akan datang. Dan dia sanggup keluarkan berapa pun belanja asalkan anak dia boleh menyambung pelajaran dengan jayanya. Walaupun dalam masa yang sama dia juga menyatakan kekecewaan dia terhadap keputusan SPM anak dia. Tapi tidak setanding dengan pujian anak dia terhadap perkara lain

Aku nampak mata dia bercahaya bila dia bercerita tentang anak dia. Aku nampak raut wajahnya yang penuh kesungguhan tentang anak dia. Aku nampak betapa tingginya haapan seorang ayah kepada anak dia. 

Tika itu, aku dapat merasakan begitu jugalah keadaan bapak semasa bercerita dengan kawan-kawan dia tentang anak-anak dia. Aku dapat rasakan itu. Dan kerinduan mula menusuk perasaan ku. 

Oh! aku tahu, bapak tak kan cerita dan menyatakan harapan dia terhadap aku di hadapan aku, tapi dia akan bercerita dengan kenalan rapat dia. Dia akan bercerita dengan orang sekeliling dia, bukan dengan aku. 

Duhai anak! Seandainya kau tahu yang ayahmu sanggup berkorban wang ringgit yang banyak untuk kamu, pasti kamu akan belajar bersungguh-sungguh untuk mendapat keputusan yang cemerlang. Tidak mengapa hai anak! kamu masih punya ayah yang akan melindungi, menyokong dan memberi yang terbaik untuk kamu. Hargailah ayahmu! 

Kalaulah anak itu membaca ini, ketahuilah sayangnya ayahmu kepada kamu sangat menebal cuma ianya tidak diluahkan dengan kata-kata.

Monday, March 21, 2016

Tempat persemadian abah

Semalam, abang ajak aku dan mak ziarah kubur abah. Ini adalah kali pertama aku ziarah kubur abah sejak pemergian dia 09.02.2015 yang lepas. Aku terbayang-bayang kenangan dengan abah. Hakikatnya aku tak pernah lupa. Tapi bila semalam datang ziarah kubur abah, ingatan itu makin menebal.

"Kubur adalah tempat paling aman sekali. Diam dan mendamaikan. Tak ada hiruk pikuk suara yang menyemakkan. Aku pernah duduk sahaja lebih dari setengah jam. Tak ada fikirkan dunia. Yang difikir hanya lah kehidupan selepas kematian"

"Abah tahu siapa yang jenguk dia. Siapa yang mendoakan dia. Sebab tu kalau kita mimpikan abah, maksudnya dia nak doa dari kita. Hanya doa dari anak yang soleh yang akan sampai kepada abah. Tak kisah la anak kandung ke, anak angkat ke, anak tiri ke. Tapi kalau soleh, doa anak tu akan sampai kat abah. Sebab tu kena jadi soleh"

"Beza antara batu nisan untuk lelaki dan perempuan adalah, kalau kuburan tu kubur lelaki, batu nisan dia bulat. Tapi kalau kubur perempuan, batu nisan dia leper."

"Ada satu tulang yang tak akan reput iaitu tulang sulbi. Bentuk macam ekor. Tulang tu nanti yang akan bangkit semula semasa sangka kala ditiupkan."

"Kenapa kita tak boleh buat binaan di atas kuburan sebab binaan itu atau kepok berat dan susah nak dibuang. Tanah kubur kan tanah wakaf, jadi kita tak boleh nak replace dengan kubur lain kalau kita bina binaan atas tu. sampai bila-bila lah itu jadi kuburan bagi satu mayat sahaja."

"kalau macam tu, patut kena jelaskan dalam papan tanda yang bagitahu adab2 menziarahi kubur tu, dibuat ayat mcam ni: Dilarang membina binaan diatas kubur(Contoh: Kepok)."


Antara kata-kata abang aku yang buat aku terngiang-ngiang. Sungguh! mati itu benar, syurga itu benar, neraka itu benar.

Monday, March 14, 2016

Langkah bendul

Bulan lepas, adik lelaki aku bagitau dia nak bertunang Mei nanti. Aku? Mestilah terkejut. Aku tak pernah bayangkan aku akan di langkah bendul oleh adik lelaki aku. Dia yang terlalu muda untuk bernikah atau aku sudah tua untuk belum bernikah lagi. Dia sudah 25 tahun. Umur yang ideal untuk bernikah. Mungkin kenduri dia akan disatukan sekali dengan kenduri kakak aku. Ini semua masih dalam perancangan. Emak kata, kalau nak sekali dengan aku pun tak apa, 3 pengantin. Oh! tak mengapa. Itu bukan pilihan aku. (Err, aku belum berjumpa jodoh aku sebenarnya.)

Aku pernah tanya kawan aku,

"Apa rasa eh masa adik kau kahwin dulu sebelum kau? Apa rasa di langkah bendul?"

"Alaa.. buat biasa je. Tak ada rasa apa pun. Just happy for her."

"Tak rasa sedih ke? Rasa looser ke?"

"Tak payah sedih-sedih. Setiap orang ada bahagian masing2. Pernikahan bukan tanda aras kebahagiaan seseorang tu. One day, kau akan berjumpa jodoh. Have faith!"

****

Aku bukan sedih. Cuma rasa looser je. Huhu. Adik aku kata, ada hadiah untuk aku, Tapi tunggu lah nanti. Cuma permintaan aku nak gelang emas, dia tak mampu nak tunaikan. Aku gurau je masa dia tanya aku nak hadiah apa. Lalu, aku menyatakan yang aku mahu gelang emas. Mungkin dalam adatkalangan kita, kalau kita melangkah bendul kakak kita, kita kena beri dia hadiah. Tapi bagi aku, ianya adalah satu cara untuk menggembirakan si kakak yang dilangkahi bendul. Huhu. Aku rasa teruja juga nak tahu apa hadiah yang dia nak beri pada aku.

Aku dah jumpa bakal adik ipar aku tu. Cantik dan lemah lembut orangnya. Sopan tutur kata dia. Pandai bawa diri. Menutup aurat dengan sempurna. Pakai sarung kaki dan juga sarung tangan. Itu dah cukup untuk aku kata tidak kepada adik aku. Selebihnya biarlah adik aku yang buat keputusan. Dan emak pun tiada bantahan.

Aku bagitahu dia, nanti aku sponsor satu hantaran untuk dia. Tapi hadiah untuk aku tu, tiada kompromi ya. Wajib bagi!

Kemuncak kebahagiaan seseorang itu bukan dengan pernikahan dia. Allah ada cara tersendiri untuk membuat kita rasa bahagia. Emak pernah kata, aku lah paling beruntung. Belajar tak ada berhutang. Habis belajar tak perlu bayar hutang. Apply loan nak beli kereta terus dapat. Boleh bawa emak jalan-jalan. Emak lagi selesa berjalan-jalan dengan aku. Habis belajar terus dapat kerja, tak susah-susah nak minta kerja sana sini. Dapat kerja pula bagus. Bos yang baik.

Kata-kata emak buat aku rasa yang aku ni lupa nak bersyukur rupanya. Kita kena sentiasa bersyukur dengan apa yang kita ada, kerana itu yang terbaik untuk kita.

Aku tak pernah bersendirian, Allah sentiasa hadirkan aku dengan orang sekeliling yang bagus-bagus dan baik-baik. Duduk rumah dengan housemate yang best. Tak berkira. Baik. Rajin memasak. Duduk di office dapat bos yang baik, kawan office yang sentiasa membantu dan tak berkira. Adik-adik trainee yang sentiasa menghiburkan hati. Balik kampung, ada emak yang sangat baik. Yang sangat memahami. Adik beradik yang saling membantu. Lalu, apa lagi yang aku mahu minta melainkan dikekalkan nikmat-nikmat ini.

Bercuti ke Bandung

Cuti tahun baru imlek baru-baru ini aku pergi ke bandung. Bandung ya buk. Libur disana. Bandung sangat awesome! Sopan santun tutur kata penduduk di sana sungguh mempersonakan. Disana aku banyak berjumpa dengan orang jawa sahaja. Kalau benar orang jawa itu, bahasanya sopan santun dan lemah lembut, kenapa sampai kepada aku kasar bunyi nya? Huhuhu

"kau tengok perempuan tu. Lemah lembut je orangnya. Labuh tudungnya"

"Orang tudung labuh, memang cakap lemah lembut kot. Aku je kot yang kau jumpa kasar bila bercakap."

"hmm.. betul la.."

****

"Akak ni baik je orangnya. Cuma kadang-kadang emosi akak sukar dijangka. Pagi akak ok, tapi tak sampai tengah hari tiba-tiba akak emosi"

"weh, aku emosi sebab aku ni tak kompromi pasal kerja. jadi, buat lah kerja betul-betul."

"ye lah. kitorang faham dah. Tapi, nak tanya kat akak takut kena marah"

"aku marah kalau salah. kalau kau tanya, aku tak marah. Jangan risau"

****

Aku sedang belajar jadi perempuan lemah lembut. Bukan lemah lembik. Sebab aku sendiri rimas orang yang lembik ni. Tolong doakan aku.

Aku nak cerita pasal Bandung. Pertama kali, aku berjalan bawa emak. Bukan senang ya nak bawa emak. Aku dah ajak emak pergi Bandung lama dah. Cuma, mak kata  nak tunggu adik bongsu aku habis SPM. Dan aku ada ajak adik lelaki aku ikut sekali. Cuma, lain yang aku ajak, lain yang aku ikut. Adik laki aku, Amirul tak cukup budget, dia nak kahwin awal tahun depan. Budget lari. Tapi, adik lelaki aku seorang lagi, Ali yang boleh ikut. Alhamdulillah, banyak belanja yang mak dapat dari anak-anak yang lain. Aku pun turut merasa. Hehe.

Semua orang tahu, Bandung adalah syurga kain. Memang naik gila bila pergi kedai kain disana. Oh ya, rombongan aku adalah seramai 10 orang. Keluarga aku sendiri ada 5 orang iaitu aku, emak, adik lelaki, adik perempuan dan kakak. Kawan aku dengan emak dia, dan kawan kakak aku dengan emak dan makcik dia. Macam rombongan Cik Kiah pun ada juga ni. Ada 4 emak dalam group kami. Dan mereka semua kawan mengaji emak aku kecuali makcik kawan kakak aku. Kami semua sekampung. Sewa sebuah van dengan supir nya sekali. Aku dapat number pak supir ini dari kawan aku. Nama dia Dicky. Aku contact dengan dia melalui whats app, dan aku ingat dia lebih kurang sebaya dengan aku. Tapi rupanya dia lahir tahun 1970. Macam janggal bila mahu panggil dia Pak Dicky. Banyak kali tersasul panggil dia Dicky sahaja.

Nak cerita pasal kain. Ada satu kedai kain ni, nama dia D'Fashion. Lebih kurang macam Jakell dah. Tapi, harga dia jauh lebih murah. Contoh satu jenis kain ni, aku beli di Jakell semeter RM30 masa sale, tapi di kedai tu hanya RM10 sahaja. Lace juga murah. Lace yang biasa di tampal di tangan baju, 12meter hanya RM24. huhu. Banyak yang lain, tapi aku dah lupa. Hehe

Kami juga pergi di Pasar Baru, Mall yang lebih kurang macam GM Klang. Tapi, syok nya adalah Dicky bagi kat kami seorang mamat yang ditugaskan untuk membawa ke kedai yang harga nya lebih murah dan mamat tu juga yang bawa kan semua barang2 shopping kami. Ali kata, dia nak tolong bawa, tetapi mamat tu beria kata dia boleh bawa sendiri.

Jujurnya, aku banyak shopping kain di sana. Patut pun selalu dengar cerita kawan2 yang nak kahwin, beli kain di Bandung sebab harga nya jauh lebih murah dari Malaysia walaupun sudah termasuk harga tiket. Tapi, kalau beli dengan kuantiti yang banyak.

Antara tempat-tempat yang best untuk dilawati:

1- Tangkuban Perahu. View dari atas untuk lihat kawah gunung berapi. Sangat besar. Dan aku tak jalan pun mengelilingi kawah tu. Hanya tengok dan tangkap gambar. Fee masuk agak mahal. untuk 10 orang, IDR 2juta. Seorang lebih kurang RM65.Itu harga pelancong asing. Kalau supir boleh tawar bagitau kita bukan dari Malaysia, hanya perlu bayar 200k rupiah sahaja.

2- Kawah putih. Yang ini seronok juga. Memang nampak putih je, Tapi bau belerang dia sangat kuat. Nak tangkap gambr punya pasal. sanggup hidu bau belerang tu.

3- Farm house. Tempat dia ala-ala bukit tinggi. Kedai2 dia pun bermotifkan english style. Boleh pegang dan tengok dengan lebih dekat haiwan2 ternakan. Sesumpah, arnab, kambing, ayam, itik dan sebagainya. Cantik juga tempat ni. Sebab kat kawasan tinggi, Boleh nampak sebahagian kecil Bandung dari atas. Tiket masuk tu boleh tukar dengan air susu atau hot dog.

4- Floating Market. Style pasar dia atas sampan-sampan kecil. Unik tempat ni. Dan ada ikan merah yang sangat comel dan besar-besar. Rasa dan tangkap guna tangan je tengok ikan-ikan tu. Kat sini boleh rasa makanan orang indon lebih kepada kuih muih diorang. Pisang goreng cheese juga ada, tapi pisang goreng cheese kat Malaysia lagi sedap aku rasa. Tiket masuk sini boleh tukar dengan air panas macam milo, nescafe atau air sejuk lepas penat berjalan.

Aku rasa itu je kot. Dalam google banyak gambar. Hehe. Cuma hati-hati dengan duit rupiah. Sebab nilai dia besar, selalu confused. Masa mula-mula datang, aku nak pergi toilet yang berhampiran dengan airport. Dari luar macam buruk je bila tengok, tapi sebab masa tu tak tahan dah nak buang air kecil, aku masuk je, tapi bila masuk dalam. Toilet dia sangat bersih walaupun bukan toilet moden. Bayaran dia dengan kawan aku 5k, tapi aku termasuk kan dalam tabung dia 50k. Mula2 ingat kan nak halal, tapi bila convert, 50k tu lebih kurang RM15. Rasa macam tak berbaloi pula masuk toilet bayar RM15. Patah balik kat kedai tu bagitau yang aku termasukkan 50k. Nasib baik boleh refund.

Beli simkad disana juga murah. Tapi jangan beli dalam air port. On the way ke tangkuban perahu, Dicky singgah di kedai tepi jalan untuk beli simkad dengan internet. hanya 35k sahaja untuk 2gb. lebih kurang dalam RM10. Kalau dalam airport harganya lebih dari 100k.

Kat sana, aku tak boleh nak masuk dengan nasi padang. Makan sekali pun dah muak, ni lagi makan 3x sepanjang 4 hari kat indon. Arghh! tak boleh nak terima dah.

Yang best, makan satu kedai ni masa on the way ke kawah putih.Tak ingat nama dia. Tapi sedap. Dan paling sedap kat sana sudah tentu Jus Alpukat.

Aku belum puas shopping. Berjalan dengan mak-mak ni tak sama dengan berjalan dengan kawan-kawan. Tapi aku sangat bersyukur dapat berjalan-jalan dengan emak. Emak kata, passport ada 5 tahun. Nanti lepas pergi umrah, boleh berjalan lagi. Tapi emak teringin nak pergi Sabah dan Kelantan. Apapun, tunggu habis kenduri nanti.

Dan bulan 10 ni, office trip aku pergi Bandung. Yeahh! Akan aku susun itinerary  sebaiknya.


Saturday, January 16, 2016

berlari menuju kamu

aku sedang berlari menuju kamu
hingga kadang hilang arah tuju
aku masih lagi berlari tanpa jemu
walau kadang kaki ku ditusuk sembilu

di satu persimpangan itu
aku jadi keliru
mana arah yang patut aku tuju
mana jalan yang perlu dipilih aku
dimana?


Monday, January 11, 2016

emosi

kau cemburu melihat dia? hati kau ada masalah ni. Itu pun nak cemburu. Kau cemburu melihat dia sedang tersenyum tawa sedang kau memendam rasa? Lalu kau emosi tak tentu hala. Sudah lah! Kau ada cara kau untuk bahagia. Begitu juga dengan dia. Kalau kau nak pergi bersuka dengan orang tertentu, jangan nak samakan dengan dia. Dia ada orang-orang yang tertentu yang dia ingin bawa bersama untuk bersuka.

--

Aku cuma minta sedikit hormat dari kau. Ambil hati aku dengan bercakap terus terang dengan aku yang kau butuh bantuan aku untuk menyelesaikannya. Paling tidak, tinggalkan pesanan bisu. Bukan kertas layang diatas meja tanpa ada kata-kata pujukan. Seolah kau melepaskan segalanya itu kepada aku. Lalu, jangan ditanya kenapa aku beremosi tiba-tiba.

--

Aku berjanji untuk pergi disitu. Akan aku cuba mencari setiap usaha untuk sampaikan aku ditempat itu. Hanya aku sahaja. Untuk melegakan emosi aku.

--